Kompas.com - 09/04/2020, 19:02 WIB
Budi Winarno, Humas Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Jombang, Jawa Timur, saat memberikan keterangan terkait perkembangan kasus Covid-19, di media center Pemkab Jombang, Senin (6/4/2020). KOMPAS.COM/MOH. SYAFIÍBudi Winarno, Humas Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Jombang, Jawa Timur, saat memberikan keterangan terkait perkembangan kasus Covid-19, di media center Pemkab Jombang, Senin (6/4/2020).

JOMBANG, KOMPAS.com - Pemeritah Kabupaten Jombang tak melarang warganya yang merantau pulang ke desa masing-masing saat pandemi virus corona baru atau Covid-19.

Tapi, para pemudik itu harus mengikuti protokol kesehatan yang telah ditetapkan Pemkab Jombang.

Para pemudik harus dikarantina selama 14 hari di gedung sekolah dasar (SD) yang ada di desa masing-masing.

Humas Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Jombang, Budi Winarno mengatakan, sebanyak 306 desa dan kelurahan di Kabupaten Jombang telah menyiapkan gedung SD sebagai tempat karantina.

Baca juga: Sosialisasi Cegah Corona Berujung Selfie, Bupati Lombok Barat: Saya Tidak Enak Menolak

Budi mengatakan, langkah itu diterapkan untuk mencegah penyebaran virus corona baru atau Covid-19.

"Kami mengharapkan kepada pemudik, ikuti kaidah atau protokol yang sudah ditetapkan, yakni jangan pulang dulu ke rumah sebelum 14 hari. Tinggal sementara di tempat karantina yang sudah disiapkan," kata Budi dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Kamis (9/4/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejak pekan lalu, kata Budi, sebanyak 725 warga Jombang yang datang dari luar kota telah menjalani karantina di sejumlah SD yang tersebar di 21 kecamatan.

Sebagian besar pemudik berasal dari Jakarta.

"Saat ini warga yang menjalani isolasi, paling banyak ada di wilayah Kecamatan Kabuh dan untuk saat ini yang menjalani isolasi, rata-rata datang dari Jakarta," ujar Budi.

 

Selama dikarantina di gedung SD, para pemudik diperiksa secara rutin oleh tim medis.

"Saat ditemukan ada yang mengalami gejala, akan diantarkan ke pusat pelayanan kesehatan terdekat," kata Budi.

Kondisi pasien positif Covid-19 di Jombang

Sementara itu, Budi mengatakan, kondisi dua pasien positif Covid-19 perlahan mulai membaik.

Tapi, Budi belum bisa menyatakan pasien itu sembuh dari Covid-19.

"Bisa kami sampaikan bahwa pasien positif 01 dan 02, kondisinya sehat. Namun, untuk saat ini belum bisa dinyatakan sembuh total karena hasil pemeriksaan swab belum keluar," ujar dia.

Baca juga: Viral Video Pencuri Kotak Amal Masjid Tertangkap di Jember, Warga: Jangan Dipukuli, Kasihan

Hingga Kamis, sebanyak dua pasien positif corona tercatat di Kabupaten Jombang. Satu pasien melakukan karantina mandiri dan lainnya dirawat di ruang isolasi rumah sakit.

Sedangkan, enam pasien dalam pengawasan (PDP) tercatat di Jombang. Rinciannya, dua dirawat di RSUD Jombang, dua isolasi mandiri, satu meninggal, dan satu telah melewati masa karantina.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X