Pemkot Malang Siapkan Rumah Isolasi untuk Pasien Covid-19 yang Tidak Disiplin

Kompas.com - 03/07/2020, 22:35 WIB
Ilustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona ShutterstockIlustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona

MALANG, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Malang akhirnya menyiapkan rumah isolasi untuk pasien Covid-19.

Rumah isolasi itu bertempat di Balai Diklat Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia milik Pemerintah Provinsi Jawa Timur, Jalan Kawi, Kota Malang. Gedung tersebut berkapasitas 60 pasien.

Baca juga: Akibat Seorang Warga Positif Covid-19 Setelah Pulang dari Denpasar, 990 Orang Dikarantina

Wakil Wali Kota Malang Sofyan Edi Jarwoko mengatakan, ada tiga kriteria pasien yang akan ditempatkan di rumah isolasi itu.

Pasien terkonfirmasi positif Covid-19 tanpa gejala, pasien yang rumahnya dinilai tak layak, dan pasien yang tidak disiplin menjalankan protokol kesehatan.

"Tiga hal ini yang menjadi rujukan saat mengalihkan (memindahkan) pasien confirm positif yang sedang menjalankan isolasi mandiri," katanya saat meminjau kesiapan rumah isolasi itu, Jumat (3/7/2020).

Pasien boleh menjalankan karantina mandiri jika fasilitas di rumahnya mendukung. Sebab, Pemkot Malang khawatir pasien Covid-19 menularkan virus kepada keluarga lain.

Pasien positif Covid-19 yang disiplin menjalankan protokol kesehatan diizinkan menjalankan karantina mandiri.

Selama ini, pasien yang tidak disiplin menjalani isolasi mandiri menyebabkan munculnya penyebaran virus corona klaster keluarga.

Klaster itu mendominasi tambahan kasus Covid-19 di Kota Malang.

Sofyan Edi mengatakan, pertimbangan untuk menempatkan pasien di rumah isolasi akan diserahkan ke pihak Dinas Kesehatan.

"Pertimbangan lapangan diserahkan ke Dinkes," jelasnya.

Baca juga: Wanita yang Bermain Tiktok di Jembatan Suramadu Diburu, Polisi: Harus Minta Maaf

Kasus positif Covid-19 di Kota Malang terus bertambah. Tercatat, 234 kasus positif Covid-19 hingga Jumat (3/7/2020).

Rinciannya, 65 pasien sembuh, 151 pasien dirawat, dan 18 pasien meninggal.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Punya Modal Berdikari, Aep Syaepuloh Ngaku Belajar Mandiri saat Nyantri

Punya Modal Berdikari, Aep Syaepuloh Ngaku Belajar Mandiri saat Nyantri

Regional
Haul Syekh Abdul Qodir Undang Kerumunan, Ini Penjelasan Gubernur Banten

Haul Syekh Abdul Qodir Undang Kerumunan, Ini Penjelasan Gubernur Banten

Regional
3 Guru SMP di Kudus Meninggal Dunia Beruntun, 2 Positif Covid-19

3 Guru SMP di Kudus Meninggal Dunia Beruntun, 2 Positif Covid-19

Regional
Begini Cara Paslon Zairullah-Muhammad Rusli Tekan Angka HIV AIDS di Tanah Bumbu

Begini Cara Paslon Zairullah-Muhammad Rusli Tekan Angka HIV AIDS di Tanah Bumbu

Regional
Kota Bandung Zona Merah Covid-19

Kota Bandung Zona Merah Covid-19

Regional
Gubernur Riau dan Istrinya Positif Covid-19, Dirawat dalam Satu Ruangan

Gubernur Riau dan Istrinya Positif Covid-19, Dirawat dalam Satu Ruangan

Regional
Wali Kota Malang Sutiaji Positif Covid-19

Wali Kota Malang Sutiaji Positif Covid-19

Regional
Bentangkan Bintang Kejora, 6 Orang Jadi Tersangka Makar, Polisi Temukan Selebaran Republik West Papua Nugini

Bentangkan Bintang Kejora, 6 Orang Jadi Tersangka Makar, Polisi Temukan Selebaran Republik West Papua Nugini

Regional
Video Viral Warga Jarah Muatan Truk yang Terguling, Ini Faktanya

Video Viral Warga Jarah Muatan Truk yang Terguling, Ini Faktanya

Regional
Melihat Rumah Singgah Anak Penderita Kanker di Aceh, Saat Pasien Layaknya Keluarga

Melihat Rumah Singgah Anak Penderita Kanker di Aceh, Saat Pasien Layaknya Keluarga

Regional
'Jangan Sia-siakan Pengorbanan Tenaga Kesehatan'

"Jangan Sia-siakan Pengorbanan Tenaga Kesehatan"

Regional
Gunung Semeru Meletus, Seluruh Pendaki Dipastikan Sudah Turun

Gunung Semeru Meletus, Seluruh Pendaki Dipastikan Sudah Turun

Regional
Gunung Semeru Meletus, Truk dan Alat Berat Penambang Pasir di Lumajang Terjebak Lahar Panas

Gunung Semeru Meletus, Truk dan Alat Berat Penambang Pasir di Lumajang Terjebak Lahar Panas

Regional
Status Tanggap Darurat Bencana Merapi di Sleman Diperpanjang hingga Akhir Desember

Status Tanggap Darurat Bencana Merapi di Sleman Diperpanjang hingga Akhir Desember

Regional
Tanggapan Ridwan Kamil soal Sikap Terbuka Anies Baswedan Umumkan Positif Corona

Tanggapan Ridwan Kamil soal Sikap Terbuka Anies Baswedan Umumkan Positif Corona

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X