Kantongi Vonis 20 Tahun dari 3 Kasus, Perkara Hukum Dimas Kanjeng Belum Kelar

Kompas.com - 16/10/2019, 21:02 WIB
Dimas Kanjeng jalani sidang penipuan dan penggelapan di Pengadilan Negeri Surabaya, Rabu (16/10/2019) KOMPAS.COM/A. FAIZALDimas Kanjeng jalani sidang penipuan dan penggelapan di Pengadilan Negeri Surabaya, Rabu (16/10/2019)

SURABAYA, KOMPAS.com - Mengantongi total vonis 20 tahun penjara dari 3 perkara hukum yang membelitnya, ternyata urusan hukum Dimas Kanjeng Taat Pribadi ternyata belum kelar.

Pada Rabu (16/10/2019), dia menjalani sidang perkara keempat di Pengadilan Negeri Surabaya atas perkara penipuan dan penggelapan lebih dari Rp 13 miliar terhadap seseorang bernama Najmiyah.

Dalam sidang tersebut, dibacakan dakwaan oleh jaksa penuntut umum Muhammad Nizar dan Nugroho Susanto. Dimas Kanjeng dalam dakwaan jaksa disebut terbukti melakukan penipuan dan penggelapan sebagaimana yang diatur dalam pasal 372 dan pasal 378 KUHP.

"Terdakwa melanggar pasal 372 dan pasal 378 KUHP dengan ancaman hukuman 4 tahun," kata Muhammad Nizar.

Baca juga: Dimas Kanjeng Hadiri Pernikahan Putrinya di Probolinggo, Dikawal 280 Polisi

Dimas Kanjeng sendiri mengaku tidak keberatan atas dakwaan jaksa. Karena itu, sidang pun dilanjutkan dengan keterangan saksi.

Dua saksi yang dihadirkan adalah Sultan Agung Abdul Salam dan Sultan Agung Suryono. Keduanya adalah santri Dimas Kanjeng Taat Pribadi.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Vonis 3 perkara

Sebelumnya, Dimas Kanjeng divonis dalam 3 perkara sehingga dia harus menghabiskan sisa usianya di balik jeruji besi hingga 2037 mendatang.

Hukuman 20 tahun yang diterima itu dari 3 perkara yang sudah divonis di Pengadilan Negeri Surabaya dan Pengadilan Negeri Probolinggo.

Vonis terberat pemilik padepokan di Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo itu diperolehnya dalam kasus perencanaan pembunuhan kepada 2 anak buahnya.

Pada 1 Agustus 2017, Dimas Kanjeng divonis 18 tahun penjara oleh majelis PN Probolinggo. Vonis tersebut lebih ringan dari tuntutan jaksa yakni hukuman mati.

Baca juga: Bupati Probolinggo: Padepokan Dimas Kanjeng Segera Dibubarkan

Kurang sebulan dari vonis 18 tahun, Dimas Kanjeng kembali divonis dalam perkara lain di Pengadilan Negeri Probolinggo, Jawa Timur.

Majelis hakim menghukumnya 2 tahun penjara dalam perkara penipuan dan penggelapan uang sebesar Rp 800 juta dari korban bernama Prayitno Suprihadi, warga Jember, Jawa Timur.

Awal Desember 2018, Taat Pribadi divonis nihil alias tanpa hukuman oleh hakim Pengadilan Negeri Surabaya dalam sidang putusan perkara penipuan Rp 10 miliar.

Vonis tersebut karena Dimas Kanjeng saat ini sedang menjalani kumulatif vonis dalam perkara lain selama 21 tahun. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Regional
Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Regional
Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Regional
Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Regional
Apresiasi Penanganan Covid-19  di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Apresiasi Penanganan Covid-19 di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Regional
Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Regional
Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi 'Drive Thru'

Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi "Drive Thru"

Regional
Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Regional
Pastikan Luwu Utara Bebas BAB Sembarangan, Bupati IDP Harap Hasil Verifikasi Kabupaten ODF Valid

Pastikan Luwu Utara Bebas BAB Sembarangan, Bupati IDP Harap Hasil Verifikasi Kabupaten ODF Valid

Regional
Tercatat 217 UMKM Ajukan Surat PIRT, Bupati Lampung Timur: Jangan Dipersulit

Tercatat 217 UMKM Ajukan Surat PIRT, Bupati Lampung Timur: Jangan Dipersulit

Regional
Dua Bangunan di Kota Metro Jadi Cagar Budaya, Walkot Wahdi: Bisa Jadi Referensi Penelitian

Dua Bangunan di Kota Metro Jadi Cagar Budaya, Walkot Wahdi: Bisa Jadi Referensi Penelitian

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X