Kisah Marta, “Ciblek Lawang Sewu” (BAGIAN I)

Kompas.com - 05/09/2019, 08:05 WIB
Suasana gedung bekas kantor pusat NISM, Lawang Sewu, di Semarang pada Juli 2019 lalu. J OsdarSuasana gedung bekas kantor pusat NISM, Lawang Sewu, di Semarang pada Juli 2019 lalu.

Pemerintah Indonesia menginginkan rezeki warisan Lawang Sewu. Presiden Joko Widodo pernah mengatakan, Menteri Pariwisata Arief Yahya minta anggaran promosi pariwisata Indonesia Rp 7 trilun. Sebelumnya Rp 1 triliun.

“Enggak apa-apa sebenarnya, tapi pertanyaannya, produknya sudah siap belum, saya lihat destinasinya belum siap,” kata Jokowi di Jakarta, Senin malam, 11 Frebuari 2019 lalu dalam acara Gala Dinner peringatan ulang tahun ke-50 Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI).

Sampai kini kunjungan wisata asing ke Indonesia masih di bawah Thailand, Malaysia, dan Singapura.

Lawang Sewu dibangun antara tahun 1904 sampai 1907 yang kemudian dilanjutkan lagi sampai 1919. Dibangun oleh perusahaan kereta api (swasta) pertama di bumi Indonesia (Jawa) untuk dijadikan kantor pusatnya.

Pembangunan gedung ini terjadi setelah perusahaan kereta api swasta Belanda, Nederlandsche Indische Spoorweg Maatschappij (NISM) berhasil membangun sistem transportasi kereta api antara Semarang - Surakarta - Yogyakarta (Jawa Tengah dan Yogyakarta) dari tahun 1864 - 1873 .

Ini peristiwa 146 tahun lalu, ketika Nusantara di bawah pemerintahan Kerajaan Belanda. Ketika membangun jaringan transportasi kereta api yang pertama di Jawa itu, NISM, di bawah direktur utamanya, W. Poolman.

Poolman mengerahkan ribuan orang Tionghoa yang didatangkan dari Kalimantan Barat. Mereka dipekerjakan sebagai kuli kontrak untuk membangun rel, stasiun, dan membabat hutan antara Semarang dengan beberapa desa di Kabupaten Demak, Grobogan, Karanganyar dan Boyolali.

Desa-desa itu antara lain Desa Tanggung, Kedungjati, Gundih, Salem, dan di wilayah Solo dan Yogyakarta.

Lawang Sewu menjadi objek wisata yang kini banyak menarik perhatian turis dalam negeri berkat penanganan PT KAI bekerjasama dengan Pemerintah Jawa Tengah dan kota Semarang serta pihak-pihak terkait.

Koordinasi pengelolaan Lawang Sewu antara pihak-pihak terkait cukup bagus, walau masih jauh dari memuaskan. Tidak mudah, seperti tidak mudahnya puluhaan perusahaan kereta api swasta Belanda berkoordinasi di masa pemerintahan Kerajaan Belanda di Indonesia 150 tahun lalu.

Kesemrawutan di masa penjajahan Belanda itu juga bagian dari pewarisan budaya untuk masa kini. Seperti apa kesemrawutan itu? Bagaimana kita bisa belajar dari pengalaman di masa lalu?  (BERSAMBUNG)

Nantikan bagian kedua tulisan ini, Kisah Marta, “ Ciblek Lawang Sewu”, besok Jumat (6/9/2019) pukul 08.05.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Seorang Pria Ditodong Pistol Mainan Usai Antar Pacar, Ponsel dan Uang Raib, Pelaku Ditangkap

Kronologi Seorang Pria Ditodong Pistol Mainan Usai Antar Pacar, Ponsel dan Uang Raib, Pelaku Ditangkap

Regional
Petani Tetap Memanen Cabai Rawit meski Belum Matang, Mumpung Harga Rp 90.000 Per Kg

Petani Tetap Memanen Cabai Rawit meski Belum Matang, Mumpung Harga Rp 90.000 Per Kg

Regional
5 Pasang Kepala Daerah di Kalsel Akan Dilantik secara Tatap Muka

5 Pasang Kepala Daerah di Kalsel Akan Dilantik secara Tatap Muka

Regional
Vaksinasi Tahap Kedua Digelar Awal Maret, Kadinkes Ambon: Kita Prioritaskan Lansia

Vaksinasi Tahap Kedua Digelar Awal Maret, Kadinkes Ambon: Kita Prioritaskan Lansia

Regional
Ancaman Erupsi Gunung Merapi Berubah, Obyek Wisata Ketep Pass Kembali Dibuka

Ancaman Erupsi Gunung Merapi Berubah, Obyek Wisata Ketep Pass Kembali Dibuka

Regional
Jelang Pelantikan, Bupati dan Wabup Terpilih Gunungkidul Jalani Swab Antigen

Jelang Pelantikan, Bupati dan Wabup Terpilih Gunungkidul Jalani Swab Antigen

Regional
Jelang Pelantikan, Gibran: Siapa Bilang Hari Pertama Senin, Besok Langsung Gas

Jelang Pelantikan, Gibran: Siapa Bilang Hari Pertama Senin, Besok Langsung Gas

Regional
Vaksinasi Covid-19 untuk Guru, Ganjar: Bagaimana Siswanya, Ikut Divaksin Tidak?

Vaksinasi Covid-19 untuk Guru, Ganjar: Bagaimana Siswanya, Ikut Divaksin Tidak?

Regional
Pakai APBD Senilai Rp 1,8 M, Pemkot Denpasar Lanjutkan Sewa Hotel untuk Pusat Karantina

Pakai APBD Senilai Rp 1,8 M, Pemkot Denpasar Lanjutkan Sewa Hotel untuk Pusat Karantina

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 25 Februari 2021

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 25 Februari 2021

Regional
Demi Tutupi Hubungan Terlarang, Bayi 9 Bulan Dibunuh Ibu dan Selingkuhan

Demi Tutupi Hubungan Terlarang, Bayi 9 Bulan Dibunuh Ibu dan Selingkuhan

Regional
Ini Kegiatan yang Dilakukan Eri Cahyadi Jelang Dilantik Jadi Wali Kota Surabaya

Ini Kegiatan yang Dilakukan Eri Cahyadi Jelang Dilantik Jadi Wali Kota Surabaya

Regional
Geledah Rumah Tersangka Korupsi Migas Blok Mahakam, Kejati Kaltim Sita 3 Mobil Mewah

Geledah Rumah Tersangka Korupsi Migas Blok Mahakam, Kejati Kaltim Sita 3 Mobil Mewah

Regional
Seusai Mengantar Pacar, Pria di Palembang Ini Ditodong Pistol Mainan

Seusai Mengantar Pacar, Pria di Palembang Ini Ditodong Pistol Mainan

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 25 Februari 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 25 Februari 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X