Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gunung Ile Lewotolok Kembali Meletus, Ini Potensi Bahayanya

Kompas.com - 03/07/2022, 13:16 WIB
Serafinus Sandi Hayon Jehadu,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

LEWOLEBA, KOMPAS.com - Gunung api Ile Lewotolok di Kabupaten Lembata, NTT, kembali meletus, Minggu (3/7/2022).

Terpantau, asap kawah bertekanan lemah hingga sedang teramati berwarna putih, kelabu, dan hitam dengan intensitas sedang hingga tebal dan tinggi 100 meter-1.000 meter di atas puncak kawah.

Baca juga: Gunung Ile Lewotolok Meletus 21 Kali dalam Kurun Waktu 12 Jam

"Sejak pukul 06.00 Wita-12.00 Wita teramati dua kali letusan dengan tinggi 500 m-1000 m dan warna asap kelabu dan hitam. Letusan disertai gemuruh lemah hingga sedang," ujar Petugas Pos Pemantau Gunung Api (PGA) Ile Lewotolok, Syawaludin dalam keterangannya, Minggu.

Ia menjelaskan, pada periode yang sama terjadi 12 kali gempa embusan dengan amplitudo 3.7-67 mm, durasi gempa 19-34 detik, dan gempa tremor non-harmonik lima kali dengan amplitudo 3.5-6.8 mm, dan durasi 98-144 detik.

Sementara itu, Kepala Pos PGA Ile Lewotolok Stanislaus Ara Kian mengatakan, berdasarkan hasil analisis dan evaluasi pada 30 Juni 2022, tingkat aktivitas Gunung Ile Lewotolok masih berada pada level III siaga.

Ia menjelaskan, dari pengamatan visual dan instrumental, Gunung Ile Lewotolok masih mengalami erupsi disertai aliran dan guguran lava serta lontaran material pijar.

Secara visual, kata dia, terjadi peningkatan erupsi eksplosif dan efusif. Selain itu, aliran lava dan guguran terjadi secara intensif ke arah timur dan timur laut hingga mencapai jarak 700 meter dari bibir kawah.

Berdasarkan pengamatan kegempaan, terjadi peningkatan gempa letusan dan guguran. Sementara gempa embusan dan gempa tremor-non harmonik masih terekam dalam jumlah yang cukup tinggi.

"Ini menandakan terjadinya peningkatan pada proses pelepasan material erupsi ke permukaan yang sertai pergerakan aliran lava keluar dari tepi kawah bagian timur," jelasnya.

Stanislaus juga berujar, kemiringan lereng dan ketidakstabilan aliran lava menyebabkan terjadinya guguran lava yang mengarah ke Desa Lamawolo dan Lamatokan.

Oleh sebab itu, potensi bahaya yang harus diwaspadai saat ini adalah bertambahnya jarak luncur aliran lava dan guguran lava ke arah timur dan timur laut melalui aliran sungai yang mengarah ke Desa Lamawolo dan Desa Lamatokan.

"Aliran dan guguran lava pijar serta awan panas yang dihasilkan ini dapat mencapai radius 4 km ke arah timur dan timur laut," ujarnya.

Stanislaus menambahkan, erupsi eksplosif masih berpotensi terjadi dengan tingkat ancamannya di dalam radius tiga kilometer dan sektoral 3,5 kilometer ke arah tenggara, timur, dan timur laut.

Hujan abu lebat dapat terjadi menyertai erupsi eksplosif dengan sebaran mencapai lebih dari tiga kilometer, tergantung pada arah dan kekuatan angin.

Baca juga: Warga Lereng Gunung Ile Lewotolok Cemas akibat Erupsi Terus-menerus, Ini Kata BPBD Lembata

Ada pula potensi ancaman bahaya sekunder berupa aliran lahar dapat terjadi pada sungai yang berhulu terutama pada saat musim hujan.

"Untuk potensi ancaman lain, bahaya gas-gas vulkanik beracun seperti CO2, CO, dan SO2 hanya terbatas di daerah puncak," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Presiden Jokowi Dijadwalkan Shalat Idul Adha di Masjid Agung Jawa Tengah

Presiden Jokowi Dijadwalkan Shalat Idul Adha di Masjid Agung Jawa Tengah

Regional
Tak Mau Bantu Kerja dan Marah-marah, Istri Dibunuh Suami di Kampar

Tak Mau Bantu Kerja dan Marah-marah, Istri Dibunuh Suami di Kampar

Regional
Peternak di Deli Serdang Tewas Diserang Puluhan Orang Bersajam, Sebulan Kemudian Anaknya Juga Diserang

Peternak di Deli Serdang Tewas Diserang Puluhan Orang Bersajam, Sebulan Kemudian Anaknya Juga Diserang

Regional
Nelayan Karangantu Keluhkan Pencemaran Laut hingga Pedangkalan ke Ketua DPRD Banten

Nelayan Karangantu Keluhkan Pencemaran Laut hingga Pedangkalan ke Ketua DPRD Banten

Regional
Pembunuh Pensiunan PTPN V di Pekanbaru Ditangkap di Banyuwangi

Pembunuh Pensiunan PTPN V di Pekanbaru Ditangkap di Banyuwangi

Regional
Di Bawah Kepemimpinan Pj Bupati Andi Ony, Realisasi Pajak Daerah Naik Rp 99 Miliar

Di Bawah Kepemimpinan Pj Bupati Andi Ony, Realisasi Pajak Daerah Naik Rp 99 Miliar

Regional
Maju Pilkada, Penjabat Bupati Kayong Utara Kalbar Mengundurkan Diri

Maju Pilkada, Penjabat Bupati Kayong Utara Kalbar Mengundurkan Diri

Regional
Polisi Temukan Puluhan Kendaraan Bodong di Satu Rumah Warga Sukolilo, Pati

Polisi Temukan Puluhan Kendaraan Bodong di Satu Rumah Warga Sukolilo, Pati

Regional
Pria di Banyumas Perkosa Tetangga Berkebutuhan Khusus, Korban Diiming-imingi Uang Rp 3 Juta

Pria di Banyumas Perkosa Tetangga Berkebutuhan Khusus, Korban Diiming-imingi Uang Rp 3 Juta

Regional
Kasus 'Bullying' Murid SMP Terjadi di Purworejo, Korban Ditampar dan Divideokan oleh Pelaku

Kasus "Bullying" Murid SMP Terjadi di Purworejo, Korban Ditampar dan Divideokan oleh Pelaku

Regional
Massa Bakar Rumah Pembunuh Wanita di Wonogiri Usai Rekonstruksi Kasus

Massa Bakar Rumah Pembunuh Wanita di Wonogiri Usai Rekonstruksi Kasus

Regional
Butuh 2.364 Petugas, KPU Purworejo Buka Pendaftaran Pantarlih, Cek Syaratnya

Butuh 2.364 Petugas, KPU Purworejo Buka Pendaftaran Pantarlih, Cek Syaratnya

Regional
Flores Timur Siapkan 2 Lokasi Pengungsian Erupsi Gunung Lewotobi

Flores Timur Siapkan 2 Lokasi Pengungsian Erupsi Gunung Lewotobi

Regional
Evaluasi Kekerasan di Pesantren, Kemenag Buka Layanan Aduan bagi Korban, Berikut Nomornya

Evaluasi Kekerasan di Pesantren, Kemenag Buka Layanan Aduan bagi Korban, Berikut Nomornya

Regional
Wajah Baru Terminal Bus Tipe A Cepu, Bupati Arief: Semoga Bisa Wujudkan Kawasan Cepu Raya

Wajah Baru Terminal Bus Tipe A Cepu, Bupati Arief: Semoga Bisa Wujudkan Kawasan Cepu Raya

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com