Pasien DBD Gunungkidul Terbanyak di DIY, Diduga karena Nyamuk Sudah Kebal Insektisida

Kompas.com - 17/02/2020, 15:19 WIB
Ilustrasi demam berdarah, nyamuk aedes aegypti. Ilustrasi demam berdarah, nyamuk aedes aegypti.

YOGYAKARTA,KOMPAS.com- Kabupaten Gunungkidul,Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), mencatat peningkatan kasus Demam Berdarah Dengue ( DBD) sejak awal Januari 2020.

Peningkatan itu diduga terjadi akibat nyamuk di Gunungkidul sudah lebih kebal dengan insektisida.

Kepala Bidang Pencegahan dan Penularan Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul Sumitro mengatakan, berdasarkan hasil uji laboratorium di Loka Litbang P2B2 Banjarnegara, nyamuk di Gunungkidul tergolong resisten obat atau anti nyamuk dibanding kabupaten/kota lain di DIY.

"Nyamuk ada yang resisten beberapa insektisida," kata Sumitro saat dihubungi melalui sambungan telepon Senin (17/2/2020).

Baca juga: Munculnya Penyakit akibat Nyamuk dan Urine Tikus Pascabanjir di Tangsel

Resistensi itu diperkirakan terbentuk akibat penggunaan insektisida yang tidak sesuai dengan ketentuan.

Sumitro menyebut, penggunaan insektisida yang tidak sesuai sering kali terjadi saat berlangsung fogging mandiri oleh warga.

Gunungkidul menempati urutan pertama di DIY, menyusul kemudian Kabupaten Bantul, Sleman, Kota Yogyakarta, dan Kabupaten Kulon Progo terendah.

Baca juga: Ahli Jelaskan Mekanisme Penularan DBD pada Manusia

Adapun kecamatan yang terbanyak di Kecamatan Wonosari, Karangmojo, Ponjong dan Kecamatan Playen.

"Empat wilayah tersebut (Wonosari, Karangmojo, Ponjong, dan Playen) rentan serangan DBD lantaran mobilitas masyarakat sangat tinggi dibanding dengan daerah lain," ucap Sumitro.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X