"Kalau Habis Sama Tikus, Kami Mau Makan Apa?"

Kompas.com - 13/10/2020, 15:05 WIB
Ilustrasi tikus mutan. Ilmuwan melakukan rekayasa genetika pada tikus yang kemudian dikirim ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk mempelajari massa otot dan tulang. SHUTTERSHOCK/Carlos AranguizIlustrasi tikus mutan. Ilmuwan melakukan rekayasa genetika pada tikus yang kemudian dikirim ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk mempelajari massa otot dan tulang.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Beberapa petani di Desa Kasreman, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur masih memilih menggunakan jebakan tikus yang dialiri listrik untuk membasmi hama tikus di wilayahnya.

Saat malam hari, lampu di sudut perbatasan petak sawah akan menyala sebagai pertanda jika di sawah tersebut ada jebakan tikus yang dialiri listrik.

Sugito salah satu petani di desa tersebut mengaku cara tersebut paling efektif untuk mengurangi jumlah tikus yang memakan padi.

Baca juga: 4 Nyawa Hilang gara-gara Jebakan Tikus di Ladang

Setengah meter dari pinggir sawah, petani akan meletakkan kawat yang membentang sepanjang petak sawah yang diikat dengan batang bambu seukuran jempol orang dewasa.

Bambu tersebut ditanam di antara tanaman padi.

Bentangan kawat tersebut kemudian dialiri listrik dari PLN ataupun dari mesin diesel warga. Sebagai penanda kawat tersebut dialiri listrik adalah lampu di sudut sawah akan menyala.

Sugito mengatakan tikus dipastikan tidak akan selamat jika melewati kawat beraliran listrik tersebut karena akan mati tersengat.

Ia bercerita tidak tahu pasti siapa yang pertama kali merangkai bentangan kawat dialiri listrik tersebut.

Baca juga: 24 Nyawa Melayang karena Jebakan Tikus Beraliran Listrik, Mengapa Masih Digunakan?

Dari mulut ke mulut, warga kemudian membuat cara serupa yang dinilai efektif untuk membasmi hama tikus yang beberapa tahun menyerang padi meraka.

“Tahunya dari petani lain, getok tular. Satu malam bisa puluhan sampai ratusan tikus bisa mati. Tapi kalau sudah agak lama pasangnya, biasanya jumlah tikus yang mati akan menurun,” ujar Sugito, Minggu (11/10/2020).

Ia mengakui jika jebakan tikus beraliran listrik sanga berbahaya. Dari catatan kepolisian, sejak awal tahun hingga September 2020, 24 korban tewas karena tersengat listrik jebatan listrik.

Baca juga: Detik-detik Satu Keluarga Tewas Tersengat Listrik Jebakan Tikus, Warga Sempat Mendengar Teriakan Korban

Namun ia berdalih cara itu paling efektif untuk membasmi tikus.

Para petani sempat mendapatkan bantuan racun tikus dari Dinas Pertanian Kabupaten Ngawi. Namun cara tersebut tidak efektif mengurangi hama tikus.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi 5 Anak yang Hilang Saat Gunung Ile Lewotolok Erupsi Ditemukan

Kronologi 5 Anak yang Hilang Saat Gunung Ile Lewotolok Erupsi Ditemukan

Regional
Serka Silvi, Tentara Wanita yang Lolos Ikut Misi PBB ke Lebanon, Rela Tinggalkan 2 Anak Kecil demi Tugas Mulia

Serka Silvi, Tentara Wanita yang Lolos Ikut Misi PBB ke Lebanon, Rela Tinggalkan 2 Anak Kecil demi Tugas Mulia

Regional
6.868 Surat Suara Pilkada Kabupaten Kediri Rusak, Ada yang Robek dan Gambarnya Tembus

6.868 Surat Suara Pilkada Kabupaten Kediri Rusak, Ada yang Robek dan Gambarnya Tembus

Regional
Menyamar Jadi Petugas Telkom, Kawanan Pencuri Kabel Lintas Provinsi Diringkus Polisi

Menyamar Jadi Petugas Telkom, Kawanan Pencuri Kabel Lintas Provinsi Diringkus Polisi

Regional
Bantu Sewa Posko Cagub Sumbar, Kasatpol PP Padang Dilaporkan ke Bawaslu

Bantu Sewa Posko Cagub Sumbar, Kasatpol PP Padang Dilaporkan ke Bawaslu

Regional
Detik-detik Seorang Wanita Tersambar Petir, Suami Gendong Mayat Korban Sambil Cari Bantuan

Detik-detik Seorang Wanita Tersambar Petir, Suami Gendong Mayat Korban Sambil Cari Bantuan

Regional
Puluhan Warga Desa di Buton Keracunan Diduga karena Santap Makanan Pesta Pernikahan

Puluhan Warga Desa di Buton Keracunan Diduga karena Santap Makanan Pesta Pernikahan

Regional
15 ASN Reaktif, Pemkot Malang Berlakukan WFH

15 ASN Reaktif, Pemkot Malang Berlakukan WFH

Regional
Seorang Wanita Tewas Disambar Petir Saat Hendak Berteduh di Pondok Dekat Sawah

Seorang Wanita Tewas Disambar Petir Saat Hendak Berteduh di Pondok Dekat Sawah

Regional
Demo Buruh Langgar Protokol Kesehatan, Polisi Periksa Pjs Bupati Cianjur

Demo Buruh Langgar Protokol Kesehatan, Polisi Periksa Pjs Bupati Cianjur

Regional
3 Korban Tewas Kecelakaan di Tol Cipali Gagal Peringati Setahun Ayah Meninggal

3 Korban Tewas Kecelakaan di Tol Cipali Gagal Peringati Setahun Ayah Meninggal

Regional
Jabar Kaji Kebijakan Pemilih Jalani 'Rapid Test' Sebelum Mencoblos

Jabar Kaji Kebijakan Pemilih Jalani "Rapid Test" Sebelum Mencoblos

Regional
Innova Ringsek usai Tabrak Kereta yang Melintas, 2 Orang Dilarikan ke RS

Innova Ringsek usai Tabrak Kereta yang Melintas, 2 Orang Dilarikan ke RS

Regional
Bagi-bagi Beras di Momen Pilkada, Pria Cianjur Divonis 3 Tahun Penjara

Bagi-bagi Beras di Momen Pilkada, Pria Cianjur Divonis 3 Tahun Penjara

Regional
Ada Pelajar Positif Corona, Rencana Sekolah Tatap Muka Jenjang SMP di Surabaya Dievaluasi

Ada Pelajar Positif Corona, Rencana Sekolah Tatap Muka Jenjang SMP di Surabaya Dievaluasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X