Data Terbaru, Virus Hog Cholera Menyebar ke 16 Kabupaten, 10.298 Babi Mati di Sumut

Kompas.com - 22/11/2019, 11:06 WIB
Warga membawa bangkai babi yang dibuang pemiliknya di Danau Siombak Marelan, Medan, Sumatera Utara, Senin (11/11/2019). Data Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumut mencatat sedikitnya ada 4.682 babi mati yang diduga akibat wabah virus Hog Kolera dan African Swine Fever atau demam babi Afrika di 11 kabupaten/kota di Sumut. ANTARA FOTO/SEPTIANDA PERDANAWarga membawa bangkai babi yang dibuang pemiliknya di Danau Siombak Marelan, Medan, Sumatera Utara, Senin (11/11/2019). Data Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumut mencatat sedikitnya ada 4.682 babi mati yang diduga akibat wabah virus Hog Kolera dan African Swine Fever atau demam babi Afrika di 11 kabupaten/kota di Sumut.

MEDAN, KOMPAS.com - Virus hog cholera atau kolera babi sudah menyebar ke 16 kabupaten di Sumatera Utara, atau bertambah lima daerah dari sebelumnya berjumlah 11 kabupaten.

Tercatat, hingga hari ini, sudah 10.298 ekor babi mati.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan, Mulkan Harahap mengatakan, lima kabupaten tambahan yaitu Langkat, Tebing Tinggi, Siantar, Simalungun, dan Pakpak Bharat.

"Yang paling tinggi masih di Deli Serdang, 3.276 ekor, dan paling sedikit di Siantar, 3 ekor," ujar Mulkan, saat dikonfirmasi wartawan, Jumat (22/11/2019) pagi.


Baca juga: Bawa Bangkai Babi Pakai Becak Motor, Pria Ini Kepergok Patroli Polisi

Mulkan menjelaskan, penyebab matinya ribuan babi itu adalah hog cholera.

Meskipun beberapa waktu lalu Balai Veteriner Medan menyebut kematian babi juga terindikasi African Swine Fever (ASF) atau demam babi Afrika. Pihaknya sudah menyampaikan laporan tertulis ke Gubernur Sumut Edy Rahmayadi.

Gubernur Sumut, kata dia, juga sudah membuat surat ke Menteri Pertanian tentang hal yang sama, baik itu secara klinis, epidemologi, dan hasil laboratorium.

Surat itu sudah disampaikan ke menteri tanggal 18 November.

"Sudah sampai ke Menteri (Pertanian), kita tunggu dari Menteri. Menurut aturan yang berhak menyampaikan itu Menteri," kata dia.

Mulkan menambahkan, terkait virus hog cholera, rencananya hari ini Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan akan menemui Edy.

Seorang petugas menyemprotkan desinfektan ke kandang ternak babi di Desa Sei Belutu, Kecamatan Sei Bamban, Serdang Bedagai, beberapa waktu lalu. Tercatat hingga 22 November 2019, sebanyak 10.298 ekor babi mati di 16 kabupaten di Sumut. Bertambah dari sebelumnya, pada 5 November 2019 yang lalu, sebanyak 5.800 ekor babi mati di 11 kabupaten.KOMPAS.COM/DEWANTORO Seorang petugas menyemprotkan desinfektan ke kandang ternak babi di Desa Sei Belutu, Kecamatan Sei Bamban, Serdang Bedagai, beberapa waktu lalu. Tercatat hingga 22 November 2019, sebanyak 10.298 ekor babi mati di 16 kabupaten di Sumut. Bertambah dari sebelumnya, pada 5 November 2019 yang lalu, sebanyak 5.800 ekor babi mati di 11 kabupaten.
Pada hari ini juga ada kunjungan kerja khusus Komisi  IV DPR RI  ke kantor Gubernur Sumut.

"Kunjungan Komisi IV kunjungan kerja khusus, akan ketemu dengan Gubernur jam 13.30 siang nanti. Ada  16 orang anggota DPR dan stafnya 20 lah semuanya.

Diberitakan sebelumnya, Kadis Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumut, Azhar Harahap mengatakan, hingga 5 November lalu, tercatat babi yang mati di Sumut sebanyak 5.800 ekor di 11 kabupaten.

Baca juga: Diupah Rp 500.000 untuk Buang Bangkai Babi, Sinar Hari Ditangkap Polisi

11 kabupaten itu yakni Dairi, Humbang Hasundutan, Deli Serdang, Medan, Karo, Toba Samosir, Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan, dan Samosir.

Kematian babi itu disebabkan oleh virus hog cholera. Kepala Balai Veteriner Medan, Agustia mengatakan, selain positif serangan hog cholera, pihaknya menemukan indikasi ASF.  

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X