Kompas.com - 25/08/2020, 11:15 WIB
 Alfia Nurin Nimah (24) salah satu teman tuli asal Kabupaten Banyuwangi belajar meracik kopi. KOMPAS.com / RACHMAWATI Alfia Nurin Nimah (24) salah satu teman tuli asal Kabupaten Banyuwangi belajar meracik kopi.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Alfia Nurin Ni'mah (24) salah satu teman tuli asal Kabupaten Banyuwangi belajar meracik kopi. Dengan menggunakan bahasa isyarat, perempuan yang akrab dipanggil Viya itu bercerita jika belajar kopi karena ingin menjadi seorang barista profesional.

Perempuan berjilbab tersebut menjadi salah satu barista di kegiatan De Koffie van Banyuwangi yang digelar di Pantai Boom Banyuwangi akhir pekan lalu.

Kopi yang diracik oleh teman tuli Banyuwangi disebut Kopi Sahabat.

Kepada Kompas.com, dia menyapa dengan bahasa isyarat dan menawarkan daftar kopi yang bisa dipesan. Kompas.com memesan satu kopi rempah.

Baca juga: 2 Perempuan Asal Wonogiri Ciptakan Masker Transparan untuk Penyandang Tuli

Dengan cekatan, perempuan yang akrab dipanggil Viya tersebut meracik secangkir kopi rempah dan memanaskannya di pasir panas.

Dibantu Alfiyan, penerjemah bahasa isyarat, Viya bercerita ia dan suaminya, Bagus Syahyan Permana (24) yang juga penyandang tuli sudah dua bukan terakhir serius mempelajari kopi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketertarikan mereka pada dunia kopi berawal saat ada pelatihan kopi untuk teman tuli yang diselenggarakan Kecamatan Banyuwangi.

"Saya suka minum kopi dan akhirnya saya belajar membuat kopi secara serius," kata Viya, Minggu (23/8/2020).

Baca juga: Sejumlah Kendala Penyandang Tuli Saat Pandemi Covid-19...

Setelah mengetahui jenis-jenis kopi, Viya mengaku lebih menyukai taste kopi arabica.

"Rasanya lebih ringan," katanya dengan bahasa isyarat.

Menurut Fiya, ia dan suaminya awalnya ternak ayam. Namun karena pandemi, mereka harus gulung tikar dan sementara menganggur.

Sehingga saat ditawari untuk ikut pelatihan barista, Viya dan suaminya menyetujuinya.

"Saya ingin memiliki kedai kopi sendiri. Dan rencananya kamu akan mendapatkan bantuan alat dari pemerintah," katanya.

Baca juga: Penyandang Tuli Butuh Akses Informasi soal Bansos Saat Pandemi Covid-19

Didampingi komunitas barista

Teman tuli di Banyuwangi belajar tentang kopiIstimewa Teman tuli di Banyuwangi belajar tentang kopi
Viya dan suaminya serta teman tuli di Banyuwangi belajar kopi didampingi Barista and Toaster Comunity Banyuwangi.

Emir salah satu barista bercerita ia dan anggota komunitas barista di Banyuwangi mendampingi teman tuli dan mengenalkan kopi mulai hulu hingga hilir kepada teman tuli.

"Kita ajak mereka ke kebun kopi mengenal jenis-jenis kopi, pohon kopi, dan bertemu dengan pemilik kebun kopi. Dengan mengenal kopi maka mereka akan mencintai kopi," jelas Emir.

Komunitas tersebut juga mengajak para teman tuli untuk roasting dan cupping kopi untuk membedakan taste kopi.

Baca juga: Cerita Teman Tuli di Tengah Pandemi: Aku Yakin, Masih Ada Jalan untuk Berkomunikasi...

"Awalnya ada belasan teman tuli yang ikut pelatihan. Namun terjaring beberapa orang yang terlihat serius menekuni kopi dan salah satunya adalah Viya dan suaminya," kata Emir.

Emir mengakui jika awalnya ia kesulitan berkomunikasi dengan para teman tuli. Namun dia dibantu oleh penerjemah bahasa isyarat termasuk pemilihan kata yang tepat untuk disampaikan ke teman tuli.

"Di dunia kopi banyak istilah-istilah asing, Dibantu penerjemah, kita gunakan kata-kata yang tepat dan mudah dipahami oleh teman-teman tuli," kata Emir.

Selain itu Emir bercerita jika para teman tuli memiliki kemampuan tinggi untuk menyerap pelajaran tentang kopi.

Baca juga: Masker untuk Penyandang Bisu Tuli di Tengah Pandemi

Emir salah satu barista di Banyuwangi mendampingi teman tuli mengenal kopi.Dok Istimewa Emir salah satu barista di Banyuwangi mendampingi teman tuli mengenal kopi.
"Tapi kopi ini kan masalah rasa. Untuk teman tuli, jika sudah diajari takarannya seperti itu, maka dia akan tetap menggunakan takaran yang diajari di awal. Mereka agak kesulitan jika harus mengubah takaran," kata Emir.

Sementara itu ALfiyan penerjemah bahasa isyarat yang juga guru SLB di Banyuwangi bercerita ada sekitar 20-an anggota komunitas teman tuli di Banyuwangi.

Sebelum pandemi, biasanya mereka memiliki kegiatan sosial mengenalkan bahasa isyarat kepada masyarakat umum. Namun saat itu mereka membatasi kegiatan di area publik.

"Jadi dengan kegiatan pelatihan kopi, teman tuli memiliki kegiatan positif," kata Alfiyan.

Baca juga: Warga Sleman Buat Masker Transparan Agar Penyandang Bisu Tuli Mudah Komunikasi

Ia mengakui dampak pandemi dirasakan langsung oleh teman tuli apalagi banyak teman tuli yang bekerja di bidang informal.

"Dan semuanya terdampak termasuk teman tuli. Jadi berpengaruh secara ekonomi. Ada yang mengandalkan tabungan ada juga yang masih bergantung pada orangtua," katanya.

Ia berharap dengan pelatihan barista bisa membuat teman tuli lebih mandiri secara ekonomi.

Baca juga: Mahasiswa AS Ini Bikin Masker Khusus untuk Komunitas Tuli

"Karena kalo kerja di kantoran memang susah. Dan rata-rata yang mereka usaha sendiri," katanya.

Sementara itu Camat Banyuwangi. Muhammad Lutfi bercerita jika kegiatan pelatihan kopi khusus untuk teman tuli adalah bagian pemberdayaan.

"Teman-teman difabel harus berdaya. Dan pemerintah sudah menyiapkan bantuan alat kopi untuk mereka," kata Lutfi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.