Sekdes: Tidak Benar Ibu 3 Anak Curi Sawit untuk Beli Beras, Mereka Punya 2 Motor, TV, HP...

Kompas.com - 05/06/2020, 15:02 WIB
Perangkat Desa Koto Tandun bersama Direksi PTPN V saat mengunjungi rumah RMS, ibu rumah tangga yang mencuri tandan buah sawit untuk membeli beras di Desa Koto Tandun, Kecamatan Tandun, Kabupaten Rohul, Riau, Kamis (4/6/2020) malam. KOMPAS.COM/IDONPerangkat Desa Koto Tandun bersama Direksi PTPN V saat mengunjungi rumah RMS, ibu rumah tangga yang mencuri tandan buah sawit untuk membeli beras di Desa Koto Tandun, Kecamatan Tandun, Kabupaten Rohul, Riau, Kamis (4/6/2020) malam.

PEKANBARU, KOMPAS.com - RMS (31) seorang ibu rumah tangga yang nekat mencuri tandan buah sawit PTPN V Sei Rokan di Desa Tandun Barat, Kecamatan Tandun, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Riau, dengan alasan untuk membeli beras.

Pengakuan RSM curi buah sawit untuk membeli beras dibantah oleh aparat Desa Koto Tandun, Kecamatan Tandun.

Hal itu disampaikan Sekretaris Desa Koto Tandun Agusnimar saat diwawancarai Kompas.com, Kamis (4/6/2020) malam.

"Saat sidang di pengadilan dia mengaku terpaksa mencuri untuk beli beras, tapi pernyataan dia itu tidak benar. Mungkin itu hanya pembelaan diri dia saja. Karena yang kami tahu kehidupan dia memang dikategorikan tidak mampu iya. Tapi kalau untuk makan tidak kekurangan sebenarnya," kata Agusnimar. 

"Bisa kita lihat di rumahnya punya dua unit sepeda motor, punya televisi, punya (HP) Android. Kemudian peralatan dapur, masak pakai magic com, mesin air pakai Sanyo. Jadi kalau dia bilang tidak punya beras sama sekali itu mustahil," lanjut Agusnimar dengan raut wajah kesal.

Baca juga: Ibu 3 Anak yang Curi Sawit untuk Beli Beras Minta Maaf, Dirut PTPN V Malah Tawari Pekerjaan

Keluarga RMS sering berpindah tempat

Dia juga menyebutkan RMS dan keluarganya selama ini dikenal sering berpindah tempat dan tidak memiliki data kependudukan di desa tersebut.

"Keberadaan Ibu Richa (RMS) ini sebenarnya memang tinggal di sini, tapi dia tidak terdata sebagai warga kami. Karena sesuai KTP dan KK, mereka adalah warga Desa Pematang Tebih, Kecamatan Ujung Batu," ungkap Agusnimar.

Lebih kurang tiga tahun tinggal di Desa Koto Tandun, RMS dan suaminya belum mengurus surat pindah domisili.

Menurut Agusnimar, mereka tidak mau mengurusnya dengan bermacam alasan. Padahal pihak desa sudah beberapa kali menyarankan.

"Dia di Koto Tandun ini selalu pindah RT. Kemarin dia di RT 01 sekitar satu tahun. Kemudian pindah ke RT 06 sekitar satu tahun dan sekarang pindah di RT 09 sekitar tiga bulan di sini. Jadi dia tidak punya identitas di sini," sebutnya.

Baca juga: Kisah Ibu Anak 3 Tertangkap Curi Sawit Senilai Rp 76.500, Mengaku Beras Habis

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X