Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penonton Kecewa Festival Tunas Bahasa Ibu Dihentikan, Polisi: Kita Sesuai Ketentuan Waktu

Kompas.com - 05/12/2022, 20:50 WIB

AMBON, KOMPAS.com - Festival Tunas Bahasa Ibu (FTBI) yang diselenggarakan Kantor Balai Bahasa Maluku di Lapangan Merdeka, kota Ambon, Maluku, dihentikan polisi.

Kegiatan yang berlangsung meriah itu tiba-tiba dihentikan polisi saat grup band Acom yang berasal dari Ambon, hendak membawakan lagu kedua di panggung pada Jumat (3/12/2022) malam.

Selain Acom, dua penyanyi lainnya ikut diundang untuk mengisi acara malam puncak festival tersebut yakni Justy Aldrin, Toton Caribo, dan Ayuester. Mereka tak bisa tampil karena festival itu dihentikan polisi.

Penghentian acara tersebut menuai kecaman warga Kota Ambon, khususnya para penonton festival itu.

Salah satu penonton festival, Wati Sulaiman mengaku sangat kecewa ketika polisi menghentikan festival itu.

“Saya ikut acara itu bersama teman-teman dan kami sangat kecewa sekali,” kata Wati kepada Kompas.com, Senin (5/12/2022).

Menurutnya, pihak berwenang seharusnya mendukung acara tersebut, bukan malah menghentikan acara itu.

Wati menilai, penghentian acara itu sangat bertentangan dengan spirit Kota Ambon sebagai kota musik dunia.

“Kalau boleh dibilang ini sama saja dengan tidak mendukung Ambon sebagai kota musik dunia,” ujarnya.

Baca juga: Pohon Tumbang akibat Cuaca Ekstrem di Ambon, 2 Motor dan 1 Mobil Rusak

WArga lainnya, Ferdy Kainama mengaku kecewa karena acara itu tiba-tiba dihentikan polisi.

“Kecewa sekali, padahal acara ini kan sangat positif,” ujarnya.

Ia pun heran karena ada pihak yang menghentikan acara musik di Kota Ambon yang telah ditetapkan sebagai kota musik dunia itu.

“Itu yang membuat saya heran, Ambon sebagai kota musik dunia tapi acara music di hentikan,” katanya.

Dalam video yang dilihat Kompas.com, saat grup band Acom hendak membawakan lagu kedua, pemandu acara dari Balai Bahasa Provinsi Maluku tiba-tiba menghampiri sang vokalis, Ebeng, dan meminta maaf karena acara harus segera ditutup.

Saat itu, seorang anggota polisi yang ikut naik ke panggung langsung menyampaikan pengumuman bahwa acara harus segera ditutup.

“Jadi mungkin bapak ibu semua punya niat untuk mau lanjut tapi sesuai izin keramaian dari pihak kepolisian sampai setengah 12 jadi mewakili pimpinan bapak Kapolres saya mohon maaf bagi basudara semua, itu saja yang bisa saya sampaikan terima kasih atas pengertiannya mari kita semua jaga kemanan untuk Kota Ambon manise,” kata anggota polisi tersebut.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Anak Alami Pelecehan Seksual dari Ibu Muda, Korban Takut, Cemas, Merasa Berdosa

11 Anak Alami Pelecehan Seksual dari Ibu Muda, Korban Takut, Cemas, Merasa Berdosa

Regional
Banyak Warga Keluhkan Naiknya PBB di Solo, Gibran Beri Stimulus hingga 80 Persen

Banyak Warga Keluhkan Naiknya PBB di Solo, Gibran Beri Stimulus hingga 80 Persen

Regional
Penampakan Rumah di Cilacap Hancur akibat Ledakan Petasan, 1 Orang Tewas, Jasad Korban Ditemukan 7 Meter dari TKP

Penampakan Rumah di Cilacap Hancur akibat Ledakan Petasan, 1 Orang Tewas, Jasad Korban Ditemukan 7 Meter dari TKP

Regional
Penampakan Rumah di Cilacap Hancur akibat Ledakan Petasan, 1 Orang Tewas, Jasad Korban Ditemukan 7 Meter dari TKP

Penampakan Rumah di Cilacap Hancur akibat Ledakan Petasan, 1 Orang Tewas, Jasad Korban Ditemukan 7 Meter dari TKP

Regional
Kapal Berbendera Liberia yang Kandas di Perairan Belakangpadang Batam Dievakuasi

Kapal Berbendera Liberia yang Kandas di Perairan Belakangpadang Batam Dievakuasi

Regional
Ledakan Petasan di Cilacap Tewaskan 1 Orang dan Rusak 3 Rumah, Warga: Korban Ditemukan dalam Kondisi Mengenaskan di Kolam Ikan

Ledakan Petasan di Cilacap Tewaskan 1 Orang dan Rusak 3 Rumah, Warga: Korban Ditemukan dalam Kondisi Mengenaskan di Kolam Ikan

Regional
'Di Sini Satu Kampung Semua Terancam Longsor, Warga Sudah Mengungsi Takut Longsor Susulan'

"Di Sini Satu Kampung Semua Terancam Longsor, Warga Sudah Mengungsi Takut Longsor Susulan"

Regional
Duduk Perkara Perempuan Lecehkan 11 Anak, Korban Diiming-iming Main PS Gratis hingga Dipaksa Sentuh Bagian Sensitif Pelaku

Duduk Perkara Perempuan Lecehkan 11 Anak, Korban Diiming-iming Main PS Gratis hingga Dipaksa Sentuh Bagian Sensitif Pelaku

Regional
Minta Diperiksa Lebih Awal, Bupati Dompu Dicecar 20 Pertanyaan oleh Bawaslu

Minta Diperiksa Lebih Awal, Bupati Dompu Dicecar 20 Pertanyaan oleh Bawaslu

Regional
Puting Beliung Landa Pulau Buluh Batam, 10 Rumah Rusak

Puting Beliung Landa Pulau Buluh Batam, 10 Rumah Rusak

Regional
Peringatan Dini Ancaman Gelombang Setinggi 6 Meter di Maluku, Warga Diminta Waspada

Peringatan Dini Ancaman Gelombang Setinggi 6 Meter di Maluku, Warga Diminta Waspada

Regional
Sebar Hoaks Rumah Ibadah Dibakar Saat Bentrok, 3 Pria di Tual Terancam 10 Tahun Penjara

Sebar Hoaks Rumah Ibadah Dibakar Saat Bentrok, 3 Pria di Tual Terancam 10 Tahun Penjara

Regional
Sejarah Hari Peristiwa Kapal Tujuh Provinsi: Penyebab, Kronologi, dan Dampak

Sejarah Hari Peristiwa Kapal Tujuh Provinsi: Penyebab, Kronologi, dan Dampak

Regional
Detik-detik Ledakan Petasan di Cilacap, Pemuda Terpental hingga Kondisi Tangannya Hilang

Detik-detik Ledakan Petasan di Cilacap, Pemuda Terpental hingga Kondisi Tangannya Hilang

Regional
Soal Rencana Reshuffle Kabinet Jokowi, Mensesneg Pratikno: Ya Bisa Bulan Ini, Bisa Bulan Depan

Soal Rencana Reshuffle Kabinet Jokowi, Mensesneg Pratikno: Ya Bisa Bulan Ini, Bisa Bulan Depan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.