Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/06/2018, 13:38 WIB
Markus Yuwono,
Caroline Damanik

Tim Redaksi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Ada satu tradisi unik dalam rangka bulan Ramadhan yang kerap dilakukan di Pesantren Al Mumtaz, Patuk, Gunungkidul, Yogyakarta.

Namanya bermain sepak bola api.

Aktivitas ini tak hanya soal keseruan bermain sepak bola, tetapi para santri juga diharapkan bisa belajar mengelola api di dalam diri masing-masing.

Sebelum bermain, puluhan santri biasanya dikumpulkan di aula pesantren untuk menerima penjelasan tentang sepak bola api oleh Pengasuh Pondok Pesantren Al Mumtaz, Mohamad Khoeron Marzuki. Di sana, santri sudah dibagi menjadi beberapa tim.

Baca juga: Tradisi Unik Ngabuburit di Madiun, Nonton Kereta Lewat

Setelah itu, mereka diajak untuk menuju ke lapangan yang sudah dipersiapkan di parkiran pesantren.

Parkiran itu disulap menjadi lapangan sepak bola mini berukuran 4x6 meter yang diberikan garis pinggir dari gamping. Ukuran gawang pun hanya kecil selebar 1 meter.

Tak ada ritual khusus sebelum bermain. Mereka hanya diajak berdoa oleh para pengasuh pesantren sambil diberi tahu cara menendang bola yang berasal dari kelapa utuh yang sudah diberikan ramuan khusus agar api tak mudah padam.

Beberapa kelapa utuh sudah dipersiapkan di tiga ember besar yang diletakkan di tengah lapangan. Ratusan santri lainnya antusias menunggu di pinggir lapangan meski dingin menusuk tulang.

Ada dua orang hakim garis dan seorang wasit yang memimpin jalannya pertandingan. Mereka bermain selama 15 menit. Jika tidak ada pemenang, permainan akan diperpanjang.

Baca juga: 5 Tradisi Unik Ramadhan di Nusantara

Untuk peserta tingkat Madrasah Ibtidaiyah atau setingkat Sekolah Dasar, masing-masing tim terdiri dari 7 orang. Tingkat SMP atau madrasah tsanawiyah masing-masing tim 5 orang. Tak hanya santri laki-laki, namun juga santri wanita ikut serta, mereka terbagi 9 orang untuk setiap timnya.

Keseruan saat bermain sepak bola api, dipinggir lapangan ratusan santri berteriak mendukung tim andalan mereka. Sebagian pemain yang usianya masih belasan terlihat antusias tanpa takut kakinya terkena api.

"Tidak takut hanya pas awal deg-degan dan setelah mencoba ternyata tidak panas,"kata Syaifullah Raihan Zafar, siswa kelas 5 MI, kepada Kompas.com, Kamis (7/6/2018) malam.

Siti Fatimah, salah seorang santriwati, mengungkapkan serunya bermain bola api. Meski baru pertama kali bermain, dia tidak takut.

"Seru, melatih kekompakan sesama santri," imbuh dia.

Baca juga: Tumbilotohe, Tradisi Tua Gorontalo Menyambut Idul Fitri

Pengasuh Pondok Pesantren Al Mumtaz Mohamad Khoeron Marzuki mengatakan, kegiatan ini merupakan rangkaian kegiatan bulan Ramadan di pondok pesantren. Sepak bola api diharapkan bisa membantu para santri mengelola rasa takut yang ada dalam diri sendiri.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pikirkan Anak-anak Melayu Rempang!

Pikirkan Anak-anak Melayu Rempang!

Regional
Mas Dhito Berharap Kampung Lukis Ruslan Lahirkan Bibit-bibit Pelukis di Kabupaten Kediri

Mas Dhito Berharap Kampung Lukis Ruslan Lahirkan Bibit-bibit Pelukis di Kabupaten Kediri

Regional
Pemkab Kediri Kawal Persiapan Bandara Dhoho, Mulai dari Pembebasan Lahan Jalan hingga Site Development

Pemkab Kediri Kawal Persiapan Bandara Dhoho, Mulai dari Pembebasan Lahan Jalan hingga Site Development

Regional
Terima Kunjungan JKONE, Bupati Jembrana Kenalkan Sentra Tenun

Terima Kunjungan JKONE, Bupati Jembrana Kenalkan Sentra Tenun

Regional
22 Klub Sepak Bola Antarpelajar SMA Rebutkan Piala Bupati HST

22 Klub Sepak Bola Antarpelajar SMA Rebutkan Piala Bupati HST

Regional
Berikan Alat Pemadaman Baru, Mbak Ita Minta Damkar Tingkatkan Pelayanan

Berikan Alat Pemadaman Baru, Mbak Ita Minta Damkar Tingkatkan Pelayanan

Regional
Salurkan Beasiswa Rp 693 Juta untuk Mahasiswa, Syamsuar: SDM Penting Dipersiapkan

Salurkan Beasiswa Rp 693 Juta untuk Mahasiswa, Syamsuar: SDM Penting Dipersiapkan

Regional
DPRKP Banten Ubah 109,42 Hektar Kawasan Kumuh Jadi Perumahan Rakyat Layak Huni

DPRKP Banten Ubah 109,42 Hektar Kawasan Kumuh Jadi Perumahan Rakyat Layak Huni

Regional
GNPIP Diresmikan, Pemprov Riau Tanam Ribuan Cabai untuk Kendalikan Inflasi

GNPIP Diresmikan, Pemprov Riau Tanam Ribuan Cabai untuk Kendalikan Inflasi

Regional
Indeks Infrastruktur Kalbar Meningkat, Anggota DPR Syarif Abdullah Dorong Pembangunan Lebih Merata

Indeks Infrastruktur Kalbar Meningkat, Anggota DPR Syarif Abdullah Dorong Pembangunan Lebih Merata

Regional
Inovasi Faspol 5.0 Milik Warga Banjarnegara Berhasil Masuk Nominasi IGA 2023

Inovasi Faspol 5.0 Milik Warga Banjarnegara Berhasil Masuk Nominasi IGA 2023

Regional
Jaga Ketahanan Pangan di Semarang, Mbak Ita Luncurkan Program Perdu Semerbak

Jaga Ketahanan Pangan di Semarang, Mbak Ita Luncurkan Program Perdu Semerbak

Regional
Salurkan Rp 6,4 Triliun untuk 7.719 Desa, Khofifah: Demi Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat

Salurkan Rp 6,4 Triliun untuk 7.719 Desa, Khofifah: Demi Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat

Regional
Didoakan Jusuf Kalla Jadi Gubernur, Bang Zaki: Saya Konsentrasi Kerja di Jakarta

Didoakan Jusuf Kalla Jadi Gubernur, Bang Zaki: Saya Konsentrasi Kerja di Jakarta

Regional
Lantik 5 Pj Bupati dan Walkot, Gubernur Sulut Minta Mereka Jaga Integritas dan Tak Lupa Diri

Lantik 5 Pj Bupati dan Walkot, Gubernur Sulut Minta Mereka Jaga Integritas dan Tak Lupa Diri

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com