Hujan Es, Petani Bawang di Semarang Terpaksa Panen Dini

Kompas.com - 04/03/2019, 16:31 WIB
Suliyem, petani bawang putih dari Desa Kopeng, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, memanen dini karena adanya cuaca ekstrim, Senin (4/3/2019). KOMPAS.com/NAZAR NURDINSuliyem, petani bawang putih dari Desa Kopeng, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, memanen dini karena adanya cuaca ekstrim, Senin (4/3/2019).

SEMARANG, KOMPAS.com – Sejumlah petani bawang putih di Desa Kopeng, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, terpaksa memanen bawang lebih dini karena adanya cuaca ekstrem.

Hujan es berikut kabut yang kerap terjadi di wilayah Kopeng membuat varietas tersebut dipanen lebih awal.

Lungguh Lujito, petani dari Dusun Plalar, Desa Kopeng, Kecamatan Getasan menjelaskan, cuaca ekstrem berupa hujan es kerap terjadi belakangan ini. Padahal, lahan pertaniannya seluas 3.000 meter persegi hendak memasuki masa panen.

Usia bawang putih di ladangnya baru berumur 105 hari. Sementara untuk mendapat komposisi hasil maksimal, umur bawang siap panen harusnya 120 hari.

“Ini terpaksa dipanen duluan, karena ada cuaca ekstrem, cuaca tidak mendukung. Mau panen, hujan ekstrem, sama hujan es,” ujar Lungguh saat ditemui di sela memanen bawang putih di ladangnya, Senin (4/3/2019).

Baca juga: Sebelum Diterjang Angin Kencang, 4 Desa di Sukabumi Diguyur Hujan Es

Bersama istrinya, Suliyem, dan para tetangganya, Lungguh bahu-membahu memanen bawang yang ada di lahan pertaniannya itu. Mereka berpacu dengan waktu, karena memang kondisi di Kopeng kerap mendung dan hujan.

Lungguh menyatakan, panen dini terpaksa dilakukan karena untuk menyelamatkan bawang dari kebusukan.

Jika bawang terus terkena hujan dikawatirkan akan muncul jamur, hingga akhirnya membusuk. Lungguh sendiri menerapkan pertanian organik dalam memproses komoditas tersebut.

“Kalau tidak dipanen sekarang nanti akan busuk. Ini hasilnya cukup bagus, meski belum sempurna tapi sudah ada bentuknya,” katanya.

Setelah dipanen, bawang putih nantinya akan dibeli oleh kemitraan dari CV Berkah Putih Abadi.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mari Bantu Balita 4 Tahun yang Dianiaya secara Sadis oleh Paman dan Bibi

Mari Bantu Balita 4 Tahun yang Dianiaya secara Sadis oleh Paman dan Bibi

Regional
Perjalanan Kasus Yaidah, Dipingpong Urus Akta Kematian Anak dari Surabaya ke Jakarta hingga Tuai Reaksi Dirjen Dukcapil

Perjalanan Kasus Yaidah, Dipingpong Urus Akta Kematian Anak dari Surabaya ke Jakarta hingga Tuai Reaksi Dirjen Dukcapil

Regional
Berulang Tahun, Ganjar Dapat Kado Spesial dari Eks Napi Teroris, Isinya...

Berulang Tahun, Ganjar Dapat Kado Spesial dari Eks Napi Teroris, Isinya...

Regional
BPBD Cianjur: Jika Hujan Deras 2 Jam, Warga Dekat DAS Siap-siap Mengungsi

BPBD Cianjur: Jika Hujan Deras 2 Jam, Warga Dekat DAS Siap-siap Mengungsi

Regional
Uang Rp 1 Miliar Hilang Misterius, Nasabah Ungkap Keanehan yang Dilakukan Bank

Uang Rp 1 Miliar Hilang Misterius, Nasabah Ungkap Keanehan yang Dilakukan Bank

Regional
Waspadai, Titik Rawan Kemacetan di Puncak Bogor Selama Libur Panjang

Waspadai, Titik Rawan Kemacetan di Puncak Bogor Selama Libur Panjang

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka | IRT Gugat Gugus Tugas dan RSUD

[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka | IRT Gugat Gugus Tugas dan RSUD

Regional
Menyoal Sindikat Penyelundupan 99 Orang Rohingya di Aceh, Kapal Rusak Saat Dijemput di Tengah Laut

Menyoal Sindikat Penyelundupan 99 Orang Rohingya di Aceh, Kapal Rusak Saat Dijemput di Tengah Laut

Regional
Misteri Mayat Lelaki di Tumpukan Sampah, Tangan Terikat ke Belakang, Ditemukan Pemulung

Misteri Mayat Lelaki di Tumpukan Sampah, Tangan Terikat ke Belakang, Ditemukan Pemulung

Regional
Uang Kiriman Orangtua Menipis, Lulusan SMK Ini Malah Begal Sopir Taksi 'Online'

Uang Kiriman Orangtua Menipis, Lulusan SMK Ini Malah Begal Sopir Taksi "Online"

Regional
Buron Selama 8 Bulan, Pembunuh Wanita Pemandu Lagu Tertangkap

Buron Selama 8 Bulan, Pembunuh Wanita Pemandu Lagu Tertangkap

Regional
Dua Kakak Kandung Pembunuh Gadis 16 Tahun di Bantaeng Dituntut 12 Tahun dan 6 Tahun Penjara

Dua Kakak Kandung Pembunuh Gadis 16 Tahun di Bantaeng Dituntut 12 Tahun dan 6 Tahun Penjara

Regional
Pria Paruh Baya Ditemukan Tewas di Jalan Raya, Diduga Korban Tabrak Lari

Pria Paruh Baya Ditemukan Tewas di Jalan Raya, Diduga Korban Tabrak Lari

Regional
Jalan Ambles Terjadi di Lintas Penghubung Riau dan Sumbar

Jalan Ambles Terjadi di Lintas Penghubung Riau dan Sumbar

Regional
Pengibaran 1000 Bendera Merah Putih di Hari Sumpah Pemuda, Merawat Perbedaan

Pengibaran 1000 Bendera Merah Putih di Hari Sumpah Pemuda, Merawat Perbedaan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X