Satu Bidang Tanah Belum Dibebaskan, Proyek Jalan Tol Ngawi-Kertosono Molor - Kompas.com

Satu Bidang Tanah Belum Dibebaskan, Proyek Jalan Tol Ngawi-Kertosono Molor

Kontributor Madiun, Muhlis Al Alawi
Kompas.com - 14/09/2017, 07:40 WIB
Inilah salah satu kondisi pembangunan jalan tol dibangun di wilayah Kabupaten Madiun.KOMPAS.com/Muhlis Al Alawi Inilah salah satu kondisi pembangunan jalan tol dibangun di wilayah Kabupaten Madiun.

MADIUN, KOMPAS.com - Gara-gara satu lahan milik warga belum dibebaskan, pembangunan jalan tol ruas Ngawi-Kertosono molor. Sesuai perencanaan, pembangunan jalan tol itu semestinya rampung Agustus.

"Perencanaan awal pembangunan jalan tol ruas Ngawi-Kertosono selesai Agustus. Namun karena masalah lahan ada yang belum selesai pembebasannya, maka kontrak pembangunannya diperpanjang hingga akhir Oktober 2017," ujar Direktur Teknis PT Ngawi Kertosono Jaya, Yudi Darmawan selaku pengelola tol, Rabu ( 13/9/2017).

Yudi menjelaskan, lahan yang belum dibebaskan milik seorang warga di Dumpil, Kabupaten Madiun, dengan luas tanah mencapai 4.000 meter persegi. Berbagai upaya mediasi sudah dilakukan namun belum menemui titik temu.

"Persoalan ini sudah dua tahun tapi belum selesai," kata Yudi.

Ia mengatakan pemilik tanah bersikeras tidak bersedia melepas tanahnya. Pemilik tanah meminta harga di luar taksiran apraisal.

"Denger-denger dari apraisal memberikan harga Rp 250.000 per meter. Tetapi pemilik tanah meminta harga Rp 2 juta per meter," ujar Yudi.

Baca juga: Eksekusi Lahan Proyek Tol Ngawi-Kertosono Berlangsung Tanpa Perlawanan

Yudi mengatakan, perpanjangan kontrak pembangunan tak hanya dilakukan kali ini saja. Sejak Agustus sudah dilakukan empat kali perpanjangan kontrak.

Menurut Yudi, perpanjangan kontrak selain menunggu penyelesaian pembebasan lahan juga ada item tambahan pembangunan sesuai permintaan warga seperti terowongan.

Ditanya molornya penyelesaian pembangunan jalan tol lantaran persoalan bahan baku, Yudi mengelaknya. Menurutnya, ketersediaan bahan baku seperti pasir dan batu split pernah mengalami kelangkaan selama satu minggu. Untuk memenuhi kebutuhan bahan bangunan itu, kata Yudi, rekanan mendatangkan bahan baku dari Palu dan Banjarnegara.

"Bahan bangunan seperti kerikil sempat kesusahan. Pasalnya pada saat bersamaan, banyak proyek yang melakukan pengecoran. Kondisi itu menyebabkan ketersediaan batu split di wilayah Jawa Timur dan Jawa Tengah susah," ungkapnya.

Baca juga: Jalur Mudik Tol Ngawi-Kertosono Tidak Bisa Dilalui Malam Hari

Yudi menambahkan, batu split dan pasir banyak ditemukan di wilayah Magetan dan Madiun. Hanya saja, batu split dan pasir yang tidak memenuhi spesifikasi untuk pengecoran.

"Dan untuk bahan yang ada sudah dipastikan semuanya sesuai dengan spek. Kami tidak berani main-main," kata Yudi.

Kompas TV Mulai pukul 00.00 WIB, Jumat (8/9), tarif Tol Jagorawi jauh dekat diseragamkan menjadi Rp 6.500,00.

PenulisKontributor Madiun, Muhlis Al Alawi
EditorFarid Assifa
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM