Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penonton Kecewa Festival Tunas Bahasa Ibu Dihentikan, Polisi: Kita Sesuai Ketentuan Waktu

Kompas.com - 05/12/2022, 20:50 WIB
Rahmat Rahman Patty,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

AMBON, KOMPAS.com - Festival Tunas Bahasa Ibu (FTBI) yang diselenggarakan Kantor Balai Bahasa Maluku di Lapangan Merdeka, kota Ambon, Maluku, dihentikan polisi.

Kegiatan yang berlangsung meriah itu tiba-tiba dihentikan polisi saat grup band Acom yang berasal dari Ambon, hendak membawakan lagu kedua di panggung pada Jumat (3/12/2022) malam.

Selain Acom, dua penyanyi lainnya ikut diundang untuk mengisi acara malam puncak festival tersebut yakni Justy Aldrin, Toton Caribo, dan Ayuester. Mereka tak bisa tampil karena festival itu dihentikan polisi.

Penghentian acara tersebut menuai kecaman warga Kota Ambon, khususnya para penonton festival itu.

Salah satu penonton festival, Wati Sulaiman mengaku sangat kecewa ketika polisi menghentikan festival itu.

“Saya ikut acara itu bersama teman-teman dan kami sangat kecewa sekali,” kata Wati kepada Kompas.com, Senin (5/12/2022).

Menurutnya, pihak berwenang seharusnya mendukung acara tersebut, bukan malah menghentikan acara itu.

Wati menilai, penghentian acara itu sangat bertentangan dengan spirit Kota Ambon sebagai kota musik dunia.

“Kalau boleh dibilang ini sama saja dengan tidak mendukung Ambon sebagai kota musik dunia,” ujarnya.

Baca juga: Pohon Tumbang akibat Cuaca Ekstrem di Ambon, 2 Motor dan 1 Mobil Rusak

WArga lainnya, Ferdy Kainama mengaku kecewa karena acara itu tiba-tiba dihentikan polisi.

“Kecewa sekali, padahal acara ini kan sangat positif,” ujarnya.

Ia pun heran karena ada pihak yang menghentikan acara musik di Kota Ambon yang telah ditetapkan sebagai kota musik dunia itu.

“Itu yang membuat saya heran, Ambon sebagai kota musik dunia tapi acara music di hentikan,” katanya.

Dalam video yang dilihat Kompas.com, saat grup band Acom hendak membawakan lagu kedua, pemandu acara dari Balai Bahasa Provinsi Maluku tiba-tiba menghampiri sang vokalis, Ebeng, dan meminta maaf karena acara harus segera ditutup.

Saat itu, seorang anggota polisi yang ikut naik ke panggung langsung menyampaikan pengumuman bahwa acara harus segera ditutup.

“Jadi mungkin bapak ibu semua punya niat untuk mau lanjut tapi sesuai izin keramaian dari pihak kepolisian sampai setengah 12 jadi mewakili pimpinan bapak Kapolres saya mohon maaf bagi basudara semua, itu saja yang bisa saya sampaikan terima kasih atas pengertiannya mari kita semua jaga kemanan untuk Kota Ambon manise,” kata anggota polisi tersebut.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

[POPULER REGIONAL] Teka Teki Kematian Aldony, Mahasiswa Asal Bandung | Update Dampak Erupsi Gunung Ruang

[POPULER REGIONAL] Teka Teki Kematian Aldony, Mahasiswa Asal Bandung | Update Dampak Erupsi Gunung Ruang

Regional
Cerita Aipda Johanis Lerrick Selamatkan Ibu Melahirkan, Terobos Banjir dan Jalan Rusak

Cerita Aipda Johanis Lerrick Selamatkan Ibu Melahirkan, Terobos Banjir dan Jalan Rusak

Regional
Jelang Putusan MK, Ketua TKD Prabowo-Gibran Sumsel Optimistis Gugatan Paslon 01 dan 03 Ditolak

Jelang Putusan MK, Ketua TKD Prabowo-Gibran Sumsel Optimistis Gugatan Paslon 01 dan 03 Ditolak

Regional
Hari Kartini, Penumpang Perempuan yang Ultah Dapat Kejutan di Stasiun Purwokerto

Hari Kartini, Penumpang Perempuan yang Ultah Dapat Kejutan di Stasiun Purwokerto

Regional
Penumpang Ceritakan Detik-detik Bus Tertabrak Kereta Api di OKU Timur

Penumpang Ceritakan Detik-detik Bus Tertabrak Kereta Api di OKU Timur

Regional
Presiden Jokowi Lakukan Kunjungan 2 Hari di Provinsi Gorontalo

Presiden Jokowi Lakukan Kunjungan 2 Hari di Provinsi Gorontalo

Regional
Viral Video Penyebaran Gas SO2 Dampak Erupsi Gunung Ruang di Media Sosial, Ini Penjelasan Badan Geologi

Viral Video Penyebaran Gas SO2 Dampak Erupsi Gunung Ruang di Media Sosial, Ini Penjelasan Badan Geologi

Regional
Disambut Istri Sendiri, Mantan Wali Kota Pangkalpinang Maju untuk Periode Kedua Lewat PDI-P

Disambut Istri Sendiri, Mantan Wali Kota Pangkalpinang Maju untuk Periode Kedua Lewat PDI-P

Regional
iPhone 15 Pro Max Dikembalikan, WNA Brasil Berterima Kasih ke Polres Kota Mataram

iPhone 15 Pro Max Dikembalikan, WNA Brasil Berterima Kasih ke Polres Kota Mataram

Regional
Bus Tertabrak KA Rajabasa di OKU Timur, 4 Korban Tewas dan 15 Terluka

Bus Tertabrak KA Rajabasa di OKU Timur, 4 Korban Tewas dan 15 Terluka

Regional
Bus Wisata Berpenumpang 35 Orang Terguling di Bantul, 7 Orang Dibawa ke RS

Bus Wisata Berpenumpang 35 Orang Terguling di Bantul, 7 Orang Dibawa ke RS

Regional
Cerita Siswi SMA di Sikka Tak Bisa Ikut Ujian gara-gara Belum Bayar SPP Rp 50.000

Cerita Siswi SMA di Sikka Tak Bisa Ikut Ujian gara-gara Belum Bayar SPP Rp 50.000

Regional
Perjalanan Irjen Pol Purn Johni Asadoma, dari Atlet Tinju, Kapolda NTT hingga Bakal Calon Gubernur NTT

Perjalanan Irjen Pol Purn Johni Asadoma, dari Atlet Tinju, Kapolda NTT hingga Bakal Calon Gubernur NTT

Regional
Kabur Selama 2 Bulan Usai Cabuli Remaja Putri, Residivis Kasus Pencurian Motor di NTT Ditangkap

Kabur Selama 2 Bulan Usai Cabuli Remaja Putri, Residivis Kasus Pencurian Motor di NTT Ditangkap

Regional
Berkenalan dengan Maya Dewi, Sosok Kartini Masa Kini dari Kota Semarang

Berkenalan dengan Maya Dewi, Sosok Kartini Masa Kini dari Kota Semarang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com