Kompas.com - 13/07/2020, 17:29 WIB
Kampus Universitas Hasanuddin Makassar. Kampus Universitas Hasanuddin Makassar.

MAKASSAR, KOMPAS.com - Sebanyak 12 dosen Universitas Hasanuddin (Unhas) Makassar positif terpapar virus corona.

Dekan Fakultas Kedokteran yang juga Ketua Satgas Covid-19 Unhas Prof. Budu menjadi salah satu dosen yang terpapar.

Direktur Komunikasi Unhas Suharman Hamzah mengatakan, dari analisis yang dilakukan tim internal Unhas, 12 dosen yang terpapar kebanyakan dari dosen di bidang keilmuan kesehatan.

Baca juga: Gelar Rapid Test Massal, 19 Dosen Unhas Reaktif Covid-19

Selain Prof. Budu, kata Suharman, Dekan Fakultas Kedokteran Gigi dan Wakil Dekan III Fakultas Kedokteran Unhas juga positif Covid-19.

"12 (dosen) ini isolasinya di rumah, karena mereka semua rata-rata tanpa gejala yang berat," kata Suharman saat dihubungi Kompas.com, Senin (13/7/2020).

Suharman mengatakan, dari analisis tracing tim internal Unhas, diduga ada tiga pola penularan yang didapatkan belasan dosen yang terpapar tersebut.

Pola pertama, kata Suharman, kebanyakan dosen yang terpapar memang dalam keseharian bertugas sebagai dokter.

Baca juga: Ada 25 Pegawai Unhas Makassar Positif Covid-19, Diduga Terpapar dari Luar Kampus

Ada juga yang tergabung dalam satgas Covid-19 baik itu di kampus, satgas Covid-19 kota, maupun provinsi. 

"Mereka banyak dilibatkan sehingga memang interaksi dengan orang itu besar. Itu pola pertama yang kita lihat," kata Suharman. 

 

Pola kedua, kata Suharman, diduga terpapar dari kerabat yang menggeluti bidang kesehatan.

Misalnya, dosen diduga terpapar dari kerabatnya yang bekerja di bidang kesehatan baik itu suami, istri, menantu, maupun anak.

"Ini yang banyak terkonfirmasi pada dosen-dosen senior yang memang basic-nya kesehatan," ujar Suharman.

Baca juga: Disebut Klaster Baru Penyebaran Covid-19 di Makassar, Ini Kata Unhas

Untuk pola ketiga, pihak Unhas masih menganalisis dugaan penularan di tempat kerja.

Suharman merujuk pada pernyataan WHO yang mengatakan, penularan Covid-19 bisa melalui udara.

Namun, untuk pola ketiga ini, Suharman belum bisa memastikan kebenaran temuan ini.

"Kemarin WHO men-declare bahwa ada kemungkinan sekarang perubahan dari airborne ke aerosol. Jadi mungkin kondisi tempat kerja yang harus kami ubah. Jadi kami menduga pola ketiga itu dari sini. Tapi masih dugaan kalau yang ini," papar dia. 

Unhas, kata Suharman, saat ini memang tidak pernah menutupi bila ada pegawai, tenaga pendidik, ataupun dosennya yang terpapar virus corona.

Baca juga: Gelar Rapid Test Massal, 17 Pegawai Unhas Reaktif Covid-19

Suharman mengatakan, setelah mengetahui dosen yang positif Covid-19, pihaknya langsung melakukan swab kepada kontak dosen tersebut.

Dari swab massal tersebut, Dekan Fakultas Hukum Unhas, Prof. Farida juga terpapar virus corona.

 

Prof. Farida sendiri telah mengumumkan dirinya positif Covid-19 melalui akun media sosialnya.

"Kita lakukan langkah cepat kalau memang ada interaksi. Misalnya Dekan FK dan FKG yang terkonfirmasi (positif) maka seluruh yang pernah kontak dengannya dekat atau tidak kita tidak lagi rapid test tapi langaung swab semua. Di situ kita dapatkan Prof. Farida tapi semua tanpa gejala," ujar Suharman. 

Selain tes swab kepada kontak dosen yang terpapar Covid-19, Unhas kata Suharman juga sudah melakukan rapid test massal kepada para pegawai dan dosen Unhas.

Rapid test terakhir, ada 19 dosen yang dinyatakan reaktif dan saat ini sedang menunggu hasil pemeriksaan swab.

Baca juga: Mahasiswa Unhas Ikut Relawan Corona dapat Bobot SKS

"Kalau untuk 19 dosen kemarin secara resmi (hasil swab) yang kami terima belum ada. Cuma ada beberapa yang melaporkan bahwa mereka negatif. Tapi saya belum berani mendeclare semua karena belum terima laporan resmi dari RSUD Daya," ucap Suharman.

Meski sudah banyak dosen dan pegawai yang terpapar virus corona, Suharman menyebut Unhas masih ada aktivitas yang dilakukan di dalam kampus.

Aktivitas itu menyangkut ranah administrasi yang memang tidak memungkinkan untuk bekerja dari rumah.

Namun dia menegaskan bahwa pembatasan pergerakan di Unhas sudah diterapkan.

"Sebagai institusi negara, Unhas tidak mungkinlah tidak melakukan pelayanan administrasi. Tapi sekali lagi administrasi yang bisa dilakukan work from home itu semaksimal mungkin dilakukan di rumah," ujar Suharman. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X