Bupati Bengkulu Selatan: Saya Tidak Terima Suap

Kompas.com - 16/05/2018, 00:13 WIB
Kendaraan dinas yang membawa Bupati Bengkulu Selatan, Dirwan Mahmud ke Mapolda Bengkulu pasca-OTT KPK, Selasa (15/5/2018). KOMPAS.COM/FIRMANSYAHKendaraan dinas yang membawa Bupati Bengkulu Selatan, Dirwan Mahmud ke Mapolda Bengkulu pasca-OTT KPK, Selasa (15/5/2018).

BENGKULU, KOMPAS.com - Bupati Bengkulu Selatan Dirwan Mahmud membantah dirinya menerima suap proyek.

Bantahan ini disampaikan Dirwan saat tiba di Mapolda Bengkulu sekitar pukul 23.15 WIB, Selasa (15/5/2018). Dirwan dikawal ketat aparat kepolisian.

"Saya tidak memahami. Saya tidak terima suap. Siapa yang memberi siapa yang menerima. Tanyakan dengan mereka ini," ujar Dirwan saat menjawab pertanyaan sejumlah wartawan.

"Saya tidak tahu apa-apa," tegas Dirwan.


Turun dari mobil berpelat BD 1298 BY dengan mengenakan kemeja batik, Dirwan langsung dibawa ke gedung Direktorat Reserse dan Kriminal Umum Polda Bengkulu.

Bersama Dirwan turut pula dua perempuan dan satu orang pria. Belum diketahui secara pasti siapa saja yang ikut diamankan KPK.

Baca juga: Bupati Bengkulu Selatan Terjaring OTT KPK

Sebelumnya Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Febri Diansyah menyebutkan, KPK menangkap kepala daerah di Bengkulu bersama pihak swasta, Selasa (15/5/2018) sekitar pukul 18.00 WIB.

Sementara Kapolres Bengkulu Selatan AKBP Rudi Purnomo menyebutkan, kepala daerah yang ditangkap KPK adalah Bupati Bengkulu Selatan Dirwan Mahmud.

"Iya benar (Bupati Bengkulu Selatan ditangkap KPK), saat ini sedang dibawa ke Mapolda Bengkulu," kata Kapolres saat dihubungi via telepon.

Baca juga: Bupati dan Anggota Keluarganya Ikut Ditangkap KPK dalam OTT di Bengkulu

Kompas TV Dalam menjalankan aksinya, para aparatur sipil negara ini memotong anggaran dana biaya operasional sekolah di 34 sekolah.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

TKI di Hong Kong Minta Masker Melalui Medsos, Bupati Magetan Akan Kirim 20.000 Masker

TKI di Hong Kong Minta Masker Melalui Medsos, Bupati Magetan Akan Kirim 20.000 Masker

Regional
Penipuan CPNS di Kebumen, Mantan Dosen dan Pensiunan PNS Jadi Tersangka

Penipuan CPNS di Kebumen, Mantan Dosen dan Pensiunan PNS Jadi Tersangka

Regional
Ini Modus Ayah Perkosa Anak Tiri dan Keponakan di Lampung

Ini Modus Ayah Perkosa Anak Tiri dan Keponakan di Lampung

Regional
Api Muncul dari Bekas Longsoran Tanah Hebohkan Warga di NTT

Api Muncul dari Bekas Longsoran Tanah Hebohkan Warga di NTT

Regional
Lima Warga Diterjang Banjir dan Longsor di Pasaman, Satu Tewas dan Satu Hilang

Lima Warga Diterjang Banjir dan Longsor di Pasaman, Satu Tewas dan Satu Hilang

Regional
Polisi Gerebek Tambang Emas Ilegal di Sungai Melawi, Satu Penambang Ditangkap Sisanya Kabur

Polisi Gerebek Tambang Emas Ilegal di Sungai Melawi, Satu Penambang Ditangkap Sisanya Kabur

Regional
5 Fakta Penipuan Wedding Organizer di Cianjur, Tergiur Harga Murah hingga Korban Terus Bertambah

5 Fakta Penipuan Wedding Organizer di Cianjur, Tergiur Harga Murah hingga Korban Terus Bertambah

Regional
Tebing Longsor di Sukabumi, 5 Kepala Keluarga Diungsikan

Tebing Longsor di Sukabumi, 5 Kepala Keluarga Diungsikan

Regional
Dalam 4 Tahun, 81.686 Koperasi di Indonesia Dibubarkan, Ini Sebabnya

Dalam 4 Tahun, 81.686 Koperasi di Indonesia Dibubarkan, Ini Sebabnya

Regional
Riau Bakal Hadapi Kemarau Panjang, TNI Gunakan Alat Canggih Atasi Karhutla

Riau Bakal Hadapi Kemarau Panjang, TNI Gunakan Alat Canggih Atasi Karhutla

Regional
Bupati Bogor Tawarkan Liburan kepada Yusuf Sepulang dari Wuhan

Bupati Bogor Tawarkan Liburan kepada Yusuf Sepulang dari Wuhan

Regional
Bocah 2 Tahun Asal Aceh Diduga Dijual di Malaysia, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Asal Aceh Diduga Dijual di Malaysia, Ini Kronologinya

Regional
Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Tergiur Potongan Harga 50 Persen

Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Tergiur Potongan Harga 50 Persen

Regional
Di Balik Penonaktifan Dosen Unnes yang Diduga Hina Jokowi, Status 8 Bulan Lalu hingga Kasus Plagiarisme

Di Balik Penonaktifan Dosen Unnes yang Diduga Hina Jokowi, Status 8 Bulan Lalu hingga Kasus Plagiarisme

Regional
Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Terus Bertambah Jadi 24 Orang

Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Terus Bertambah Jadi 24 Orang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X