Polisi Klaim Amankan "Calon Pengantin" Bom Bunuh Diri di Solo dan Yogyakarta

Kompas.com - 16/10/2019, 11:01 WIB
Petugas kepolisian berjaga saat penggeledahan sebuah ruko yang dihuni terduga teroris di Indramayu, Jawa Barat, Minggu (13/10). Tim Densus 88 bersama Polres Indramayu berhasil mengamankan sejumlah barang bukti dari kediaman terduga teroris berinisial RF yang merupakan kelompok JAD Bekasi. Antara/Dedhez Anggara Petugas kepolisian berjaga saat penggeledahan sebuah ruko yang dihuni terduga teroris di Indramayu, Jawa Barat, Minggu (13/10). Tim Densus 88 bersama Polres Indramayu berhasil mengamankan sejumlah barang bukti dari kediaman terduga teroris berinisial RF yang merupakan kelompok JAD Bekasi.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Kepolisian mengklaim telah menggagalkan rencana kelompok Jamaah Ansharut Daulah ( JAD) dalam menggelar aksi bom bunuh diri.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo, mengatakan aksi tersebut direncanakan berlangsung di Daerah Istimewa Yogyakarta dan Solo, Jawa Tengah.

"Di Yogya sudah disiapkan suicide bomber ada dua orang, sudah kita amankan. Demikian juga yang di Solo, sudah disiapkan pengantin suicide bombernya," papar Dedi kepada wartawan, Selasa (15/10/2019).

Baca juga: Terduga Teroris AK dari Sukoharjo Dikenal Jarang Bergaul dan Tertutup

Meski demikian, Dedi menambahkan, Polri belum menemukan jejak serangan terorisme pada pelantikan Joko Widodo-Ma'ruf Amin sebagai presiden dan wakil presiden terpilih di Jakarta, 20 Oktober 2019 mendatang.

"Aparat TNI dan Polri yang berjumlah 30.000 orang lebih siap mengamankan seluruh rangkaian prosesi pelantikan presiden dan wakil presiden," kata Dedi.

Dedi mengatakan JAD berencana melakukan serangan di beberapa tempat, termasuk Yogyakarta dan Solo, Jawa Tengah.

Dipaparkannya, JAD berencana menyasar tempat-tempat ibadah dan markas kepolisian di dua kota tersebut.

Baca juga: Densus 88 Tangkap Satu Terduga Teroris di Malang

"JAD Yogya menyiapkan pelaku bom bunuh diri untuk melakukan aksi teror dengan sasaran Mako Polri dan tempat ibadah di Solo dan DIY," tandasnya.

Sebelumnya, Tim Densus 88 Antiteror telah menangkap sebanyak 26 terduga teroris sejak Kamis 10 Oktober hingga Senin 14 Oktober 2019.

Dua orang dari total 26 terduga teroris merupakan pelaku penusukan Wiranto di Banten, yaitu SA alias AR dan FA.

Ada pula Bripda Nesti Ode Sami yang dinyatakan terafiliasi dengan kelompok JAD Bekasi.

Baca juga: Densus 88 Geledah Indekos Terduga Teroris AK di Sukoharjo

Juru bicara Polri, Dedi Prasetyo, mengatakan Nesti telah dipecat karena terpengaruh paham radikal cukup dalam dan tengah dipersiapkan menjadi 'pengantin' untuk aksi bom bunuh diri.

"Dia (Nesti) dipersiapkan sebagai suicide bomber (pengebom bunuh diri)," ujar Dedi Prasetyo kepada wartawan seperti yang dilansir Antara.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemda Siapkan Bantuan untuk 1.445 Rumah Warga Bojonegoro yang Rusak

Pemda Siapkan Bantuan untuk 1.445 Rumah Warga Bojonegoro yang Rusak

Regional
Gubernur Sulbar Lupa Pakai Kacamata, Teks Pancasila Dibaca Tertukar

Gubernur Sulbar Lupa Pakai Kacamata, Teks Pancasila Dibaca Tertukar

Regional
Pengakuan Begal yang Tusuk Sopir Taksi Online 23 Kali: Saya Mau Bayar Utang Rp 1,5 Juta

Pengakuan Begal yang Tusuk Sopir Taksi Online 23 Kali: Saya Mau Bayar Utang Rp 1,5 Juta

Regional
Pemprov Kaltim Buka CPNS Lulusan SMK untuk Penyuluh Pertanian

Pemprov Kaltim Buka CPNS Lulusan SMK untuk Penyuluh Pertanian

Regional
Evaluasi Pilkada Langsung, PKB Nilai Pilkada Asimetris Lebih Rasional

Evaluasi Pilkada Langsung, PKB Nilai Pilkada Asimetris Lebih Rasional

Regional
Pemuda Cianjur Daur Ulang Kantong Kresek Jadi Paving Blok

Pemuda Cianjur Daur Ulang Kantong Kresek Jadi Paving Blok

Regional
Aksi Pelajar yang 'Prank' Jadi Pocong Berakhir Tanpa Proses Hukum

Aksi Pelajar yang "Prank" Jadi Pocong Berakhir Tanpa Proses Hukum

Regional
Terduga Teroris yang Ditangkap di Kampar Buat Tempat Persembunyian di Kebun Karet

Terduga Teroris yang Ditangkap di Kampar Buat Tempat Persembunyian di Kebun Karet

Regional
Aksi Mogok Protes Trans Jateng Berakhir, Mikrobus di Purbalingga Kembali 'Narik'

Aksi Mogok Protes Trans Jateng Berakhir, Mikrobus di Purbalingga Kembali "Narik"

Regional
Kasus Mahasiswa Unitas Palembang Tewas Saat Diksar Menwa, Polisi: Kemungkinan Tersangka Bertambah

Kasus Mahasiswa Unitas Palembang Tewas Saat Diksar Menwa, Polisi: Kemungkinan Tersangka Bertambah

Regional
Pemutaran Film 'Kucumbu Tubuh Indahku' Dihentikan Paksa di Bandar Lampung

Pemutaran Film "Kucumbu Tubuh Indahku" Dihentikan Paksa di Bandar Lampung

Regional
Bencana Angin Kencang di Bojonegoro Meluas, 1.445 Rumah Warga Rusak

Bencana Angin Kencang di Bojonegoro Meluas, 1.445 Rumah Warga Rusak

Regional
Risma Ingin Sirkuit Bung Tomo Digelar Kejuaraan Balap Internasional

Risma Ingin Sirkuit Bung Tomo Digelar Kejuaraan Balap Internasional

Regional
Satu Penumpang yang Tusuk Sopir Taksi Online 23 Kali Ditangkap

Satu Penumpang yang Tusuk Sopir Taksi Online 23 Kali Ditangkap

Regional
Prosesi Adat Moloopu Sambut Brigjen Pol Wahyu Widada Sebagai Kapolda Gorontalo

Prosesi Adat Moloopu Sambut Brigjen Pol Wahyu Widada Sebagai Kapolda Gorontalo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X