Kompas.com - 04/05/2017, 21:02 WIB
Ilustrasi kereta api KOMPAS / AGUS SUSANTOIlustrasi kereta api

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Api Indonesia (PT KAI) Daerah Operasi VI Yogyakarta mencari armada untuk menambah angkutan Lebaran. Hal itu menyusul tiket kereta api arus mudik tersisa 10 persen untuk 15 Juni 2017 sampai 19 Juni 2017.

"Tiket baik reguler dan tambahan sudah dijual, kemungkinan kalau masih ada armada yang bisa dimanfaatkan untuk melayani masyarakat lagi, akan operasikan lagi. Tapi jumlahnya belum bisa dipastikan," kata Manajer Humas PT KAI Daop VI Yogyakarta, Eko Budiyanto, Kamis (4/5/2017).

Selain menunggu ketersediaan armada, pihaknya menunggu keputusan kerja sama PT KAI dengan pemerintah terkait penyediaan angkutan gratis.

Biasanya, sambung dia, sebelum Lebaran ada program dari pemerintah untuk membantu pemudik khususnya yang menggunakan sepeda motor.

"Kemungkinan ada kebijakan dari Kementerian Perhubungan untuk membantu masyarakat yang mudik dan untuk mengurangi kecelakaan di jalan raya. Jadi angkutan ini khusus motor ini nanti gratis," ucapnya.

(Baca juga: Ini Tips dari PT KAI bagi Warga yang Berburu Tiket Kereta Lebaran)

 

Terkait dengan pengamanan, Eko mengatakan, pihaknya bekerjasama dengan Polri dan TNI. Menurutnya, personel Polri dan TNI itu akan ditempatkan bersama Polisi Khusus (Polsus) Kereta Api di setiap stasiun dan rangkaian kereta api.

"Setiap tahunnya kami evaluasi karena sukses tidaknya angkutan Lebaran juga dilihat dari kereta api. Kalau layanan kereta api aman dan terkendali dan semua penumpang bisa terangkut semua maka bisa dikatakan sukses," tutupnya. 

Kompas TV PT Kereta Api akan mulai membuka penjualan tiket lebaran pada 17 Maret nanti. Artinya tiket ini bisa diterima pada hari minus 90 lebaran. Untuk mengantisipasi lonjakan penumpang yang akan mengakses situsnya, PT KAI telah menyiapkan server gate. Dengan server ini PT KAI menjanjikan situsnya tidak akan down pada saat terjadi lonjakan akses. Tahun lalu PT KAI menyiapkan lebih dari 4 juta kursi untuk angkutan lebaran di tambah kursi tambahan setiap hari.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Regional
Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Regional
Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Regional
PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.