“Bapak Ingin Jaga Pemilu Ini Jujur dan Adil...”

Kompas.com - 21/04/2019, 06:47 WIB
Sri Mindarwati, memegang foto suaminya Letkol Inf Purnawirawan Ngadiono Supaat, di rumahnya di Desa Kecomberan, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon, Sabtu (20/4/2019). Ngadiono meninggal dunia diduga karena kelelahan menjadi petugas KPPS di TPS 13 desa setempat. Kompas.com/ MUHAMAD SYAHRI ROMDHONSri Mindarwati, memegang foto suaminya Letkol Inf Purnawirawan Ngadiono Supaat, di rumahnya di Desa Kecomberan, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon, Sabtu (20/4/2019). Ngadiono meninggal dunia diduga karena kelelahan menjadi petugas KPPS di TPS 13 desa setempat.

CIREBON, KOMPAS.com – Duka mendalam masih dirasakan keluarga Letkol Inf Purnawirawan Ngadiono Supaat, petugas KPPS di TPS 13, Desa Kecomberan, Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon.

Ngadiono telah dimakamkan di Taman Makam Pahlawan, Kelurahan Gegunung, Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon, Sabtu (20/4/2019).

Kepada Kompas.com, putra Ngadiono, Satrio Widodo (30), mengungkapkan kegigihan dan tanggung jawab bapaknya dalam melakukan tugas untuk menyukseskan Pemilu 2019.

“Dari subuh jam 04.00 sampai besoknya jam 07.00 pagi. Ke rumah pun hanya untuk buang air, shalat, terus balik lagi (ke TPS). Begitu pun dengan perjuangan teman-teman TPS yang lainnya. Nonstop enggak pulang. Bapak ingin pemilu ini benar-benar jurdil, jujur dan adil,” kata Satrio, Sabtu.


Baca juga: Polda NTT Usulkan Kenaikan Pangkat untuk Polisi yang Gugur Saat Kawal Pemilu

Ngadiono meninggal dunia diduga karena kelelahan setelah bertugas menjadi petugas KPPS.

Satrio melihat sendiri betapa sang ayah berjuang keras untuk menyukseskan Pemilu 2019 berjalan lancar.

Ngadiono sempat jatuh pada Jumat (19/4/2019) pagi. Satrio langsung membawanya ke rumah sakit.

Namun, berdasarkan hasil pemeriksaan, kondisi Ngadiono sehat dan normal. Satrio percaya karena Ngadiono rajin berolahraga dan tidak memiliki riwayat sakit.

Ngadiono kembali pulang ke rumah, dan menghembuskan nafas terakhir pada Sabtu (20/4/2019) dini hari.

“Saya bawa lari ke rumah sakit. Papa bilang enggak mau di rumah sakit. Pulang. Saya beliin tabung oksigen. Enggak tahunya jam 02.00 WIB pagi tadi, papa minta ke kamar belakang. Mau dibangunin shalat subuh sudah enggak ada,” ujar Satrio.

Baca juga: Polri: 9 Polisi Gugur Selama Pemilu

Satrio mengungkapkan, Ngadiono pernah menjabat Komandan Kodim 0620 Kabupaten Cirebon tahun 2007–2008.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X