Kisah Marta, “Ciblek Lawang Sewu” (BAGIAN I)

Kompas.com - 05/09/2019, 08:05 WIB
Suasana gedung bekas kantor pusat NISM, Lawang Sewu, di Semarang pada Juli 2019 lalu. J OsdarSuasana gedung bekas kantor pusat NISM, Lawang Sewu, di Semarang pada Juli 2019 lalu.

MINGGU pagi, jam 09.00, 28 Juli 2019 lalu, halaman luar gedung Lawang Sewu di Semarang, Jawa Tengah, telah dipadati banyak turis lokal. Sebagian besar, mereka berasal dari Jakarta, Bogor, Depok dan Bekasi (Jabodetabek).

Pagi itu saya datang ke tempat ini untuk menemui Manajer Lawang Sewu, Trisnawati. Sebelumnya, di Museum Kereta Api Ambarawa, Willem I, kami berjanji untuk bertemu di Lawang Sewu. Pada jam yang kami sepakati, Trisnawati belum muncul.

Ketika menunggu di lobi Lawang Sewu, saya jumpa seorang perempuan berbaju serba kuning yang saya duga berusia 60-an. “Ibu turis lokal dari Jakarta ?” tanya saya padanya.

Baca juga:
Dari Lawang Sewu hingga Gedung Birao Tegal, Jejak Persaingan Bisnis Transportasi Kereta Api (BAGIAN II)
Warisan Sejarah Perebutan Kue Pembangunan Transportasi Kereta Api (BAGIAN III - Habis)

“Oh saya turis dari Tangerang, Banten, yang datang sendiri, bukan rombongan,” jawabnya. Setelah saya memperkenalkan diri sebagai wartawan, perempuan itu mengatakan, “Saya Marta.”

Kami terlibat dalam tanya jawab sambil berdiri di dekat sebuah tugu kecil putih dengan tulisan, “C.C.DAUM...”.

Nampaknya Bu Marta senang bercerita. “Kebetulan kalau Bapak seorang wartawan. Tolong ditulis dong cerita saya secara apa adanya,” ujarnya. “Oh ya, tentu,” jawab saya berjanji.

Marta mengaku dirinya sekarang menjadi aktivis kelompok yang bergerak di bidang rohani di lingkungan tempat tinggalnya saat ini. Sekitar 60 tahun lalu Marta tinggal di wilayah Demak, beberapa kilometer timur kota Semarang.

“Kakek saya dulu cerita, nenek moyangnya, orang Tionghoa dari Singkawang, Kalimantan Barat. Oleh orang-orang Belanda, ayahnya kakek saya dibawa ke Semarang untuk jadi kuli yang membuat rel kereta api di Kedungjati,” kisah Marta.

Marta mengatakan, kedua orangtuanya sangat miskin, sehingga ketika masih berusia 14 tahun, dia harus berjualan nasi bungkus setiap malam di wilayah bunderan Tugu Muda Semarang, depan Lawang Sewu.

“Banyak laki-laki iseng menjahili saya ketika saya berjualan. Bahkan teman-teman saya sendiri banyak yang memanggil saya ciblek, padahal saya bukan ciblek,” ujar Marta.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Janin Ditemukan di Ruang Kelas, Siswi SMK Heboh

Janin Ditemukan di Ruang Kelas, Siswi SMK Heboh

Regional
Fakta Lengkap Gempa Tuban 2 Kali di Laut Jawa, Analogi Segitiga hingga Terasa Sampai Bandung dan Bima

Fakta Lengkap Gempa Tuban 2 Kali di Laut Jawa, Analogi Segitiga hingga Terasa Sampai Bandung dan Bima

Regional
Foto Syur Wanita Berbaju PNS Viral, Pemprov Jabar Lakukan Penelusuran

Foto Syur Wanita Berbaju PNS Viral, Pemprov Jabar Lakukan Penelusuran

Regional
TNI Perbatasan Gagalkan Penyelundupan Mobil Land Cruiser Asal Malaysia

TNI Perbatasan Gagalkan Penyelundupan Mobil Land Cruiser Asal Malaysia

Regional
Kisah Iman, Anak Yatim Penjual Gorengan di Trotoar: Dapat Rp 30.000 Sehari hingga Diajak Belanja ke Mal oleh Dedi Mulyadi

Kisah Iman, Anak Yatim Penjual Gorengan di Trotoar: Dapat Rp 30.000 Sehari hingga Diajak Belanja ke Mal oleh Dedi Mulyadi

Regional
Ketika Imam Katolik Minta Maaf di Hadapan Jasad ODGJ Korban Pasung...

Ketika Imam Katolik Minta Maaf di Hadapan Jasad ODGJ Korban Pasung...

Regional
Fakta 20 Anak Dijadikan Pengemis di Medan, Disuruh Ibu Minta-minta di Jalan Saat Malam Hari

Fakta 20 Anak Dijadikan Pengemis di Medan, Disuruh Ibu Minta-minta di Jalan Saat Malam Hari

Regional
Kasus Kekerasan Seksual Merebak di Karawang, 'Safe House' Dibutuhkan

Kasus Kekerasan Seksual Merebak di Karawang, "Safe House" Dibutuhkan

Regional
Pemprov Gorontalo Siap Ganti Rugi Sawah yang Gagal Panen Akibat Kemarau

Pemprov Gorontalo Siap Ganti Rugi Sawah yang Gagal Panen Akibat Kemarau

Regional
Tim Gabungan Dikerahkan Atasi Kebakaran di Hutan Lereng Barat Gunung Slamet

Tim Gabungan Dikerahkan Atasi Kebakaran di Hutan Lereng Barat Gunung Slamet

Regional
Desa Ini Diteror Pria Misterius yang Raba dan Cium Wanita Saat Tidur

Desa Ini Diteror Pria Misterius yang Raba dan Cium Wanita Saat Tidur

Regional
Bentrokan OKP dan TNI di Medan, 1 TNI Luka, Identitas Pelaku Masih Rahasia

Bentrokan OKP dan TNI di Medan, 1 TNI Luka, Identitas Pelaku Masih Rahasia

Regional
Kisah di Balik Bocah 9 Tahun Mengemis di Aceh, Disiksa Orangtua Jika Pulang Tak Bawa Uang

Kisah di Balik Bocah 9 Tahun Mengemis di Aceh, Disiksa Orangtua Jika Pulang Tak Bawa Uang

Regional
Uji Lab Ungkap Sayur di Ambon Terpapar Pestisida, Petani Merugi

Uji Lab Ungkap Sayur di Ambon Terpapar Pestisida, Petani Merugi

Regional
Hibur Pengungsi Kabut Asap Pekanbaru, Komunitas Ini Sediakan Buku Bacaan

Hibur Pengungsi Kabut Asap Pekanbaru, Komunitas Ini Sediakan Buku Bacaan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X