Daya Tarik Hutan Nantu yang Kerap Dikunjungi Wisatawan - Kompas.com

Daya Tarik Hutan Nantu yang Kerap Dikunjungi Wisatawan

Kompas.com - 13/09/2017, 15:42 WIB
Babi rusa sedang menikmati garam mineral di kolam Adudu, satwa endemik Sulawesi ini menjadi ikon Hutan Nantu di Gorontalo.KOMPAS.COM/ROSYID AZHAR Babi rusa sedang menikmati garam mineral di kolam Adudu, satwa endemik Sulawesi ini menjadi ikon Hutan Nantu di Gorontalo.

GORONTALO, KOMPAS.com - Suaka Margasatwa Nantu, Gorontalo kerap dikunjungi wisatawan dan peneliti.

Daya tarik kawasan konservasi ini adalah masih terjaganya kualitas hutan hujan tropis yang menjadi rumah bagi berbagai satwa, khususnya yang endemik Sulawesi.

Babi rusa dan anoa adalah satwa yang paling banyak dicari wisatawan saat memasuki hutan ini.

“Tadi dua rombongan wisatawan berangkat ke Nantu, demikian juga tim peneliti dari Institut Pertanian Bogor,” kata Fachriany Hasan, staf Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Seksi II Gorontalo.

Untuk memasuki hutan hujan tropis terbaik di Asia Tenggara ini, pengunjung wisata cukup membayar karcis sebesar Rp 20.000 untuk wisatawan nusantara dan Rp250.000 untuk turis mancanegara per hari.

Baca juga: Sensasi Memotret Babirusa di Hutan Nantu

Khusus untuk keperluan dokumentasi, pengunjung harus mengurus surat izin masuk kawasan konservasi (Simaksi) yang bisa dilayani di kantor BKSDA di Limboto, Kabupaten Gorontalo.

Tidak sulit menemukan satwa eksotik ikon Hutan Nantu, pengunjung tidak perlu menjelajah seluruh kawasan yang mencapai ribuan hektar.

Di dekat area masuk hutan ini terdapat kolam lumpur yang mengandung banyak garam mineral, masyarakat biasa menyebutnya "Adudu". Di sinilah setiap saat semua satwa menjilati lumpur untuk memenuhi kebutuhan mineralnya.

“Jika beruntung dalam satu waktu terdapat berbagai macam satwa, anoa, babi rusa, monyet, burung, atau lainnya. Satu frame foto bisa berisi semua satwa itu. Ini menarik,” kata fachriany Hasan.

Baca juga: Babi Rusa Beruntung Punya Hutan Nantu


Komentar

Terkini Lainnya

Mobil Volcano Tour Merapi Terperosok Jurang, 1 Tewas, 4 Terluka

Mobil Volcano Tour Merapi Terperosok Jurang, 1 Tewas, 4 Terluka

Regional
Baru Lulus? Ikuti 3 Tips Ini agar Tidak Stres Mencari Kerja

Baru Lulus? Ikuti 3 Tips Ini agar Tidak Stres Mencari Kerja

Edukasi
Macron Tegur Remaja yang Tak Sopan Panggil Namanya

Macron Tegur Remaja yang Tak Sopan Panggil Namanya

Internasional
Sopir Angkutan Lebaran di Terminal Kalideres Rata-rata Terindikasi Darah Tinggi

Sopir Angkutan Lebaran di Terminal Kalideres Rata-rata Terindikasi Darah Tinggi

Megapolitan
Kebakaran Landa 10 Hektar Padang Rumput di Pulau Komodo

Kebakaran Landa 10 Hektar Padang Rumput di Pulau Komodo

Regional
Libur Lebaran, 27 Orang Tersengat Ubur-ubur di Pantai Selatan Gunungkidul

Libur Lebaran, 27 Orang Tersengat Ubur-ubur di Pantai Selatan Gunungkidul

Regional
Pegawai Honorer Dinas Kebersihan Jadi Maling Spesialis Rumah yang Ditinggal Mudik

Pegawai Honorer Dinas Kebersihan Jadi Maling Spesialis Rumah yang Ditinggal Mudik

Regional
Pakai Istilah 'China Taiwan', Dua Maskapai Jepang Dikecam

Pakai Istilah "China Taiwan", Dua Maskapai Jepang Dikecam

Internasional
Cegah Pelemparan Batu di Arus Balik, 21 Jembatan Tol di Bekasi Dijaga Ketat

Cegah Pelemparan Batu di Arus Balik, 21 Jembatan Tol di Bekasi Dijaga Ketat

Megapolitan
Komisioner Ombudsman Sebut Fasilitas Terminal Kalideres Tak Berubah Sejak 2 Tahun

Komisioner Ombudsman Sebut Fasilitas Terminal Kalideres Tak Berubah Sejak 2 Tahun

Megapolitan
Hoaks, Tempat Wisata dan Transjakarta Gratis Saat HUT DKI

Hoaks, Tempat Wisata dan Transjakarta Gratis Saat HUT DKI

Megapolitan
Olahraga di Kebun Raya Bogor, Presiden Jokowi Beri Jaketnya ke Pengunjung

Olahraga di Kebun Raya Bogor, Presiden Jokowi Beri Jaketnya ke Pengunjung

Nasional
Ini Jalur Alternatif Menuju Bekasi-Cikampek Saat Penerapan 'One Way'

Ini Jalur Alternatif Menuju Bekasi-Cikampek Saat Penerapan "One Way"

Megapolitan
Selasa Petang, Sejumlah Titik di Tol Jakarta-Cikampek Ramai Lancar

Selasa Petang, Sejumlah Titik di Tol Jakarta-Cikampek Ramai Lancar

Nasional
Inflasi DKI Diprediksi Naik karena Mahalnya Tiket Pesawat

Inflasi DKI Diprediksi Naik karena Mahalnya Tiket Pesawat

Megapolitan

Close Ads X