13 Tahun Gempa Yogyakarta, Ini Fakta yang Perlu Diketahui

Kompas.com - 27/05/2019, 16:10 WIB
Rumah dome di kampung Teletubbies, Sleman. Tribun Jogja/Hamim ThohariRumah dome di kampung Teletubbies, Sleman.

Hardvard CMT mengatakan bahwa kekuatan gempa magnitudo 6,4 dan pusat gempa berada di kedalaman 21,7 kilometer.

Ketiga dari US National Earthquake Information Center Fast-Moment-Tensor (NEIC-FMT). Menurut NEIC-FMT, pusat gempa Yogyakarta berada pada koordinat 8.007 LS, 110.286 BT, berada di wilayah pantai, berdekatan dengan muara Sungai Opak.

Gempa diperkirakan memiliki kekuatan magnitudo 6,5 dan pusat gempa berada pada kedalaman 28 kilometer, masih masuk gempa dangkal.

Pusat gempa perkiraan NEIC FMT yang sejalur dengan sesar Opak bisa saja benar bila dilihat pusat kerusakan akibat gempa yang berada di sekitar Sungai Opak.

Keempat menurut National Research Institute for Earth Science and Disaster Resilience (NIED). Penelitian NIED menunjukan pusat gempa Yogyakarta berada pada koordinat 7,89 LS, 110,41 BT, nerada di dekat sungai Opak, berdekatan dengan pusat kerusakan gempa akibat gempa.

Kekuatan gempa berkitar magnitudo 6,3 dengan pusat gempa berada pada kedalaman 10 kilometer.

Kelima, dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang menunjukkan bahwa pusat gempa berada pada koordinat 8.03 LS dan 110,32 BT. Kekuatan gempa diprediksi M 5,9. Pusat gempa berada pada kedalaman 11,7 kilometer.

Pernyataan BMKG jauh berbeda dengan lembaga-lembaga lain. Sebab, dengan koordinat yang diberikan, pusat gempa menurut BMKG berada di wilayah lautan selatan Yogyakarta.

Baca juga: Apa yang Harus Kita Pelajari dari Gempa Yogyakarta?

Kampung Teletubbies tahan gempa

Setelah gempa Yogyakarta, masyarakat Yogyakarta mulai berbenah dari keterpurukan karena bencana. Mereka mulai berusaha bangkit agar bisa menjalani kehidupan lebih baik.

Salah satunya adalah dengan membuat rumah tahan gempa. Rumah ini berada di Dusun Nglepen, Desa Sumberharjo, Kecamatan Prambanan dan dijuluki sebagai Kampung Teletubbies.

Perkampungan unik dengan rumah-rumah berbentuk dome atau kubah kini berusia 13 tahun.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembubaran Upacara Piodalan, Bupati Bantul: Semua Agama Statusnya Sama, Tidak Ada Beda-beda

Pembubaran Upacara Piodalan, Bupati Bantul: Semua Agama Statusnya Sama, Tidak Ada Beda-beda

Regional
Kronologi Korupsi Monumen Bahasa Pulau Penyengat Senilai Rp 2,2 M

Kronologi Korupsi Monumen Bahasa Pulau Penyengat Senilai Rp 2,2 M

Regional
Lokasi Pemusnahan Bom di Hamparan Perak Dikerumuni Warga

Lokasi Pemusnahan Bom di Hamparan Perak Dikerumuni Warga

Regional
Bangkai Babi dari Sumut Lintasi Sungai Aceh, Warga Resah dan Takut Makan Ikan

Bangkai Babi dari Sumut Lintasi Sungai Aceh, Warga Resah dan Takut Makan Ikan

Regional
Kadus: Lokasi Penemuan Yoni di Situs Candi Bowo Pernah Jadi Permukiman, Ditinggal Warga Sejak 1952

Kadus: Lokasi Penemuan Yoni di Situs Candi Bowo Pernah Jadi Permukiman, Ditinggal Warga Sejak 1952

Regional
Proyek Penyulingan Air Laut Rp 14 M Tak Berfungsi, Warga Pulau Ende Minum Air Asin

Proyek Penyulingan Air Laut Rp 14 M Tak Berfungsi, Warga Pulau Ende Minum Air Asin

Regional
Wisuda di Usia 85 Tahun, Kakek La Oede Jadi Sarjana Sastra Indonesia...

Wisuda di Usia 85 Tahun, Kakek La Oede Jadi Sarjana Sastra Indonesia...

Regional
Truk Roda 10 Disinyalir Jadi Penyebab Kelangkaan Solar di Sumbar

Truk Roda 10 Disinyalir Jadi Penyebab Kelangkaan Solar di Sumbar

Regional
[POPULER NUSANTARA] Polisi Tangkap Pelaku Pelempar Sperma di Tasikmalaya | Kakek Diwisuda pada Usia 85 Tahun

[POPULER NUSANTARA] Polisi Tangkap Pelaku Pelempar Sperma di Tasikmalaya | Kakek Diwisuda pada Usia 85 Tahun

Regional
Teror Harimau Hantui Warga Sumsel, Apa Penyebabnya?

Teror Harimau Hantui Warga Sumsel, Apa Penyebabnya?

Regional
Aktivis Antikorupsi di Aceh Tengah Hilang 10 Hari, Motor Ditemukan di Warnet

Aktivis Antikorupsi di Aceh Tengah Hilang 10 Hari, Motor Ditemukan di Warnet

Regional
5 Fakta Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Viral di Media Sosial hingga Pelaku Melawan Saat Ditangkap

5 Fakta Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Viral di Media Sosial hingga Pelaku Melawan Saat Ditangkap

Regional
Fakta Lengkap Teror Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Fakta Lengkap Teror Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Regional
Ditjen Perkeretaapian: Longsor di Proyek Double Track Diduga Karena Faktor Alam, Pekerjaan Sementara Dihentikan

Ditjen Perkeretaapian: Longsor di Proyek Double Track Diduga Karena Faktor Alam, Pekerjaan Sementara Dihentikan

Regional
Sepekan Terakhir Selalu Diserang OTK, Perkuliahan di Kampus UMI Tetap Berjalan

Sepekan Terakhir Selalu Diserang OTK, Perkuliahan di Kampus UMI Tetap Berjalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X