Kisah Sedih Bus Perintis Angkutan Pedesaan di Soloraya: Hidup Segan Mati Pun Tak Mau

Kompas.com - 05/07/2022, 21:06 WIB

SOLO, KOMPAS.com - Pada masanya, bus Karunia Mulya yang melayani rute Solo-Batu Jamus memiliki 17 trayek.

Namun, semua itu kini tinggal kenangan. Bus perintis angkutan pedesaan di Soloraya, Jawa Tengah itu hanya menyisakan empat unit yang beroperasi.

Tidak hanya Karunia Mulya. Elegi ini juga terjadi pada sejumlah perusahaan otobus (PO) yang merintis angkutan pedesaan di Soloraya.

Baca juga: Bus Perintis Angkutan Pedesaan di Soloraya Terus Menurun, Ini Penyebabnya

Bus Damar Sasongko jurusan Solo-Sukoharjo, Sunar Adi jurusan Solo-Sukoharjo, Taqwa Solo-Karanggede dan lain-lain juga mengalami nasib sama.

"Sekarang yang masih beroperasi masuk terminal ada Damar Sasongko, Karunia Mulya, dan Taqwa," kata Kepala Urusan (Kaur) Lalu Lintas Terminal Tipe A Tirtonadi Solo, Sunardi.

Ditemui Kompas.com Selasa (5/7/2022), penurunan angkutan perintis di pedesaan Soloraya sudah terjadi sejak lama.

Sepinya penumpang ditengarai menjadi salah satu penyebabnya. Kondisi ini diperparah dengan munculnya wabah Covid-19.

Alih-alih melakukan peremajaan, justru banyak perusahaan otobus (PO) bus perintis yang mengurangi jumlah armadanya.

"Dengan tergerusnya zaman sekarang untuk PO-PO sendiri sudah tidak bisa bergerak ataupun melakukan peremajaan," kata Sunardi.

Baca juga: DAMRI Sediakan Bus Perintis di Aceh, Tarif Mulai Rp 1.000

Menurutnya, menurunnya jumlah penumpang bus perintis dikarenakan masyarakan saat ini lebih memilih menggunakan kendaraan pribadi.

Sehingga, sudah sedikit masyarakat yang menggunakan angkutan pedesaan sebagai transportasi utama dalam kebutuhan sehari-hari.

"Sebetulnya penumpang ada. Tapi tidak seperti dulu. Sekarang banyak warga yang menggunakan sepeda motor ke sana ke mari," kata Sunardi.

Dikatakan Sunardi, para sopir dan kernet bus perintis pedesaan memilih tetap bertahan melakoni pekerjaan tersebut karena demi mencukupi kebutuhan keluarga.

Sementara mereka tidak memiliki pekerjaan lain selain mengoperasikan bus-bus tersebut.

Meski tetap beroperasi, para sopir dan kernet bus perintis pedesaan harus pandai membagi antara uang setoran juragan atau pemilik bus dengan operasional.

Baca juga: Tarif dan Jadwal Bus Perintis DAMRI di Bali

"Sementara ini hanya untuk mempertahankan karyawan yang sudah jalan di situ. Biar mereka punya pekerjaan karena menyangkut kehidupan keluarganya," ungkap dia.

"Kalau saya mengatakan PO-PO itu sekarang itu hidup segan mati pun tak mau. Jadi seperti Surya Jaya tidak jalan, Atmo sekarang tidak jalan (digantikan pariwisata), Sunar Adi, dan Setyorini tidak jalan," sambung dia.

Seorang kernet bus Karunia Mulya, Muhsin (51) mengatakan, penurunan jumlah penumpang dan pengurangan armada sudah terjadi sejak sebelum pandemi Covid-19.

Biasanya penumpang bus paling banyak dari karyawan pabrik. Karena banyak karyawan yang menggunakan sepeda motor sendiri sehingga jumlah penumpang menurun.

"Ditambah pandemi semakin parah. Dulu armadanya sampai 13 unit bus. Sekarang yang jalan tinggal empat unit," kata dia.

Dia menambahkan setiap hari bus beroperasi dari pagi hingga sore. Jarak tunggu antara bus satu dengan lainnya cukup lama sekitar 1,5 jam karena hanya empat bus yang berjalan.

Baca juga: Tim Perintis Presisi Kota Bekasi Tangkap 17 Remaja yang Hendak Tawuran, 6 Sajam Disita

Terakhir berangkat dari Terminal Tirtonadi menuju ke Batu Jamus sekitar pukul 15.45 WIB. Dahulu bus terakhir berangkat dari terminal sekitar pukul 17.30 WIB.

"Sebenarnya ada jam ke Jamus karena perhitungan saya rugi tenaga, solar kan tidak ada. Biaya untuk menutup operasional dan solar itu tidak ada. Jadi mendingan saya istirahat dilanjutkan sore," ungkap dia.

"Sekarang penumpangnya berkurang. Apalagi ini masa panen lebih parah lagi penumpangnya. Banyak pedagang kasur yang libur," sambung dia.

Dikatakan dia sistem zonasi PPDB online juga menjadi pengaruh dalam penurunan penumpang.

"Dulu banyak banyak anak-anak sekolah ke Solo. Sekarang tidak ada. Dulu kita mengantar anak sekolah sama pedagang dan karyawan. Sekarang banyak karyawan naik sepeda motor sendiri dan ada yang dijemput dari pabrik," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kibarkan Merah Putih di Teluk Waienga NTT, Nelayan Ajak Warga Jaga Terumbu Karang

Kibarkan Merah Putih di Teluk Waienga NTT, Nelayan Ajak Warga Jaga Terumbu Karang

Regional
Dibacok Menantu yang Diduga Mabuk, Pria di Alor Dilarikan ke Rumah Sakit

Dibacok Menantu yang Diduga Mabuk, Pria di Alor Dilarikan ke Rumah Sakit

Regional
Kabur Selama 8 Jam Usai Menombak Istrinya hingga Luka Parah, Pria di NTT Ditangkap

Kabur Selama 8 Jam Usai Menombak Istrinya hingga Luka Parah, Pria di NTT Ditangkap

Regional
1.804 Tahanan di Balikpapan Diusulkan Dapat Remisi Kemerdekaan

1.804 Tahanan di Balikpapan Diusulkan Dapat Remisi Kemerdekaan

Regional
Lomba Cerdas Cermat Unik di Perbatasan Timor Leste untuk Rayakan HUT Kemerdekaan RI, Pesertanya Para Kepala Dusun

Lomba Cerdas Cermat Unik di Perbatasan Timor Leste untuk Rayakan HUT Kemerdekaan RI, Pesertanya Para Kepala Dusun

Regional
Terpilih Jadi Paskibraka Nasional, Divani Akhirnya Wujudkan Mimpinya Sejak Kecil, Ibu: Bangga Sekali, Terharu

Terpilih Jadi Paskibraka Nasional, Divani Akhirnya Wujudkan Mimpinya Sejak Kecil, Ibu: Bangga Sekali, Terharu

Regional
7 Prasasti Sumber Sejarah Kerajaan Kutai

7 Prasasti Sumber Sejarah Kerajaan Kutai

Regional
Ajudan Presiden Pakai Kerawang Gayo saat Pidato RAPBN 2023, Budayawan: Jokowi Ingat Kampung Halaman yang Kedua

Ajudan Presiden Pakai Kerawang Gayo saat Pidato RAPBN 2023, Budayawan: Jokowi Ingat Kampung Halaman yang Kedua

Regional
Kecelakaan di Tol Bekasi-Bandara Soekarno Hatta, Bendahara PMI Sulteng Meninggal Dunia

Kecelakaan di Tol Bekasi-Bandara Soekarno Hatta, Bendahara PMI Sulteng Meninggal Dunia

Regional
Terduga Kurir Narkoba Ditemukan Tewas di Laut, Polda Riau: Melompat ke Laut Saat Diamankan, Tenggelam

Terduga Kurir Narkoba Ditemukan Tewas di Laut, Polda Riau: Melompat ke Laut Saat Diamankan, Tenggelam

Regional
39 SD Negeri Bakal Digabungkan, Ketua DPRD Purworejo Khawatir Jumlah Anak Putus Sekolah Bertambah

39 SD Negeri Bakal Digabungkan, Ketua DPRD Purworejo Khawatir Jumlah Anak Putus Sekolah Bertambah

Regional
Kawanan Gajah Liar Rusak Kebun Petani di 3 Desa Padang Tiji

Kawanan Gajah Liar Rusak Kebun Petani di 3 Desa Padang Tiji

Regional
Detik-detik Sopir Truk Kontainer Tewas setelah Tertimpa Peti Kemas di Surabaya

Detik-detik Sopir Truk Kontainer Tewas setelah Tertimpa Peti Kemas di Surabaya

Regional
Berani Panjat Tiang untuk Perbaiki Tali Bendera yang Macet, Bocah SD di Salatiga : Sudah Biasa Naik Pohon Kelapa

Berani Panjat Tiang untuk Perbaiki Tali Bendera yang Macet, Bocah SD di Salatiga : Sudah Biasa Naik Pohon Kelapa

Regional
Sekolah Disegel Pemilik Lahan, Bupati Banyuwangi Diminta Turun Tangan Pikirkan Nasib Ratusan Siswa

Sekolah Disegel Pemilik Lahan, Bupati Banyuwangi Diminta Turun Tangan Pikirkan Nasib Ratusan Siswa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.