Pasca-gempa, Jalur Pendakian Rinjani Ditutup Sampai Waktu yang Belum Ditentukan

Kompas.com - 12/04/2019, 17:10 WIB
sejumlah wisataawan asing yang berhasil dievakuasi dari Gunung Rinjani. Kompas.com/fitrisejumlah wisataawan asing yang berhasil dievakuasi dari Gunung Rinjani.

MATARAM, KOMPAS.com - Jalur pendakian Gunung Rinjani di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), hingga saat ini masih ditutup untuk wisatawan pasca-gempa beberapa waktu lalu.

Hal tersebut dijelaskan Kepala Balai Taman Nasional Gunung Rinjani (BTNGR), Sudiono. Ia masih belum bisa memastikan kapan jalur pendakian gunung Rinjani dibuka kembali.

"Kami belum bisa pastikan. Kami ingin secepatnya karena masyarakat di Lombok Utara menginginkan. Tapi kita masih menunggu tenaga teknis," terang Sudiono saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (12/4/2019).

Baca juga: Empat Jalur Pendakian Gunung Rinjani Dibuka pada April 2019

Tenaga teknis tersebut adalah tenaga teknis dari Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), yang akan melakukan survei ulang jalur pendakian Rinjani bersama tim BTNGR.

Survei ulang ini dilakukan untuk memastikan keamanan jalur pendakian Gunung Rinjani pasca-gempa Lombok.

Sudiono mengatakan, sebelumnya pihak BTNGR telah menurunkan tim untuk melakukan survei di jalur pendakian Sembalun dan Senaru.

Dari empat jalur pendakian yang rencananya akan dibuka adalah jalur Sembalun, Senaru, Timbanuh dan Aiq Berik. Hanya jalur Sembalun yang sudah memiliki peta kerawanan gempa.

Peta kerawanan gempa ini dilihat berdasarkan struktur tanah, struktur batuan di bawahnya, termasuk kelerengan (kemiringan lahan). Dari sana diketahui wilayah mana saja yang rawan longsor atau aman untuk dilalui pendaki.

Baca juga: Jembatan Ambruk, Wisata Menuju Air Terjun Benang Stokel Lombok Tengah Terisolir

Selain peta rawan gempa, hal penting lainnya yang perlu dipersiapkan untuk membuka kembali jalur pendakian Gunung Rinjani adalah pemasangan rambu-rambu yang ditujukan untuk para pendaki.

"Ini perlu sekali karena wilayah kita wilayah Lombok adalah wilayah gempa. Ini menyangkut keselamatan pengunjung. Saya kira ini juga prioritas," tegas Sudiono.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asal Usul Nama Jakabaring Palembang, Berawal dari 4 Suku

Asal Usul Nama Jakabaring Palembang, Berawal dari 4 Suku

Regional
Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita di Medan karena Tak Terima Dikomplain, Ini Kronologinya

Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita di Medan karena Tak Terima Dikomplain, Ini Kronologinya

Regional
Kembali Dilantik Jadi Wali Kota Semarang, Hendi Paparkan Program Jangka Pendek

Kembali Dilantik Jadi Wali Kota Semarang, Hendi Paparkan Program Jangka Pendek

Regional
Berkunjung ke Tamborasi, Sungai Terpendek di Dunia yang Ada di Kolaka

Berkunjung ke Tamborasi, Sungai Terpendek di Dunia yang Ada di Kolaka

Regional
Cerita di Sepiring Nasi Pecel, dari Suguhan Ki Gede Pemanahan hingga Ditulis di Serat Centhini

Cerita di Sepiring Nasi Pecel, dari Suguhan Ki Gede Pemanahan hingga Ditulis di Serat Centhini

Regional
Lantik Terdakwa Korupsi sebagai Wakil Bupati, Ini Kata Gubernur Sumsel

Lantik Terdakwa Korupsi sebagai Wakil Bupati, Ini Kata Gubernur Sumsel

Regional
Gegara Sakit Hati, Seorang Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita Sekaligus, Ini Faktanya

Gegara Sakit Hati, Seorang Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita Sekaligus, Ini Faktanya

Regional
Jejak Sejarah Loji Gandrung, Rumah Dinas Wali Kota Solo yang Akan Ditempati Gibran

Jejak Sejarah Loji Gandrung, Rumah Dinas Wali Kota Solo yang Akan Ditempati Gibran

Regional
Kesaksian Ketua RT soal Terduga Teroris yang Ditangkap di Surabaya

Kesaksian Ketua RT soal Terduga Teroris yang Ditangkap di Surabaya

Regional
Malam Terang di Pantai Cacalan Banyuwangi

Malam Terang di Pantai Cacalan Banyuwangi

Regional
Ini 8 Bangunan Sejarah di Kota Sematang, dari Toko Oen hingga Mercusuar Pelabuhan Tanjung Emas

Ini 8 Bangunan Sejarah di Kota Sematang, dari Toko Oen hingga Mercusuar Pelabuhan Tanjung Emas

Regional
Sandiwara Pembantu yang Bunuh Majikannya, Tusuk Diri Sendiri dan Mengaku Diperkosa, Malah Jadi Tersangka

Sandiwara Pembantu yang Bunuh Majikannya, Tusuk Diri Sendiri dan Mengaku Diperkosa, Malah Jadi Tersangka

Regional
Sederet Cerita Pelantikan Para Kepala Daerah, Tangan Diborgol dan Beri Ponsel ke Penjaga Parkir

Sederet Cerita Pelantikan Para Kepala Daerah, Tangan Diborgol dan Beri Ponsel ke Penjaga Parkir

Regional
Longsor di Cipager Garut, Total 109 Rumah Warga Terdampak

Longsor di Cipager Garut, Total 109 Rumah Warga Terdampak

Regional
Cerita Lansia Pertama yang Disuntik Vaksin di Yogyakarta

Cerita Lansia Pertama yang Disuntik Vaksin di Yogyakarta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X