Siswa SMK Ini Ciptakan Tangan Robot Khusus Disabilitas dengan Harga Murah

Kompas.com - 21/01/2020, 18:46 WIB
Siswa SMK Negeri 2 Tasikmalaya mampu menciptakan tangan robot bagi kaum disabilitas dengan harga murah dengan bahan yang digunakan hanya butuh biaya 35 Dollar US. Didampingi kepala sekolahnya siswa ini menunjukkan hasil karyanya di sekolahnya, Selasa (21/1/2020). KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHASiswa SMK Negeri 2 Tasikmalaya mampu menciptakan tangan robot bagi kaum disabilitas dengan harga murah dengan bahan yang digunakan hanya butuh biaya 35 Dollar US. Didampingi kepala sekolahnya siswa ini menunjukkan hasil karyanya di sekolahnya, Selasa (21/1/2020).

Selanjutnya, Alwan mengaku mengembangkan hasil karyanya ke bagian sensor.

Pada umumnya, produk serupa di pasaran memakai sensor otak.

Namun, menurutnya, selain harga mahal, hal itu juga mendapatkan kelemahan, yakni pengoperasiannya sangat sulit. 

"Kelemahannya mereka harus ke laboratorium terlebih dahulu untuk menyesuaikan syaraf dengan sensornya. Selain itu, latihannya harus dilakukan berbulan-bulan," kata Alwan.

Riset sensornya terus dikembangkan hampir selama dua tahun lebih supaya saat dibeli produknya langsung bisa digunakan tanpa ribet.

Baca juga: Kisah Chaerul, Sukses Rakit Pesawat dan Belajar Jadi Pilot dari YouTube

 

Alwan pun akhirnya memakai sensor FSR yang bisa dipasang di bagian tubuh mana saja.

"Tapi saya sarankan untuk diletakkan di ibu jari kaki. Jadi dalam waktu beberapa menit bisa langsung digunakan," katanya.

Harga tangan robot rumah

Setelah melakukan riset dan uji coba, Alwan akhirnya mampu menciptakan tangan robot dengan waktu dua bulan dengan harga bahan hanya 35 dolar AS atau setara Rp 478.000.


Namun, kekurangannya saat ini, tangan robotnya hanya memiliki fungsi utama menggenggam dengan kekuatan maksimal 40 kilogram.

"Hasil karya saya jari robotnya bersifat kapasitif terhadap layar telepon pintar. Lalu juga ada sensor temperatur. Selain itu, lengan ini juga anti air. Dengan begitu, lengan masih bisa digunakan ketika terkena air," tuturnya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hitam Merah Kota Surabaya

Hitam Merah Kota Surabaya

Regional
PDP Dinyatakan Positif Corona usai Dimakamkan, 26 Anggota Keluarga Jadi ODP

PDP Dinyatakan Positif Corona usai Dimakamkan, 26 Anggota Keluarga Jadi ODP

Regional
Dalam 3 Hari 508 Pasien Covid-19 Sembuh, Khofifah: Terima Kasih Tenaga Medis

Dalam 3 Hari 508 Pasien Covid-19 Sembuh, Khofifah: Terima Kasih Tenaga Medis

Regional
Detik-detik Sofian Dicakar dan Diterkam Harimau, Berupaya Panjat Pohon Karet

Detik-detik Sofian Dicakar dan Diterkam Harimau, Berupaya Panjat Pohon Karet

Regional
Meski Gunakan Pesawat Canggih, Speedboat Bawa 10 Pesepak Bola Tak Juga Ditemukan

Meski Gunakan Pesawat Canggih, Speedboat Bawa 10 Pesepak Bola Tak Juga Ditemukan

Regional
Kakek Penjual Sabun Keliling Kena Hipnotis hingga Uangnya Raib, Kapolres Turun Tangan

Kakek Penjual Sabun Keliling Kena Hipnotis hingga Uangnya Raib, Kapolres Turun Tangan

Regional
'Kondisinya Mengerikan, Para Guru Tak Menghiraukan Jaga Jarak'

"Kondisinya Mengerikan, Para Guru Tak Menghiraukan Jaga Jarak"

Regional
Peti Jenazah PDP Covid-19 Terjungkal, Keluarga Amuk Petugas: Angkat Jenazahnya!

Peti Jenazah PDP Covid-19 Terjungkal, Keluarga Amuk Petugas: Angkat Jenazahnya!

Regional
Karyawati SPBU Ditampar Pengendara Motor yang Tak Mau Antre, Korban Lapor Polisi

Karyawati SPBU Ditampar Pengendara Motor yang Tak Mau Antre, Korban Lapor Polisi

Regional
Jadi Kawasan Tertinggi Penyebaran Covid-19, Jalan di Surabaya Ini Ditutup

Jadi Kawasan Tertinggi Penyebaran Covid-19, Jalan di Surabaya Ini Ditutup

Regional
Dinyatakan Bebas, Ferdian Paleka akan Kembali Dipanggil Polisi, Mengapa?

Dinyatakan Bebas, Ferdian Paleka akan Kembali Dipanggil Polisi, Mengapa?

Regional
Cabuli 10 Gadis, Pemuda Kediri Diamankan Polisi, 1 Korban Hamil dan Aborsi

Cabuli 10 Gadis, Pemuda Kediri Diamankan Polisi, 1 Korban Hamil dan Aborsi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Viral Video Karyawati Ditampar Konsumen | Karena Asmara, Pelajar Dikeroyok 3 TNI

[POPULER NUSANTARA] Viral Video Karyawati Ditampar Konsumen | Karena Asmara, Pelajar Dikeroyok 3 TNI

Regional
Ayah, Ibu, dan Anak Meninggal, Satu Kampung Rapid Test, Ini Hasilnya

Ayah, Ibu, dan Anak Meninggal, Satu Kampung Rapid Test, Ini Hasilnya

Regional
Dokter RSUD Kardinah Tegal Positif Corona. Meninggal saat Dirujuk ke RSUP Kariadi Semarang

Dokter RSUD Kardinah Tegal Positif Corona. Meninggal saat Dirujuk ke RSUP Kariadi Semarang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X