Ratusan Gempa Susulan, Warga di Maluku Menderita Pusing dan Mual

Kompas.com - 27/09/2019, 10:17 WIB
Gubernur Maluku Murad Ismail saat meninjau para pengungsi korban gempa di halaman RSUD dr Haulussy Ambon, Kamis (26/9/2019) malam. KOMPAS.com/RAHMAT RAHMAN PATTYGubernur Maluku Murad Ismail saat meninjau para pengungsi korban gempa di halaman RSUD dr Haulussy Ambon, Kamis (26/9/2019) malam.

AMBON, KOMPAS.com - Warga di Ambon dan daerah lain di Maluku, terus-menerus merasakan gempa susulan pasca gempa magnitudo 6,8 yang terjadi pada Kamis (26/9/2019) pagi.

Warga merasakan pusing akibat goncangan yang terjadi akibat gempa.

Bahkan, sejumlah warga di Kecamatan Kairatu, merasakan mual dan ingin muntah.

"Gempa dirasakan kuat sekali. Sudah ratusan kali kalau dihitung. Warga sampai mual dan ingin mutah," ujar Kontributor Kompas.com Rahmat Rahman Patty saat melaporkan situasi terkini di Kabupaten Seram Bagian Barat, Maluku, Jumat (27/9/2019).

Baca juga: Dampak Gempa Ambon, Listrik dan Internet Mati Total di Seram Bagian Barat

Hingga Jumat pagi, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melaporkan, telah terjadi 239 kali aktivitas gempa susulan (aftershocks), dengan 41 gempa di antaranya dirasakan warga.

Monitoring itu berdasarkan Gempa Kairatu magnitudo 6,5. Gempa susulan terbesar berkekuatan 5,6 dan terkecil magnitudo 3,0.

Dampak guncangan gempa utama pada Kamis pagi mencapai skala intensitas hingga V - VI MMI di Ambon, Haruku dan Kairatu.

Gempa telah berdampak menimbulkan kerusakan rumah di beberapa tempat dan beberapa orang mengalami luka-luka.

Kepala Bidang Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG Daryono mengatakan, pembangkit gempa ini diduga kuat adalah struktur sesar yang melintas di wilayah di wilayah Kecamatan Kairatu Selatan.

Baca juga: Gubernur Maluku: Korban Meninggal akibat Gempa Ambon 23 Orang

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X