Setelah Terapkan New Normal, Jumlah Kasus Positif Baru Covid-19 di Kobar Melonjak

Kompas.com - 03/07/2020, 22:57 WIB
Angka kasus positif baru Covid-19 di Kabupaten Kotawaringin Barat justru bertambah saat pemkab setempat hendak menerapkan tatanan normal baru. Itu terungkap dalam rapat evaluasi kinerja Gugus Penanganan Covid-19 di DPRD Kobar, Jumat (3/6/2020). KOMPAS.com/DEWANTARAAngka kasus positif baru Covid-19 di Kabupaten Kotawaringin Barat justru bertambah saat pemkab setempat hendak menerapkan tatanan normal baru. Itu terungkap dalam rapat evaluasi kinerja Gugus Penanganan Covid-19 di DPRD Kobar, Jumat (3/6/2020).

Kebijakan lain, per 1 Juli 2020, seluruh ASN di Kobar kembali melaksanakan tugas sesuai jam kerja normal setelah Bupati menerbitkan Surat Edaran Nomor : 892/128/BKPP.IV/2020 sebagai tindak lanjut Surat Edaran Menpan RB Nomor 58 Tahun 2020 tentang Sistem Kerja Pegawai Aparatur Sipil Negara dalam Tatanan Normal Baru.

Dalam siaran pers secara daring, Bupati Kobar Nurhidayah menyebut keputusan yang diambil dalam rapat pada 17 Juni itu telah melewati berbagai kajian.

"Khusus untuk jalur udara dibuka rute Jakarta-Pangkalan Bun dan Semarang-Pangkalan Bun. Pembukaan rute lain akan ditindaklanjuti setelah evaluasi secara berkala," kata Nurhidayah dalam keterangan persnya.

Baca juga: Sempat Landai Dua Pekan, Kasus Corona di Aceh Kembali Melonjak, Ini Sebabnya

Selain itu, terdapat pula Surat Edaran Bupati Kotawaringin Barat nomor 556/220/dispar.IV/2020 tentang Pemulihan Aktivitas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di masa pandemi Covid-19 dan New Normal terhitung mulai 1 Agustus 2020.

Semua destinasi wisata domestik seperti restoran, hotel, rumah makan dan usaha ekonomi kreatif lainnya diperkenankan buka.

Penerapan protokol kesehatan memang menjadi syarat dalam pelaksanaannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kasus Covid-19 Naik

Berdasarkan data Gugus Tugas Covid-19 Kobar, pada Selasa 30 Juni terjadi penambahan 8 kasus, pada 1 Juli kembali bertambah 3 kasus lagi, dan terdapat penambahan 17 lagi pasien positif baru pada 2 Juli.

Secara total hingga Jumat (3/6/2020) pukul 14.00 WIB, terdapat 30 pasien Covid-19 masih dirawat dan pasien sembuh mencapai 90 orang.

Adapun pasien meninggal yang diumumkan Gugus Tugas hingga kini 1 orang.

Ke-30 pasien positif saat ini dirawat di Rumah Sakit Sultan Imanuddin Pangkalan Bun dan rumah sakit perluasannya.

Baca juga: Pemkot Malang Siapkan Rumah Isolasi untuk Pasien Covid-19 yang Tidak Disiplin

Saat memberikan keterangan di depan DPRD Kobar dalam rapat evaluasi, Direktur RSUD Sultan Imanuddin (RSSI) Pangkalan Bun Fachruddin menyatakan, potensi peningkatan jumlah kasus positif baru di Kobar masih terbuka lebar.

Terlebih jika tatanan normal baru benar-benar diterapkan tanpa kepastian kepatuhan terhadap protokol kesehatan.

"Kemarin kami sudah sempat menutup Muhammadiyah, sudah sempat tutup Kusuma (dua RS perluasan RSSI). Tiba-tiba muncul (hasil swab) dari Surabaya. Awalnya ada 10, tiba-tiba ada penambahan 17 lagi. Enggak tahu ini masih harus menunggu (tambahan kasus) berapa lagi. Hari ini saja ada 80 orang yang di-swab," ungkap Fachruddin.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Regional
Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X