Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dilaporkan sebagai Pelaku Asusila, Oknum Ketua RW di Nunukan Segera Dipecat

Kompas.com - 26/01/2022, 17:27 WIB
Ahmad Dzulviqor,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

NUNUKAN, KOMPAS.com – Seorang oknum Ketua Rukun Warga (RW) di Nunukan Selatan, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, SK, di nonaktifkan akibat dilaporkan sebagai pelaku asusila oleh tetangganya.

Lurah Nunukan Selatan Kelik Suharyanto mengatakan, penonaktifan SK akibat statusnya sebagai terperiksa dalam kasus dugaan asusila.

"Saat ini kami sudah menonaktifkan yang bersangkutan. Kita akan menunggu kasus hukumnya selesai, sebelum secara resmi melakukan pemecatan," ujar dia, Rabu (26/1/2022).

Baca juga: Antar Pesanan Ayam Kampung, Wanita Bersuami Menjadi Korban Pelecehan Oknum Ketua RW

Kelik menegaskan, kebijakan tersebut sudah dirapatkan bersama aparatur desa dan Kecamatan.

Sebagai salah satu tokoh masyarakat, tentu etika dan teladan menjadi hal utama. Ketika persoalan mendasar tersebut dilanggar, maka wibawa pemerintahan akan ternoda.

"Bagaimanapun sikap dan perilaku seorang abdi masyarakat harus dijaga. Oknum ketua RW ini terlibat pidana dalam kasus yang bisa dibilang memalukan. Pak Camat juga sudah setuju untuk memecat SK," tegasnya.

Dengan penonaktifan SK, seluruh tugas yang diembannya sebagai Ketua RW sepenuhnya dialihkan ke kelurahan.

Menurut Kelik, saat ini urusan administrasi lebih menitikberatkan ke RT. Selain itu, pasca reformasi birokrasi di bidang administrasi kependudukan, warga tidak lagi perlu rekomendasi Ketua RT, Ketua RW, ataupun Lurah.

Mereka hanya tinggal membuka tautan yang disediakan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) melalui ponsel, melakukan registrasi, bahkan bisa langsung mencetak dokumen kependudukan dari rumah.

Baca juga: Coba Berbuat Asusila ke Mantan Kekasih, Aksi Pemuda Ini Terekam CCTV dan Tepergok Warga

Selain itu, untuk wilayah Kabupaten Kota yang terdiri dari Kecamatan Nunukan dan Kecamatan Nunukan Selatan, hanya Nunukan Selatan yang terdapat RW sehingga urgensi masalah kependudukan masih bisa tercover dengan baik.

"Urusan administrasi kependudukan tidak akan terganggu karena semua dihandle Kelurahan. Status nonaktif SK juga dibarengi dengan pencabutan haknya. Tidak ada gaji yang diberikan untuk dia," tegasnya.

Sebelumnya, SK diamankan polisi karena dugaan melakukan pelecehan seksual terhadap W (35), wanita bersuami yang merupakan tetangganya.

Kasat Reskrim Polres Nunukan AKP.Marhadiansyah Tofiqs Setiaji mengungkapkan, peristiwa yang menjadi aib bagi W tersebut, terjadi pada Sabtu (22/1/2022), di rumah SK.

"Pelaku ini memanggil korban masuk rumahnya yang saat itu dalam kondisi sepi menjelang Maghrib. Tiba-tiba pelaku memeluk korban dari belakang dan meraba-raba bagian sensitif korban," jelasnya, Selasa (25/1/2022).

Kejadian bermula saat SK berniat membeli ayam kampung seharga Rp 150.000 dari W untuk acara selamatan.

Baca juga: Menyoal Video Asusila Siswa SMA di Lombok Timur, Pindah dari Sekolah hingga Polisi Buru Penyebar

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sudah Masuk Kemarau dan Muncul Titik Api, Dumai Bertatus Siaga Darurat Karhutla

Sudah Masuk Kemarau dan Muncul Titik Api, Dumai Bertatus Siaga Darurat Karhutla

Regional
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 25 Februari 2024 : Pagi hingga Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 25 Februari 2024 : Pagi hingga Sore Hujan Petir

Regional
Jatuh Sakit Usai Diancam saat Pembakaran Kotak Suara, Ketua KPPS di Bima Meninggal Jelang PSU

Jatuh Sakit Usai Diancam saat Pembakaran Kotak Suara, Ketua KPPS di Bima Meninggal Jelang PSU

Regional
Tinjau PSU di Manokwari, Kapolda Papua Barat Interaksi dengan Pemilih di TPS

Tinjau PSU di Manokwari, Kapolda Papua Barat Interaksi dengan Pemilih di TPS

Regional
2 Anggota KPPS di Indragiri Hulu Riau Meninggal Usai Pencoblosan

2 Anggota KPPS di Indragiri Hulu Riau Meninggal Usai Pencoblosan

Regional
1 Pelaku Penganiayaan Anggota TNI hingga Meninggal di Keerom Ditangkap, 1 Buron

1 Pelaku Penganiayaan Anggota TNI hingga Meninggal di Keerom Ditangkap, 1 Buron

Regional
Museum Bengkulu di Bengkulu: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Museum Bengkulu di Bengkulu: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Diguyur Hujan Lebat 3 Jam, Belasan Perumahan di Lampung Kebanjiran

Diguyur Hujan Lebat 3 Jam, Belasan Perumahan di Lampung Kebanjiran

Regional
2 Orang Pelaku Pembakaran 68 Kotak Suara di Bima Positif Narkoba

2 Orang Pelaku Pembakaran 68 Kotak Suara di Bima Positif Narkoba

Regional
Banjir Bandang dan Tanah Longsor Terjang Satu Desa di Sumbawa, Puluhan Rumah Terendam

Banjir Bandang dan Tanah Longsor Terjang Satu Desa di Sumbawa, Puluhan Rumah Terendam

Regional
Saat Perhitungan Suara, Warga Siram Bensin ke Kotak Suara di TPS 025 Sanggeng Manokwari

Saat Perhitungan Suara, Warga Siram Bensin ke Kotak Suara di TPS 025 Sanggeng Manokwari

Regional
Dikira Tenggelam di Irigrasi Brebes, Bocah Ini Malah Menonton Aksi Tim SAR

Dikira Tenggelam di Irigrasi Brebes, Bocah Ini Malah Menonton Aksi Tim SAR

Regional
Pemilu Susulan di Demak: Demi 'Nyoblos', Banjir Pun Diterobos

Pemilu Susulan di Demak: Demi "Nyoblos", Banjir Pun Diterobos

Regional
Cerita Disabilitas Netra Ikuti Pemungutan Suara Ulang di Sumbawa, Butuh 20 Menit di Bilik Suara

Cerita Disabilitas Netra Ikuti Pemungutan Suara Ulang di Sumbawa, Butuh 20 Menit di Bilik Suara

Regional
Perkosa 5 Bocah Perempuan, Seorang Pria di Ambon Ditangkap

Perkosa 5 Bocah Perempuan, Seorang Pria di Ambon Ditangkap

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com