Kompas.com - 23/10/2017, 18:42 WIB
Fauzannur dan empat saudara kandungnya didiagnosa menderita Talasemia, mereka adalah keluarga yang berasal dari Kabupaten Bireun dan harus menjalani perawatan dan transfusi rutin di RSUZA Banda Aceh. KOMPAS.com/Daspriani Y ZamzamiFauzannur dan empat saudara kandungnya didiagnosa menderita Talasemia, mereka adalah keluarga yang berasal dari Kabupaten Bireun dan harus menjalani perawatan dan transfusi rutin di RSUZA Banda Aceh.
|
EditorCaroline Damanik

BANDA ACEH, KOMPAS.com - Bagai petir menyambar di siang bolong, begitulah perasaan Husna (40) ketika mendengar vonis dokter di RS Zainal Abidin atas putri ketiganya, Rahmawati, pada 2010 silam.

Anaknya yang berusia tiga tahun itu dinyatakan menyandang talasemia, sejenis penyakit kelainan darah. Ini berarti, Rahmawati harus mendapatkan tansfusi darah sekali sebulan atau bahkan lebih sering lagi.

Husna makin terpuruk ketika dokter juga menjelaskan bahwa talasemia adalah penyakit yang diturunkan dari kedua orangtua. Bagaimana tidak, saat itu dia tengah mengandung anak keempat.

Dengan perasaan tak menentu, Husna menemani Rahmawati ditransfusi di Sentra Talasemia RS Zainal Abidin. Kadar hemoglobin (HB) anaknya yang semula 3 beranjak naik sehingga dokter mengizinkan mereka pulang ke rumah.

Sementara itu, di rumah, giliran suaminya, M Daud (42) jatuh sakit dan harus masuk rumah sakit. Dokter memvonisnya menderita gangguan prostat, sebuah istilah yang tidak dipahaminya.

Tidak berapa lama, sang suami berpulang, meninggalkan Husna dan calon bayi mereka yang berumur 3 bulan dalam kandungan.

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak, anak keempatnya ternyata lahir dengan talasemia. Aura namanya, kini berusia 7 tahun.

(Baca juga: Derita Talasemia, Bocah Finza Harus Transfusi Darah Setiap Bulan)

Sejak lahir, Aura menyandang talasemia mayor. Dia rutin ditranfusi sejak usia sepuluh bulan, bersama kakaknya di RS Zainal Abidin.

Husna bercerita, pada awalnya, dia tak mengerti kenapa Rahmawati selalu terlihat begitu lemas dan pucat. Dia malah sempat berpikir anak dan suaminya diganggu makhluk halus.

“Karena sebelumnya kami tak sempat membuat ritual untuk melancarkan kegiatan di sawah,”   ujar Husna saat menceritakan kisahnya, awal September 2017.

Titik terang soal penyakit anaknya baru muncul setelah Puskesmas merujuk anaknya itu ke RS  Zainal Abidin, Rumah Sakit Utama di Provinsi Aceh, yang jaraknya lumayan jauh, lebih dari satu jam perjalanan dengan kendaraan bermotor roda empat.

"Buta" talasemia

Nurhayati (48) sama butanya dengan Husna akan talasemia. Berkali-kali, dia dan suaminya berurusan dengan orang pintar di kampungnya di Kabupaten Bireuen untuk mengobati anak-anaknya yang selalu lemas dan pucat.

Bahkan, salah satu anak mereka, Fauzannur (14), sudah mengalami kelumpuhan karena rasa lemas yang ekstrem dan kadar hemoglobinnya tak pernah naik dari angka 3-4.

“Kami disarankan untuk memindahkan rumah beberapa meter dari lokasi yang ada oleh orang pintar itu, karena katanya ada sesuatu benda yang tertanam di bawah rumah kami,” ujar Nurhayati.

“Dibantu tetangga kami pun menggeser rumah kami beberapa meter ke samping,” tambah dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Golkar Gelar Baksos di Salatiga, Jateng, Warga: Kami Sekarang Kenal Pak Airlangga

Golkar Gelar Baksos di Salatiga, Jateng, Warga: Kami Sekarang Kenal Pak Airlangga

Regional
Jan Ethes Raih Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Piala Wali Kota Solo

Jan Ethes Raih Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Piala Wali Kota Solo

Regional
Kuatkan Program Ketahanan Pangan, Dompet Dhuafa Hadirkan 'Sentra Padi Subang'

Kuatkan Program Ketahanan Pangan, Dompet Dhuafa Hadirkan "Sentra Padi Subang"

Regional
Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Regional
Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.