Antisipasi Demo, Aparat TNI Polri Jaga KPU dan Bawaslu NTB

Kompas.com - 22/05/2019, 13:00 WIB
Mataram, Kompas.Com Suasana penjagaan di Kantor KPU NTB, Rabu (22/5/2019) KOMPAS. Com/Fitri.RMataram, Kompas.Com Suasana penjagaan di Kantor KPU NTB, Rabu (22/5/2019)

MATARAM, KOMPAS.com - Sekitar 550 personel TNI-Polri diterjunkan untuk menjaga Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) NTB dan Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) NTB, untuk mengantisipasi jika ada pergerakan massa, pada Rabu (22/5/2019).

Sebelumnya, aparat juga menyisir jalan-jalan utama di Kota Mataram, yang menjadi pusat pemerintahan Kota Mataram dan Provinsi NTB.

Aparat bersenjata lengkap juga disiagakan, termasuk mobil water cannon dan kendaraan taktis.

Baca juga: Antisipasi Unjuk Rasa 22 Mei, Personel Gabungan di NTB Lakukan Pendekatan Persuasif

Kedua lokasi itu diprediksi akan didatangi massa pengunjuk rasa yang tidak puas dengan hasil keputusan pemilu 2019 yang telah diumumkan secara resmi oleh KPU RI, Selasa (21/5/2019) di Jakarta.

Komandan Korem 162 Wirabhakti, Kolonel CZi Ahmad Rizal Ramdhani mengatakan TNI dan Polri bersama sama menjaga kondusifitas dan keamanan di Kota Mataram. Penyisiran dilakukan untuk mengantisipasi adanya rencana aksi di KPU dan Bawaslu NTB.

"Kita ketahui melakui media bahwa di Jakarta agak ribut. Mudah mudahan di NTB masyarakat tidak mudah terpancing. Kita himbau masyarakat NTB untuk tetap tenang melaksanakan kegiatan seperti biasa," terang Rizal.

Ia mengatakan saat ini NTB dalam kondisi normal kondusif.

"Bagi masyarakat yang demo akan diberikan ruang, yang penting tidak anarkis. Tidak melakukan tindakan yang melanggar hukum dan akan disalurkan aspirasinya ke KPU dan Bawaslu. Mereka akan dipertenukan dengan ketua KPU dan Bawaslu dan aspirasi mereka akan dikirimkan ke Jakarta. Sehingga tidak menimbulkan benturan benturan. Nanti kalau ada benturan malah tidak terkendali" jelas Rizal.

Baca juga: Polisi Tangkap 6 Terduga Teroris Jaringan JAD di NTB

Rizail juga menegaskan bahwa aksi yang akan digelar di KPU maupun Bawaslu, akan dijaga oleh aparat. Jika ada tindakan anarkis, aparat akan melakukan pendekatan soft power, pendekat dengan dialog, musyawarah, dan mufakat.

"Tidak ada tindakan tembak ditempat. Kalau ada yang anarkis kita amankan. Tidak ada tembak ditempat. Itu malah akan membuat blunder menurut kami," kata Rizal.

Sementara itu, Kapolres Kota Mataram, AKBP Saioul Alam mengatakan bahwa aparat menghadirkan suasana Mataram tanpa kekerasan dan membuat masyarakat merasa aman, meskipun ada kelompok yang akan melakukan aksi demonstrasi.

" Kita akan menciptakan situasi kamtibmas yang kondusif, penegakan hukum, melindungi dan mengayomi masyarakat. Terimakasih pada Danrem sehingga kita tetap siaga dan waspada," kata Saipul.

Pantauan Kompas.com, situasi di Mataram, NTB relatif aman.Hingga Rabu siang belum ada oergerakan massa yang akan berunjukrasa.

Selain penjagaan aparat, tokoh agama se-NTB  termasuk para tuan guru telah menghimbau agar tidak ada gerakan mengacaukan keamanan negara.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua PP Muhammadiyah Haedar Nashir Ajak Mendikbud Mencerdaskan Bangsa

Ketua PP Muhammadiyah Haedar Nashir Ajak Mendikbud Mencerdaskan Bangsa

Regional
Cerita di Balik Kakek Selesaikan Wisuda pada Usia 85 Tahun, Pesan Almarhum Anak Jangan Hanya Sampai D3

Cerita di Balik Kakek Selesaikan Wisuda pada Usia 85 Tahun, Pesan Almarhum Anak Jangan Hanya Sampai D3

Regional
Tabrakan Maut Mobil Colt T Vs L300, Sopir Diduga Hilang Kendali, Satu Orang Tewas

Tabrakan Maut Mobil Colt T Vs L300, Sopir Diduga Hilang Kendali, Satu Orang Tewas

Regional
1.080 Pelajar Se-Jabar Diberikan Pemahaman Bahaya Radikalisme

1.080 Pelajar Se-Jabar Diberikan Pemahaman Bahaya Radikalisme

Regional
Menteri Nadiem Salut kepada Muhammadiyah

Menteri Nadiem Salut kepada Muhammadiyah

Regional
Menteri Nadiem Sempat Salah Ucap DIY Menjadi Daerah Indonesia Yogyakarta

Menteri Nadiem Sempat Salah Ucap DIY Menjadi Daerah Indonesia Yogyakarta

Regional
Begini Modus Pasutri Pelaku Human Trafficking di Cianjur Rekrut Korban

Begini Modus Pasutri Pelaku Human Trafficking di Cianjur Rekrut Korban

Regional
Penyerang Petani Kopi dan Wisatawan Gunung Dempo Diduga Harimau yang Sama

Penyerang Petani Kopi dan Wisatawan Gunung Dempo Diduga Harimau yang Sama

Regional
Viral, Postingan Lucu Instagram Khofifah: Kamu Pura-pura Kuat, Padahal Ambyar

Viral, Postingan Lucu Instagram Khofifah: Kamu Pura-pura Kuat, Padahal Ambyar

Regional
5 Ekor Penyu Ditemukan Mati di Dekat Pembuangan Limbah PLTU Bengkulu

5 Ekor Penyu Ditemukan Mati di Dekat Pembuangan Limbah PLTU Bengkulu

Regional
Cabuli 15 Anak, Pembina Pramuka Divonis Kebiri Kimia dan 12 Tahun Penjara

Cabuli 15 Anak, Pembina Pramuka Divonis Kebiri Kimia dan 12 Tahun Penjara

Regional
Sempat Ada Penolakan, Jenazah Pelaku Bom Bunuh Diri Polresta Medan Dimakamkan Malam Hari

Sempat Ada Penolakan, Jenazah Pelaku Bom Bunuh Diri Polresta Medan Dimakamkan Malam Hari

Regional
Merokok di Dalam Pesawat Wings Air, Seorang Pria Diamankan

Merokok di Dalam Pesawat Wings Air, Seorang Pria Diamankan

Regional
Mahasiswi di Bone Tewas Usai Melahirkan, Bayinya Selamat

Mahasiswi di Bone Tewas Usai Melahirkan, Bayinya Selamat

Regional
Polisi Temukan Luka Lebam pada Mayat Perempuan Terbungkus Seprai di Makassar

Polisi Temukan Luka Lebam pada Mayat Perempuan Terbungkus Seprai di Makassar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X