[POPULER NUSANTARA] Akui Berzina, Perempuan di Aceh Dicambuk 100 Kali | Kronologi Bupati Penajam Paser Utara Ditangkap KPK

Kompas.com - 16/01/2022, 06:01 WIB

KOMPAS.com - Mengaku berzina, seorang perempuan di Kabupaten Aceh Timur, berinisial RJ dicambuk 100 kali di halaman Kantor Dinas Syariat Islam, Aceh Timur, Kamis (13/1/2022).

RJ dicambuk atas kasus ikhtilat (bermesraan dengan pasangan tidak sah) khalwat, dan zina.

Sementara pasangannya, TS yang tercatat sebagai mantan Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Aceh Timur, hanya dicambuk 15 kali.

Dalam persidangan, TS tidak mengakui bahwa dia telah melakukan zina.

Sementara itu, Bupati Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Abdul Gafur Mas'ud terjaring operasi tangkap tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Rabu (12/1/2022) sore.

Abdul Gofur ditangkap di sebuah mal di Jakarta bersama dengan enam orang lainnya.

Penangkapan Gafur diduga terkait penerimaan uang oleh penyelenggara negara terkait proyek dan izin usaha di Kabupaten Penajam Paser Utara.

Dalam OTT tersebut, KPK mengamankan uang tunai Rp 1 miliar dan rekening bank dengan saldo Rp 447 juta, serta sejumlah barang belanjaan.

Baca populer nusantara selengkapnya:

1. Akui berzina, perempuan di Aceh dicambuk 100 kali

Ilustrasi hukuman cambuk untuk perempuan.THINKSTOCK Ilustrasi hukuman cambuk untuk perempuan.

Seorang perempauan di Aceh Timur, berinisial RJ dicambuk 100 kali usai mengaku berzina dengan mantan Kepala Dnas Perikanan dan Kelautan Aceh Timur berinisial inisial TS.

Sementara TS, hanya dihukum cambuk 15 kali karena tidak mengaku melakukan zina.

Hukuman cambuk terhadap keduanya dilakukan di halaman kantor Dinas Syariat Islam Aceh Timur, pada Kamis.

Kepala Seksi Pidana Umum Kejaksaan Negeri Aceh Timur Ivan Najjar Alavi mengatakan, pihaknya hanya menjalankan eksekusi sesuai dengan putusan Mahkamah Agung RI.

“Kita hanya menjalankan sesuai dengan putusan Mahkamah Agung," kata Ivan

Selama persidangan, kata Ivan, mantan pejabat yang divonis cambuk 15 kali tak mengakui perbuatannya.

Dalam kasus ini, mantan pejabat itu tidak mengakui perbuatannya selama proses persidangan, sedangkan yang ibu ini mengakui perbuatannya,” kata Ivan.

Baca juga: Akui Berzina, Perempuan di Aceh Dicambuk 100 Kali, Selingkuhannya Hanya 15 Kali karena Tak Mengakui

 

2. Kronologi Bupati Penajam Paser Utara ditangkap KPK

Bupati Penajam Paser Utara (PPU) Abdul Gafur Mas'ud (tengah) bersama ASN dan pihak swasta dihadirkan dalam konferensi pers pengumuman dan penahanan tersangka di Gedung KPK Merah Putih, Jakarta, Kamis (13/1/2022). KPK resmi menahan Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas'ud bersama sejumlah pihak yang terlibat dalam tindak pidana korupsi penerimaan hadiah atau janji terkait kegiatan pekerjaan pengadaan barang dan jasa serta Perizinan di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, tahun 2021-2022. ANTARA FOTO/Reno Esnir/pras.ANTARA FOTO/RENO ESNIR Bupati Penajam Paser Utara (PPU) Abdul Gafur Mas'ud (tengah) bersama ASN dan pihak swasta dihadirkan dalam konferensi pers pengumuman dan penahanan tersangka di Gedung KPK Merah Putih, Jakarta, Kamis (13/1/2022). KPK resmi menahan Bupati Penajam Paser Utara Abdul Gafur Mas'ud bersama sejumlah pihak yang terlibat dalam tindak pidana korupsi penerimaan hadiah atau janji terkait kegiatan pekerjaan pengadaan barang dan jasa serta Perizinan di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, tahun 2021-2022. ANTARA FOTO/Reno Esnir/pras.

Bupati Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Abdul Gafur Mas'ud terjaring OTT KPK di sebuah mal di daerah Jakarta Selatan pada Rabu (12/1/2022).

Penangkapan Gafur diduga terkait penerimaan uang oleh penyelenggara negara terkait proyek dan izin usaha di Kabupaten Penajam Paser Utara.

Uang dari kontraktor tersebut diterima oleh Nis Puhadi alias Ipuh, orang kepercayaan Gafur.
Penyerahan uang itu diduga dilakukan di sebuah kafe di Pelabuhan Balikpapan.

Setelah menerima uang tersebut, Nis Puhadi kemudian diperintahkan Gafur untuk membawa uang itu ke Jakarta. Setibanya di Jakarta, Nis Puhadi kemudian dijemput Rizky yang juga orang kepercayaan Gafur.

Singkat cerita, Gafur bersama Ipuh dan Bendara Umum Partai Demokrat Balikpapan Nur Afifah Balqis akan pergi ke sebuah acara di Jakarta. Setelah itu, mereka pergi ke sebuah mal di Jakarta Selatan dengan membawa uang Rp 950 juta. 

Saat itu, Gafur meminta Nur untuk menambahkan uang Rp 50 juta dari rekeningnya. Uang tersebut kemudian dimasukkan ke dalam koper. 

Ketika ketiganya hendak keluar dari mal, tim KPK kemudian bergerak dan menangkap mereka.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata mengatakan, tim KPK mengamankan uang dari penangkapan Abdul Gafur di lobi mal kawasan Jakarta Selatan.

"Seluruh pihak yang diamankan beserta barang bukti berupa uang tunai sejumlah Rp 1 miliar dan rekening bank dengan saldo Rp 447 juta serta sejumlah barang belanjaan dibawa ke gedung Merah Putih untuk dilakukan pemeriksaan dan permintaan keterangan," kata Alex di Gedung Merah Putih KPK, Kamis (13/1/2022).

Baca juga: Detik-detik Bupati Penajam Paser Utara Ditangkap KPK di Mal di Jakarta, Diduga Ada Aliran Dana ke Demokrat

 

3. Tanggapan Kapolri saat Rektor UIN Yogyakarta minta proses hukum penendang sesajen dihentikan

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo saat berada di Pelabuhan Benoa, Bali, Sabtu (15/1/2022).Polda Bali Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo saat berada di Pelabuhan Benoa, Bali, Sabtu (15/1/2022).

Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta, Al Makin, meminta proses hukum yang menjerat HF, pria yang menendang sesajen di lokasi Gunung Semeru, Lujamang, Jawa Timur, dihentikan.

Terkait dengan itu, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo pun angkat bicara.

Kata Sigit, ia akan menelaah status hukum yang menjerat HF.

"Ini ada mekanisme yang nanti akan kita lihat apakah ini menjadi salah satu kasus yang harus proses lanjut atau kah bisa masuk status yang bisa restorative justice," kata Sigit saat berkunjung ke Pelabuhan Benoa, Denpasar, Sabtu (15/1/2022).

Baca juga: Rektor UIN Yogyakarta Minta Proses Hukum Penendang Sesajen Dihentikan, Ini Kata Kapolri

 

4. Speedboat bermuatan 21 orang tujuan Malaysia tenggelam usai dihantam ombak

Tim SAR melakukan penyisiran di laut untuk mencari korban speed boat tenggelam di Kabupaten Bengkalis, Riau, Sabtu (15/1/2022).Dok. Basarnas Pekanbaru Tim SAR melakukan penyisiran di laut untuk mencari korban speed boat tenggelam di Kabupaten Bengkalis, Riau, Sabtu (15/1/2022).

Sebuah speedboat yang membawa 21 penumpang termasuk anak buah kapal (ABK) dengan tujuan Malaysia tenggelam di laut perairan Pantai Ketapang, Kecamatan Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis, Riau, Sabtu (15/1/2022) malam.

Akibat kejadian itu, 14 orang penumpang selamat, empat orang dilaporkan meninggal dunia dan sudah dievakuasi dan tiga korban masih dalam pencarian.

"Kami masih melakukan pencarian terhadap 3 penumpang. Pencarian dilakukan tim gabungan dari SAR, TNI AL, Polisi Air dan juga dibantu nelayan setempat," kata Kepala Basarnas Pekanbaru, Ishak saat dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon, Minggu.

Kata Ishak, speedboat itu berangkat dari perairan Bengkalis dengan tujuan ke Malaysia.

Namun, belum jauh bergerak dari pelabuhan, kondisi cuaca buruk. Saat putar balik speedboat dihamtam ombak hingga akhirnya tenggelam.

"Karena cuaca buruk, ABK memutuskan batal berangkat ke Malaysia. Namun, pada saat putar arah, dihantam gelombang yang tinggi sehingga tenggelam," ungkapnya.

Baca juga: Speedboat Bermuatan 21 Orang Tujuan Malaysia Tenggelam Dihantam Gelombang Tinggi, 4 Tewas

 

5. Warung ibunya sering kehilangan, kakak adik aniaya pencuri hingga tewas

FP (25) pelaku pembunuhan pencuri di warung ibunya ketika berada di Polda Sumatera Selatan.KOMPAS.COM/AJI YK PUTRA FP (25) pelaku pembunuhan pencuri di warung ibunya ketika berada di Polda Sumatera Selatan.

Kesal warung milik ibunya sering kehilangan rokok dan uang, FP (25) bersama kakaknya berinisial YJ (DPO), yang merupakan warga Palembang, Sumatera Selatan, nekat menganiaya pelaku pencurian hingga tewas.

Diketahui korban berinisial R, yang merupakan tetangga pelaku.

Peristiwa itu terjadi di Pemakaman Umum, Kecamatan Kertapati Palembang, Minggu (8/3/2015) silam sekitar pukul 17.30 WIB.

Setelah buron selama tujuh tahun, FP akhirnya ditangkap polisi di persembunyiannya di Lampung pada Jumat (15/1/2022).

"Ketika akan ditangkap, tersangka ini mencoba melawan, sehingga terpaksa kami lumpuhkan,” Kasubdit III Ditreskrimum Polda Sumsel Kompol Agus Prihdinika, Sabtu.

Diceritakan Agus, sebelum kejadian, kedua pelaku sempat menemui korban di rumahnya.

Saat bertemu, sambung Agus, R mengakui perbuatannya yang telah mencuri di warung milik ibu kedua pelaku.

Mendengr itu, FP dan YJ yang kesal langsung memukuli korban tanpa ampun.

Tak sampai di situ, korban kemudian dibawa mereka ke tempat pemakaman umum yang berada di kawasan Kertapati Palembang untuk dieksekusi.

“Di sana korban dianiaya menggunakan senjata tajam dengan sadis oleh pelaku sampai akhirnya tewas di tempat,” ujarnya.

Baca juga: Kesal Warung Ibunya Sering Kehilangan, Kakak Adik di Palembang Aniaya Pencuri hingga Tewas

 

Sumber: Kompas.com (Penulis : Ach Fawaidi, Idon Tanjung, Aji YK Putra | Editor : Rachmawati, Ard Priyatno Utomo, Khairina, Robertus Belarminus)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cari Guru Korban Laka Maut Bus di Tasikmalaya, Petugas Sisir Sungai Citanduy

Cari Guru Korban Laka Maut Bus di Tasikmalaya, Petugas Sisir Sungai Citanduy

Regional
Ibu dan Anak di Poso Ditemukan Tewas di Rumah, Diduga Korban Penganiayaan

Ibu dan Anak di Poso Ditemukan Tewas di Rumah, Diduga Korban Penganiayaan

Regional
Bus Cikarang-Rangkasbitung Terguling di Lebak, Lima Orang Terluka

Bus Cikarang-Rangkasbitung Terguling di Lebak, Lima Orang Terluka

Regional
Relawan Zero Waste, Garda Terdepan Kebersihan MXGP Samota

Relawan Zero Waste, Garda Terdepan Kebersihan MXGP Samota

Regional
Pengamat Minta Polisi Periksa Urine Sopir Bus yang Mengalami Kecelakaan Masuk ke Jurang di Tasikmalaya

Pengamat Minta Polisi Periksa Urine Sopir Bus yang Mengalami Kecelakaan Masuk ke Jurang di Tasikmalaya

Regional
Kemendagri Perkirakan 206 Juta Penduduk Indonesia Akan Ikut Pemilu 2024

Kemendagri Perkirakan 206 Juta Penduduk Indonesia Akan Ikut Pemilu 2024

Regional
Aktivitas Tambang Picu Penyalahgunaan BBM Subsidi di Bangka Belitung

Aktivitas Tambang Picu Penyalahgunaan BBM Subsidi di Bangka Belitung

Regional
Jarang Bergaul, Pria di Buru Ditemukan Tewas di Kamar, Diduga Bunuh Diri

Jarang Bergaul, Pria di Buru Ditemukan Tewas di Kamar, Diduga Bunuh Diri

Regional
Pengemis Marah Tak Diberi Uang, Pengamat Sebut Bisa Dipidanakan

Pengemis Marah Tak Diberi Uang, Pengamat Sebut Bisa Dipidanakan

Regional
Cerita Penggemar MXGP Samota, Rela Naik Bukit hingga Dirikan Tenda demi Nonton Tim Gajser dan Prado

Cerita Penggemar MXGP Samota, Rela Naik Bukit hingga Dirikan Tenda demi Nonton Tim Gajser dan Prado

Regional
5 Ton Pertalite di Malinau Ludes Terbakar, Seorang Pemadam Kebakaran Sempat Pingsan Saat Jinakkan Api

5 Ton Pertalite di Malinau Ludes Terbakar, Seorang Pemadam Kebakaran Sempat Pingsan Saat Jinakkan Api

Regional
Warga Terganggu, Pengunjung Holywings Palembang Dibubarkan Polisi

Warga Terganggu, Pengunjung Holywings Palembang Dibubarkan Polisi

Regional
Ga Pernah Kapok, 3 Kali Ditangkap 3 Kali Ditembak, Residivis Ini Mencuri Lagi 2 Minggu Setelah Bebas Penjara

Ga Pernah Kapok, 3 Kali Ditangkap 3 Kali Ditembak, Residivis Ini Mencuri Lagi 2 Minggu Setelah Bebas Penjara

Regional
Sandiaga Uno: MXGP Samota Masuk Kalender Even Nasional dan Internasional

Sandiaga Uno: MXGP Samota Masuk Kalender Even Nasional dan Internasional

Regional
5 PTN di Jawa Tengah yang Buka Jalur Mandiri, Bisa Pakai Nilai UTBK SBMPTN 2022

5 PTN di Jawa Tengah yang Buka Jalur Mandiri, Bisa Pakai Nilai UTBK SBMPTN 2022

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.