Kompas.com - 01/10/2018, 07:51 WIB

MAKASSAR, KOMPAS.com – Sebanyak 36 korban gempa bumi dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah dirawat di RS Wahidin Sudirohusodo, Makassar, Sulawesi Selatan.

Warga Makassar yang mengetahui hal itu, berbondong-bondong membawa bantuan pakaian dan makanan ke rumah sakit tersebut.  

Kedatangan warga diawali dengan pesan berantai yang berisi, RS Wahidin Sudirohusodo saat ini penuh dengan korban gempa bumi dan tsunami di Palu yang membutuhkan bantuan.

“Tabe/Punten/Permisi.... IGD RS Wahidin Full pasien korban gempa Palu... masih ditunggu lagi 2 pesawat... mereka tidak ada baju ganti... mohon kepada teman-teman yang ada baju dewasa dan anak-anak yang masih layak dipakai bisa langsung ke IGD RS Wahidin Sudirohusodo, Makassar. #Mohon Dishare”

Baca juga: BERITA FOTO: Begini Kerusakan akibat Gempa dan Tsunami di Palu dan Donggala Terlihat dari Ketinggian

Pesan berantai tersebut, membuat warga Kota Makassar berbondong-bondong membawa bantuan. Saat ini, bantuan tersebut menumpuk di RS Wahidin Sudirohusodo, Makassar.

Akibatnya, penanganan pasien di RS Wahidin Sudirohusodo terganggu dengan banyaknya orang yang datang membawa bantuan makanan dan pakaian.

Melihat itu, seorang dosen Universitas Hasanuddin Makassar melayangkan pesan whatsaap kepada Kapolri Jendral Tito Karnavian.

Setelah itu, aparat kepolisian dari Polda Sulsel, Polrestabes Makassar, dan anggota TNI dari Kodam VII Hasanuddin datang mengamankan situasi di RS Wahidin Sudirohusodo, Makassar.

“Assalamu Alaikum. Teman teman, saya Dosen Unhas di Makassar meminta perhatian Polri atau tentara untuk atur orang/bantuan yang datang ke rumah sakit Wahidin yang dievakuasi dari Palu. Sekarang sudah kacau, karena banya yang datang bawa bantuan tapi tidak terkoordinasi. Sehingga mengganggu perawatan pasien yang diterbangkan dari Palu. Mohon Bantuannya pak dan terima kasih.”

Baca juga: Kami Pernah Rasakan Dahsyatnya Tsunami, Saatnya Saling Bantu

Kepala Polrestabes Makassar, Kombes Polisi Irwan Anwar mengatakan, bantuan berdatangan setelah adanya pesan berantai dan meluas di media sosial.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Regional
Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Regional
3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

Regional
Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Regional
Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Regional
Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.