Ancam Warisan Leluhur, Warga Baduy Tolak Dana Desa Rp 2,5 Miliar

Kompas.com - 17/02/2019, 07:50 WIB
Rumah-rumah yang ada di Baduy Luar, Desa Adat Baduy atau Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Banten, Sabtu (17/2/2018).KOMPAS.com/ANGGITA MUSLIMAH Rumah-rumah yang ada di Baduy Luar, Desa Adat Baduy atau Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Banten, Sabtu (17/2/2018).

KOMPAS.com - Warga Baduy di Desa Kanekes, Leuwidamar, Kabupaten Lebak, Banten, menolak bantuan desa dari pemerintah pusat sebesar Rp 2,5 miliar.

Menurut Saija, pemuka adat dan sekaligus Kepala Desa Kanekes, mengatakan, bantuan dana desa tahun 2019 tersebut dikhawatirkan akan membuat jalan-jalan di desa mereka akan bagus dan terhubung dengan dunia luar.

Hal itu dikhawatirkan akan merusak pelestarian adat warisan leluhur mereka.

"Kami menolak bantuan dana desa karena khawatir hal itu merusak pelestarian adat dan budaya warga di sini," katanya, dikutip dari Antara, Kamis (14/2/2019).

Baca Juga: Kaki-kaki Telanjang Penjaja Madu Baduy di Jakarta

Sementara itu, menurut Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (DPMPD) Pemkab Lebak, Rusito, pemerintah daerah tidak bisa berbuat banyak atas keputusan warga Baduy tersebut.

"Kami sangat menghargai dan menghormati penolakan masyarakat Baduy itu," kata Rusito.

Rusito menjelaskan, tujuan pemberian bantuan dana bantuan desa bagi warga desa Baduy adalah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, salah satunya dengan perbaikan dan pembangunan jalan, penerangan listrik dan alat-alat elektronik.

Hingga saat ini, permukiman warga Baduy di Desa Kanekes, Lebak, termasuk kategori desa tertinggal. 

"Saya kira warga Baduy menerima bantuan dana desa cukup besar dibandingkan dengan desa lain, karena masuk kategori desa tertinggal," katanya menjelaskan.

Baca Juga: Gelar Ritual Kawalu, Kawasan Wisata Baduy Dalam Ditutup Tiga Bulan

Akibat penolakan tersebut, dana Rp 2,5 miliar untuk warga Baduy kemungkinan akan digunakan untuk pengalokasian tahun 2020 bagi desa lain.

Artikel ini telah tayang di Antara dengan judul: Masyaraat Baduy Tolak Dana Desa Rp 2,5 Miliar



Terkini Lainnya

Rekrutmen CPNS 2019, Pemprov Riau Butuh 10.381 PNS

Rekrutmen CPNS 2019, Pemprov Riau Butuh 10.381 PNS

Regional
Bima Arya: PAN Kembali Tentukan Arah Usai Sidang MK

Bima Arya: PAN Kembali Tentukan Arah Usai Sidang MK

Regional
Monumen Korban KM Sinar Bangun Jadi Rumah Kedua Bagi Keluarga yang Ditinggalkan

Monumen Korban KM Sinar Bangun Jadi Rumah Kedua Bagi Keluarga yang Ditinggalkan

Regional
Pasangan Suami Istri yang Suguhkan Seks 'Live' ke Anak-anak Dituntut 10 Tahun Penjara

Pasangan Suami Istri yang Suguhkan Seks "Live" ke Anak-anak Dituntut 10 Tahun Penjara

Regional
2 Orang Pelaku Pungli di Lokasi Jembatan Mesuji Dibekuk Polisi

2 Orang Pelaku Pungli di Lokasi Jembatan Mesuji Dibekuk Polisi

Regional
Isak Tangis Iringi Peringatan Setahun Tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba

Isak Tangis Iringi Peringatan Setahun Tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba

Regional
Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Maluku, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Maluku, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
Ini Rekayasa Lalu Lintas di Jalan Yos Sudarso Selama Pengerjaan Alun-alun Surabaya

Ini Rekayasa Lalu Lintas di Jalan Yos Sudarso Selama Pengerjaan Alun-alun Surabaya

Regional
Polisi Gagalkan 4 Kontainer Kayu Merbau yang Akan Diselundupkan ke Surabaya

Polisi Gagalkan 4 Kontainer Kayu Merbau yang Akan Diselundupkan ke Surabaya

Regional
2 Terduga Pembunuh Pegawai Bank Syariah Mandiri Merupakan Pasangan Suami Istri

2 Terduga Pembunuh Pegawai Bank Syariah Mandiri Merupakan Pasangan Suami Istri

Regional
Suami Istri yang Suguhkan Seks 'Live' ke Anak-anak Ditetapkan Tersangka

Suami Istri yang Suguhkan Seks "Live" ke Anak-anak Ditetapkan Tersangka

Regional
Bobot Turun dari 192 Kg Jadi 85 Kg, Arya Akan Jalani Operasi Gelambir

Bobot Turun dari 192 Kg Jadi 85 Kg, Arya Akan Jalani Operasi Gelambir

Regional
Alun-alun Bawah Tanah Surabaya Mulai Dibangun, Jalan Yos Sudarso Ditutup Separuh

Alun-alun Bawah Tanah Surabaya Mulai Dibangun, Jalan Yos Sudarso Ditutup Separuh

Regional
WN, Tersangka Kasus Hoaks 'Server KPU Diatur' Dikenal sebagai Sosok yang Cerdas dan Ahli Komputer

WN, Tersangka Kasus Hoaks "Server KPU Diatur" Dikenal sebagai Sosok yang Cerdas dan Ahli Komputer

Regional
Hujan Lebat, 3 Penambang Timah Tewas Tertimbun

Hujan Lebat, 3 Penambang Timah Tewas Tertimbun

Regional

Close Ads X