Kompas.com - 07/02/2020, 14:53 WIB
Ilustrasi media sosial TwilightShowIlustrasi media sosial

BANDUNG, KOMPAS.comVirus corona (2019-nCov) menjadi perbincangan hangat dan masif warganet di media sosial, khususnya Facebook dan Twitter.

Dengan menggunakan artificial intellegence, Indonesia Indicator (I2) mencatat pembicaraan terkait Corona di Indonesia dipicu gencarnya pemberitaan di media online (daring).

“Sepanjang 2 Januari hingga 5 Februari 2020, isu tentang virus Corona yang diberitakan 1.339 media daring jumlahnya mencapai 53.000 berita,” ujar Direktur Komunikasi I2 Rustika Herlambang saat dihubungi Jumat (7/2/2020).

Baca juga: Dampak Virus Corona, Banyak Wisatawan Batalkan Kunjungan ke Kalbar Jelang Cap Go Meh

“Presiden Jokowi, Menkes Terawan, serta Menlu Retno Marsudi, menjadi influencer terbesar isu virus Corona di Indonesia,” tambah Rustika.

Menurutnya, media juga memframing isu virus Corona yang cukup berdampak dalam perekonomian di Indonesia hingga tingkat paling bawah.

Baca juga: Khawatir Terpapar Virus Corona, Pasangan Muda Ini Nyaris Gagal Menikah

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

 

Pasar tradisional waspada, bawang putih melonjak

Pasar-pasar tradisional cukup waspada terhadap virus tersebut, di antaranya tidak lagi menjual ular dan kelelawar atau binatang yang dianggap akan menularkan virus Corona.

Demikian juga dengan harga bawang putih yang melonjak karena tidak adanya pasokan bawang dari Cina.

“Demikian juga dengan nilai tukar uang yang fluktuatif menyusul berbagai perkembangan Corona di Indonesia,” kata dia.

Baca juga: Efek Virus Corona, Harga Bawang Putih di Jatim Capai Rp 46.000 per Kilogram

Dari sisi persebaran isu, virus ini menjadi perbincangan di berbagai wilayah di Indonesia. Itu artinya, isu ini dianggap sangat dekat dan menjadi perhatian masyarakat.

Di Twitter, warganet merespon isu virus Corona dengan emosi anticipation. Mereka menunjukkan kekhawatiran atas persebaran virus dan sangat mengharapkan pemerintah bisa memberikan jaminan keamanan bagi masyarakat Indonesia.

Menurut dia, warganet milenial paling banyak bereaksi atas isu ini, yakni sebesar 83,7 persen. Dari sisi jenis kelamin, terdapat 43,3 persen perempuan, dan 56,7 persen laki-laki.

Baca juga: Dampak Virus Corona, Bawang Putih di Jateng Mulai Langka dan Harganya Meroket

 

 

Beda respons warganet Indonesia vs Malaysia

Isu virus Corona, dipercakapkan sebanyak 124.175 dari 73.534 akun. Dengan menggunakan metode Social Network Analysis (SNA), isu kesehatan ini terbagi dalam empat kelompok percakapan, dengan 28,43 persen mengaitkan isu Corona dengan isu politik, dan 71,57 persen tidak mengaitkan dengan isu politik.

“Secara umum, kekhawatiran menjadi isu yang memicu percakapan di kalangan kelompok ini,” ujar Rustika.

Percakapan dan perdebatan warganet terkait isu virus Corona di Facebook juga cukup menarik. Terdapat 65.782 aktivitas di Facebook dari 18.580 akun.

Baca juga: Warga yang Baru Pulang dari Malaysia dan Diisolasi di RSUD Soedarso Pontianak Negatif Virus Corona

Sedikit berbeda dengan situasi di media sosial Twitter, warganet facebook dari Indonesia dan Malaysia saling merespons perkembangan isu Corona di wilayah kedua negara.

Pada awalnya, warganet Facebook Indonesia merespons kebijakan pemerintah Malaysia yang tidak bisa begitu saja menghentikan warga China memasuki Malaysia, sebab tidak semua warga China berasal dari Wuhan.

Hal ini terjadi karena saat itu, warga Malaysia masih melihat wabah penyakit harus disampaikan sebagai Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) oleh Health Organisation (WHO).

Baca juga: Takut Virus Corona, 15 WN China Minta Perpanjang Izin Tinggal di Manado

 

 

Penolakan visa warga China

“Meski terlihat ada tekanan dari masyarakat Malaysia, pemerintah Malaysia dipercakapkan masih perlu mengikuti pedoman secara profesional, bukan berdasarkan sentimen, emosi, apalagi tekanan netizen,” kata Rustika.

Namun, dalam beberapa hari terakhir Pemerintah Malaysia sudah menolak mengeluarkan visa untuk warga RRC yang berasal Kota Wuhan, dan Provinsi Hubei tempat virus Corona muncul.

Selain itu, dalam jejaring percakapan terpisah, terlihat adanya saling memberi informasi di kalangan warganet Facebook untuk menghindari virus Corona.

Baca juga: Menkes Terawan: 1 WNI Terpapar Virus Corona, Biar Pemerintah Singapura yang Menanganinya

Isu lain yang mengemuka di Facebook adalah pertemuan Gubernur Sumatera Barat dengan turis asal Cina, serta pemberitahuan dari Kementerian Kesehatan tentang metode pencegahan influenza akibat virus Corona.

“Sebanyak 48,28 persen warganet di Facebook lebih banyak berkonsentrasi pada berbagai perkembangan isu Corona di media, memberikan komentar, kekhawatiran, dan harapan pada masyarakat dan pemerintah agar lebih waspada,” pungkasnya.

Baca juga: Antisipasi Corona, Awak Kapal dari China Dilarang Turun di Pelabuhan Tanjung Priok

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X