Cerita di Balik Pernikahan Pelajar SMP, Belum Ingin Nikah tetapi Terdesak (1)

Kompas.com - 29/04/2018, 19:21 WIB
FA (14), siswi SMP asal Bantaeng, Sulawesi Selatan, resmi dinikahi oleh kekasihnya, SY (15), Senin (23/4/2018). TribunBantaeng.com/Edi HermawanFA (14), siswi SMP asal Bantaeng, Sulawesi Selatan, resmi dinikahi oleh kekasihnya, SY (15), Senin (23/4/2018).

BANTAENG, KOMPAS.com - Masih ingat cerita dua remaja di Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan, yang berjuang hingga Pengadilan Agama untuk mendapatkan izin menikah?

Senin lalu, 23 April 2018, mereka resmi menikah meski berusia di bawah ketentuan usia pernikahan. Ayah dari FA (14) dan SY (15) sama-sama hadir sebagai saksi.

FA, siswi SMP yang menikah dengan pacarnya, SY, sebelumnya disebut mengalami kesepian setelah ditinggal ibunya meninggal dunia setahun lalu. Hal ini disampaikan Pelaksana Humas Kantor Kemenag Kabupaten Bantaeng Mahdi Bakri berdasarkan pengakuan tante sang pengantin.

"Menurut tantenya, anak ini mau menikah karena takut tidur sendiri di rumah setelah ibunya meninggal setahun yang lalu. Sementara ayahnya selalu meninggalkan rumah keluar Kabupaten untuk bekerja" ungkap Mahdi kala itu.

(Baca selengkapnya: Takut Tidur Sendirian, Alasan Pelajar SMP Ngotot Nikahi Pacarnya)

Kompas.com berkesempatan bertemu dengan FA dua hari sebelum keduanya akhirnya dinyatakan sah sebagai suami istri. Dia lalu bercerita alasannya memutuskan untuk menikah.

Belum ingin menikah

Kondisi ekonomi keluarganya serta kondisi kesehatan orangtua kekasihnya, SY, menjadi alasan utamanya menerima lamaran orangtua SY. Namun, FA sempat menekankan bahwa sebenarnya, dia dan SY belum ingin menikah.

Namun, menurut FA, ayah SY, Sangkala, dalam kondisi sakit lalu ibu SY, Sannang, pun menemui nenek dan tante-tantenya.

"Orangtua SY datang melamar, ya diterima deh. Sebenarnya saya sama SY belum mau menikah karena kami baru kenal 5 bulan. Apalagi saya masih kecil dan mau bersekolah. Tapi kondisi
seperti ini, ya apa boleh buat," tuturnya.

(Baca juga: Kisah Tragis Sopir Truk Sempat Cengkeram Tangan Penolong Sebelum Tewas Tenggelam)

Selain itu, pertimbangan mengenai kehidupan ekonomi mereka juga menjadi alasan utama.

Semenjak ditinggal mati ibunya, Darmawati (33), pada tahun 2016 karena sakit tipus dan maag akut, FA mengaku, dia berjuang keras memenuhi kebutuhan sehari-harinya.

Ayahnya, M Idrus Saleh (43), tinggal berpindah-pindah di Kota Makassar bekerja sebagai buruh bangunan.

Fitra yang tinggal bersama kakaknya, Nur Indah (17), dan adiknya, Tri Sallsabilah (4), di rumah orangtuanya di Jl Sungai Calenduk, Kelurahan Letta, Kecamatan Bantaeng, Kabupaten Bantaeng, terkadang kehabisan bahan makanan karena uang kiriman dari ayahnya kerap tak pasti.

Bersambung ke halaman 2: Daripada dicap anak nakal

 

FA (14), pelajar SMP asal Bantaeng, Sulawesi Selatan, yang akhirnya menikah dengan pacarnya, SY (15), Senin (23/4/2018). Pernikahan dini keduanya menuai kontroversi.KOMPAS.com/Hendra Cipto FA (14), pelajar SMP asal Bantaeng, Sulawesi Selatan, yang akhirnya menikah dengan pacarnya, SY (15), Senin (23/4/2018). Pernikahan dini keduanya menuai kontroversi.
Daripada dicap nakal

FA yang masih duduk di bangku kelas VIII pun harus bekerja sambil bersekolah. Sepulang dari
sekolah, FA yang berbekal pakaian ganti langsung ke tempat kerjanya di tepi Pantai Seruni.

Dia bekerja sebagai pelayan kafe di tepi pantai dari pukul 15.00 Wita hingga dinihari, sekitar pukul 02.00 Wita. Dia biasanya dibayar Rp 30.000 dalam sekali kerja. Kadang, pemilik kfe memberinya Rp 50.000 jika pengunjung Pantai Seruni sedang banyak-banyaknya pada malam minggu.

Dari penghasilan itu, dia bisa membeli makanan untuk adiknya dan membeli vocer listrik saat kiriman dari sang ayah tak cukup.

(Baca juga: Tangis Histeris Ibu Wakapolres Labuhan Batu, "Andi, Mamak Ini, Anakku...")

Namun, konsekuensinya, FA kerap kelelahan saat kembali bersekolah pada pagi harinya. Dia juga jadi digunjingkan oleh teman dan tetangganya karena sering pulang tengah malam.

"Saya biasa dibilangi anak nakal oleh orang-orang dan teman-teman sekolah karena pulang setiap malamnya pada tengah malam. Mereka bahkan, menuduh saya sebagai pencurilah, penjual obatlah, dan berbagai macam. Saya pun sering di-bully teman-teman sekolah di SMP Negeri 2 Bantaeng," ungkapnya.

Mendapat perlakuan itu, FA yang bercita-cita sebagai dokter ini pun sempat patah semangat untuk bersekolah. Padahal, dia menuturkan, sering mendapat rangking 1 sejak masih duduk di kelas 1 SD.

Dari semua mata pelajaran di sekolah, FA mengaku paling suka mata pelajaran matematika dan mengaji ayat-ayat suci Al Quran.

"Saya dulu bersekolah di Madrasah Tsanawiyah, tapi pindah sekolah karena waktu belajarnya sampai sore. Saya terpaksa pindah sekolah, karena saya harus bekerja mulai jam 3 sore. Tapi di SMA 2, saya malah di-bully dan sering dibilangi anak nakal, pencuri dan sebagainya. Makanya saya mau pindah sekolah lagi, karena saya tidak tahan di sana," tuturnya.

(Baca juga: Kisah Mas Rinto, Tukang Bakso Berdasi yang Terinspirasi James Bond)

FA juga mengaku tidak mendapatkan Kartu Indonesia Pintar (KIP) dan Kartu Indonesia Sehat (KIS) seperti yang telah diperoleh teman-temannya. Padahal, dia aktif di berbagai kegiatan ekstrakurikuler seperti OSIS, organisasi kesenian sekolah, dan Ikatan Pemerhati Seni dan Sastra (IPASS).

"Saya pernah tanya kepada kepala sekolah dan guru-guru di SMP 2, kenapa saya tidak dapat KIP dan KIS. Kata pihak sekolah, karena saya tidak terdaftar. Saya pun diam saja dan pasrah," tuturnya.

 

BERSAMBUNG: Cerita di Balik Pernikahan Pelajar SMP, Tunda Hamil demi Sekolah (2)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X