Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Macam-macam Kain Tenun, dari Songket Minang, Ulos, hingga Tenun Toraja

Kompas.com - 28/02/2022, 14:06 WIB
Dini Daniswari

Editor

KOMPAS.com - Kain tenun terdapat di sejumlah daerah di Indonesia.

Tenun merupakan bagian tradisi sebagian masyarakat negeri ini.

Kain tenun adalah proses membuat kain pada alat tenun yang dilakukan dengan menyilangkan masing-masing benang lungsi dan benang pakan.

Benang lungsi adalah benang yang ke arah panjang kain, sedangkan benang pakan merupakan benang ke arah lebar kain.

Baca juga: Kreasi Gamis dari Songket Pandai Sikek

Kain tenun tidak hanya berfungsi untuk pakaian, melainkan kain juga digunakan sebagai fungsi sosial, agama, estetika, ekonomi dan aspek-aspek lain dalam kehidupan.

Berikut ini macam-macam kain tenun yang berasal dari sejumlah daerah di Indonesia:

1. Songket Minangkabau

WEST SUMATRA, Indonesia - DECEMBER 15, 2018 : Female workers are preparing a songket at a fabrication center in Pandai Sikek, West Sumatra. Songket is considered luxurious traditional fabric.Shutterstock/Syahtuah Mohamed WEST SUMATRA, Indonesia - DECEMBER 15, 2018 : Female workers are preparing a songket at a fabrication center in Pandai Sikek, West Sumatra. Songket is considered luxurious traditional fabric.

Hasil tenun Sumatera Barat umumnya dikenal dengan istilah songket.

Di Sumatera Barat, songket dihasilkan di sejumlah daerah, seperti Silungkang, Lima Puluh Kota, Muaro Labuah, Solok, Pandai Sikek, maupun daerah lainnya.

Songket digunakan untuk perkawinan atau menyambut tamu.

Baca juga: Asal Usul Songket yang Masuk Daftar Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Pandai sikek merupakan daerah yang banyak terdapat pengrajin tenun dengan jumlah hingga ratusan. Wilayah ini memiliki industri tenun yang lebih maju ketimbang daerah lainnya.

Ciri khas songket dari Sumatera Barat adalah menggunaan benang emas dan perak dalam kain sutera, sehingga menghasilkan kain yang mewah.

2. Tenun Ulos, Batak

TRADITIONAL PATTERN OF ULOS BATAK TOBA, NORTH OF SUMATERAShutterstock/Bastian E Nainggolan TRADITIONAL PATTERN OF ULOS BATAK TOBA, NORTH OF SUMATERA

Ulos merupakan kain tenun khas Batak yang berbentuk selendang. Kain tersebut biasanya ditenun menggunakan benang berwarna emas dan perak yang di dominasi warna merah, hitam, dan putih.

Kain ulos diberikan dari yang kedudukan rendah ke yang kedudukan tinggi, seperti dari anak ke orang tua.

Baca juga: Kain Ulos Khas Suku Batak: Filosofi, Jenis, dan Aturan Penggunaan

Jenis ulos yang diberikan juga harus sesuai dengan ketentuan adat, karena tidak semua ulos memiliki arti dan fungsi yang sama.

Beberapa jenis ulos dalam adat istiadat Batak, yaitu:

  • Ulos Sibolang, ulos yang digunakan untuk memberikan rasa hormat atas jasa seseorang
  • Ulos Ragidup, Ragidup merupakan lambang kehidupan, ulos dinamakan Ragidup karena warna, lukisan, dan coraknya terkesan sangat hidup. Ulos ini diberikan oleh orang tua mempelai perempuan kepada mak mempelai pria.
  • Ulos Ragihotang, ulos ini sering digunakan sebagai sandang dan juga dipakai mengkafani jenazah.

3. Tenun Songket, Palembang

Songket is a traditional Indonesian fabric. Songket comes from the area of Palembang which was once the center of the Sriwijaya kingdomShutterstock/Cr_Art_Photography Songket is a traditional Indonesian fabric. Songket comes from the area of Palembang which was once the center of the Sriwijaya kingdom

Kain Songket Palembang telah dikenal sejak zaman Sriwijaya. Kain songket Palembang banyak dipengaruhi kebudayaan Cina dan India yang dibawa para pedagang ke Sriwijaya.

Ciri Songket Palembang adalah kain berwarna merah dengan benang emas hampir menutupi hampir seluruh kain.

Fungsi Songket Palembang biasanya digunakan dalam acara pernikahan. Songket tidak hanya digunakan untuk mempelai melainkan juga untuk keluarga mempelai, tamu undangan, bahkan penari Gending Sriwijaya yang menyambut tamu kehormatan.

Baca juga: Diselimuti Songket Palembang bersama Ibunda Ria Ricis, Teuku Ryan Tersenyum Berjalan ke Meja Akad Nikah

Motif Songket Palembang diwariskan secara turun-temurun hingga polanya banyak yang berubah.

Umumnya, motif Songket Palembang terdiri dari dua sampai tiga kombinasi motif yang menghasilkan gugusan gambar hingga menciptakan kain songket yang semakin menawan.

4. Tenun Troso, Jepara

Troso manual weaving at Jepara, Central Java, Indonesia. ATBM alat tenun bukan mesin. Tenun troso.Shutterstock/Prasojo Troso manual weaving at Jepara, Central Java, Indonesia. ATBM alat tenun bukan mesin. Tenun troso.

Nama Troso diambil dari sebuah desa yang terdapat di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah. Desa ini merupakan sentra pembuatan tenun yang hasil karyanya dinamakan Tenun Troso.

Tenun dibuat dengan alat tradisional atau Alat Tenun Bukan Mesin.

Tenun Troso memiliki motif spesial, yaitu motif bernuansa etnik, tradisional, klasik, dan unik. Di sisi lain, Tenun Troso juga menggunakan motif-motif kontemporer modern.

Baca juga: Mengenal Jenis Kain Songket Palembang

Sampai saat ini, Tenun Troso telah membuat berbagai macam motif, seperti misris, krisna, ukir, rantai, mawar, bambu, burung, naga, lilin. Bahkan, tenun membuat motif denan nama-nama kepala negara, seperti motif SBY, motif Obama, dan lain-lain.

5. Tenun Toraja

North Toraja, Indonesia-Aug 28, 2016:Toraja traditional weaving clothes. Weave clothes become an important heritage from Indonesia. Selective focus with shallow depth of field.shutterstock/Muslianshah Masrie North Toraja, Indonesia-Aug 28, 2016:Toraja traditional weaving clothes. Weave clothes become an important heritage from Indonesia. Selective focus with shallow depth of field.

Tenun Toraja memiliki simbol spesial, yaitu keterikatan manusia dengan alam, lingkungan, dan warisan leluhur yang masih lestari hingga kini.

Dalam budaya Toraja, kain tenun memiliki kedudukan yang sangat tinggi.

Kain tenun memegang peranan penting dalam berbagai upacara adat istiadat juga berfungsi sebagai simbol kemakmuran dan kejayaan.

Baca juga: Tenun Toraja, Kain Tanda Cinta Kasih di Rambu Solo

Di masa lampau hanya orang-orang khusus yang mampu memiliki kain tenun, seperti bangsawan atau orang kaya. Untuk mendapatkan kain, mereka wajib menukarkan dengan hewan ternak, seperti kerbau.

6. Tenun Gringsing, Bali 

Kain tenun gringsing motif wayang yang dihargai paling mahal , karena motifnya yang paling rumit. Kain tenun gringsing motif wayang yang dihargai paling mahal , karena motifnya yang paling rumit.

Kain Tenun Gringsing merupakan satu-satunya kain tenun tradisional Indonesia yang dibentuk menggunakan teknik ikat dobel.

Kata Gringsing berasal dari kata Gring yang berarti 'sakit' & sing berarti 'tidak', sehingga jika kata tersebut digabungkan menjadi 'nir sakit'. Istilah tersebut mengandung maksud penolak bala.

Baca juga: Mengenal Tenun Gringsing yang Dikenakan Puan Maharani, Penolak Bala dari Karangasem Bali

Kain ini terdapat di Desa Tenganan, Provinsi Bali. Umumnya, warga mempunyai kain Gringsing yang berusia ratusan tahun yang lalu. Kain digunakan dalam upacara khusus, seperti upacara keagamaan dan acat istiadat.

Di Bali, berbagai upacara bersandar pada kekuatan kain Gringsing, seperti upacara pangkas gigi, pernikahan, dan upacara keagaman lainnya.

Motif kain Gringsing sebagian besar bunga dan fauna.

7. Kain Tenun Nusa Tenggara Timur (NTT)

Kain tenun Nusa Tenggara Timur.KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Kain tenun Nusa Tenggara Timur.

Kain Tenun NTT merupakan kain yang dibuat oleh masyarakat NTT.

Kain tenun NTT merupakan kain yang terbuat dari benang yang telah dicelupkan dalam pewarna alami, akar pohon yang menggunakan dedaunan, lalu diikat pada alat tenun.

Setiap suku di NTT, masing-masing memiliki motif kain tenun dan kain tenun tersebut tidak ada yang sama satu sama lain.

Baca juga: Ayu Azhari: Saya Siap Jadi Duta Budaya Tenun Nusa Tenggara Timur

Motif dan pola merupakan manisfetasi dari kehidupan keseharian masyarakat setempat yang memiliki ikat emosional yang kuat dengan masyarakat setempat.

Tenun ikat merupakan salah satu tenun khas NTT. Dalam tenun ini, motif diciptakan menurut pengikatan benang. Di wilayah lain, benang pakan yang diikat, maka di NTT dibuat dengan cara benang lungsi yang diikat.

8. Tenun Sasak, Nusa Tenggara Barat

Lombok, Indonesia - Dec 01, 2019 : the young woman and kain tenun ikat songket. Tenun Ikat Songket is traditional weaving process at Lombok Island, Sade Village IndonesiaShutterstock/Clara Kurnia Destiningrum Lombok, Indonesia - Dec 01, 2019 : the young woman and kain tenun ikat songket. Tenun Ikat Songket is traditional weaving process at Lombok Island, Sade Village Indonesia

Di Nusa Tenggara Barat menenun merupakan aktivitas yang harus dilakukan oleh wanita.

Ada suatu filosofi atau tradisi yang dianut suku sasak.

Perempuan yang belum piawai menenun secara adat belum boleh menikah, karena ia dianggap belum dewasa.

Baca juga: Kerajinan Tenun Sasak Terancam

Keunikan Tenun Sasak adalah bahan-bahan yang digunakan adalah bahan-bahan dari alam. Benang yang digunakan berasal dari kapas.

Keuntungannya, warna kain tidak pudar walapun sering dicuci.

9. Tenun Doyo Kalimantan Timur

Tenun Doyo merupkan tenun ikat yang bahannya dibuat dari serat daun khas yang terdapat di wilayah tersebut.

Motif tenun Doyo mengambil corak berbentuk, hewan, tumbuhan, sampai cerita mitologi yang berkembang di suku Dayak.

Baca juga: Lydia Malinda, Menjaga Harkat Tenun Sasak

Tenun berwarna merah, coklat, dan hitam ini dipakai dalam acara khusus, seperti sebagai mas kawin serta acara adat istiadat untuk pelengkap busana.

Sumber: warisanbudaya.kemdikbud.go.id, bdipadang.kemenperin.go.id, dan scholar.unand.ac.id

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Soal 'Study Tour', Gibran: Jangan Dihilangkan

Soal "Study Tour", Gibran: Jangan Dihilangkan

Regional
Kebakaran Rumah di Bantaran Rel Kereta, Gibran Bakal Salurankan Bantuan Meski Tak ber-KTP Solo

Kebakaran Rumah di Bantaran Rel Kereta, Gibran Bakal Salurankan Bantuan Meski Tak ber-KTP Solo

Regional
Usai dari Lebak, 1.500 Warga Baduy Lanjutkan Perjalanan  Bertemu Pj Gubernur Banten

Usai dari Lebak, 1.500 Warga Baduy Lanjutkan Perjalanan Bertemu Pj Gubernur Banten

Regional
Kasus Penyerangan di Montong Lombok Barat, 2 Orang Ditetapkan Tersangka

Kasus Penyerangan di Montong Lombok Barat, 2 Orang Ditetapkan Tersangka

Regional
Siswi SMA Diperkosa Ayah Tiri dan Kakek, Pelaku Ancam Bunuh Ibu Korban

Siswi SMA Diperkosa Ayah Tiri dan Kakek, Pelaku Ancam Bunuh Ibu Korban

Regional
Isi Ratusan Liter BBM Subsidi di Kapal, 2 Warga Labuan Bajo Ditangkap

Isi Ratusan Liter BBM Subsidi di Kapal, 2 Warga Labuan Bajo Ditangkap

Regional
Sakit, 7 Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Ditunda Berangkat ke Tanah Suci

Sakit, 7 Calon Jemaah Haji Embarkasi Solo Ditunda Berangkat ke Tanah Suci

Regional
Tabungan Rp 5 Juta Terbakar, Penjual Angkringan di Solo: Padahal buat Mengembangkan Usaha

Tabungan Rp 5 Juta Terbakar, Penjual Angkringan di Solo: Padahal buat Mengembangkan Usaha

Regional
2 Penambang Timah Rakyat Ilegal di Babel Tertimbun Lumpur, 1 Tewas Tenggelam

2 Penambang Timah Rakyat Ilegal di Babel Tertimbun Lumpur, 1 Tewas Tenggelam

Regional
Kasus Oknum Polisi Diduga Aniaya Warga Aceh Utara hingga Tewas Berakhir Damai

Kasus Oknum Polisi Diduga Aniaya Warga Aceh Utara hingga Tewas Berakhir Damai

Regional
Tak Gubris Ajakan Salaman, Pelajar di Semarang Disetrika Kakak Kelasnya

Tak Gubris Ajakan Salaman, Pelajar di Semarang Disetrika Kakak Kelasnya

Regional
Terdampak Banjir, Aliran Listrik ke 1.890 Pelanggan PLN Padam

Terdampak Banjir, Aliran Listrik ke 1.890 Pelanggan PLN Padam

Regional
BNPB Salurkan Bantuan Rp 250 Juta dan Peralatan Penanganan Darurat Banjir Mahakam Ulu

BNPB Salurkan Bantuan Rp 250 Juta dan Peralatan Penanganan Darurat Banjir Mahakam Ulu

Regional
Soal Status Jokowi di PDI-P, Sukur Henry: Bagi Saya itu Masa Lalu

Soal Status Jokowi di PDI-P, Sukur Henry: Bagi Saya itu Masa Lalu

Regional
Maju Pilkada 2024, Mantan Wabup Belitung Daftar di 4 Parpol

Maju Pilkada 2024, Mantan Wabup Belitung Daftar di 4 Parpol

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com