Pemandangan Saat Pandemi, Peziarah Rela Bergantian Mengintip Pusara Bung Karno dari Balik Pagar

Kompas.com - 09/09/2021, 20:00 WIB
Peziarah rela berdoa di atas hamparan karpet di luar pagar Makam Bung Karno di Kelurahan Bendogerit, Kota Blitar, Kamis (9/9/2021) KOMPAS.COM/ASIP HASANIPeziarah rela berdoa di atas hamparan karpet di luar pagar Makam Bung Karno di Kelurahan Bendogerit, Kota Blitar, Kamis (9/9/2021)

BLITAR, KOMPAS.com - Pedagang suvenir di kompleks Makam Bung Karno memiliki cara kreatif memecah kebuntuan sumber nafkah mereka yang terdampak pemberlakuan PPKM.

Sejak pemberlakuan PPKM Darurat awal Juli, destinasi wisata di Kota Blitar harus tutup sementara termasuk Makam Bung Karno di Kelurahan Bendogerit yang merupakan daya tarik utama bagi wisatawan dan peziarah untuk berkunjung ke Kota Blitar.

Sejak Senin (6/9/2021), Kota Blitar turun dari PPKM level 4 menjadi level 3. Meski telah turun, destinasi wisata belum boleh dibuka.

Sementara, warga luar kota masih saja berdatangan ke Makam Bung Karno untuk berziarah meski harus rela melihat pusara Makam dari kejauhan, melalui lubang pagar yang mengelilingi area makam.

Sekelompok pedagang suvenir itu kemudian berinisiatif menyediakan tempat bagi pengunjung Makam Bung Karno untuk menabur bunga dan berdoa meski di luar pagar.

Mereka menggelar karpet di ruas jalan yang kini difungsikan sebagai area citywalk sehingga pengunjung Makam Bung Karno dapat duduk di tempat yang berhimpitan dengan pagar makam sisi barat.

Mepet dengan pagar tembok makam di ujung hamparan karpet berukuran 6 x 12 meter itu, mereka memasang wadah bunga tempat para peziarah dapat menaburkan bunga untuk Sang Proklamator.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan terobosan itu, peziarah yang kebanyakan datang dari wilayah Jawa Barat dapat menaburkan bunga meski tidak di pusara Makam dan dapat berdoa meski di luar pagar dan dari jarak belasan meter dari pusara.

"Sementara bagi kami para pedagang bisa dapat pembeli walaupun istilahnya sekadar menjadi pelaris," tutur salah satu pedagang suvenir, Mursito "Mat Blangkon" kepada Kompas.com, Kamis (9/9/2021) sore.

Baca juga: Polisi Bantah Tangkap Peternak yang Bentangkan Poster di Blitar, Kapolres: Ini Pengamanan...

Mursito menambahkan, antusiasme masyarakat tetap tinggi mengunjungi Makam Bung Karno yang tutup selama pandemi.

Menurutnya, banyak dari peziarah yang berkunjung ingin berdoa agar pandemi Covid-19 segera berlalu di Indonesia.

"Mungkin doa semacam itu bagi masyarakat dianggap tepat juga jika dipanjatkan di makam salah satu pendiri bangsa," ujarnya.

Kebanyakan pengunjung Makam Bung Karno selama pandemi berasal dari Jawa Barat, sama dengan kebanyakan asal pengunjung di situasi normal.

"Mereka dari Bandung, Bogor, Tasikmalaya, Indramayu. Jadi kami kasihan juga melihat peziarah yang datang dari jauh dan sampai di sini ternyata tidak bisa masuk ke makam dan tidak bisa berdoa dengan nyaman dan khusuk," ujarnya.

Meski karpet yang mereka sediakan tidak dapat memenuhi harapan peziarah, kata dia, tapi sudah cukup membantu para peziarah melakukan hajat mereka.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur Nonaktif Sulsel Nurdin Abdullah Divonis 5 Tahun Penjara

Gubernur Nonaktif Sulsel Nurdin Abdullah Divonis 5 Tahun Penjara

Regional
Kasus Korupsi Masker, Eks Pejabat Dinkes Banten Divonis 4 Tahun Penjara

Kasus Korupsi Masker, Eks Pejabat Dinkes Banten Divonis 4 Tahun Penjara

Regional
Danny Pomanto Tanggung Biaya Pengobatan Korban Penyerangan Asrama Mahasiswa di Makassar

Danny Pomanto Tanggung Biaya Pengobatan Korban Penyerangan Asrama Mahasiswa di Makassar

Regional
'Chat' Berisi Ancaman Pembunuhan Dibaca Ibu, Terungkap Anaknya Dicabuli Pelakunya Berulangkali

"Chat" Berisi Ancaman Pembunuhan Dibaca Ibu, Terungkap Anaknya Dicabuli Pelakunya Berulangkali

Regional
Seorang Pengedar Sabu dan Ekstasi Ditangkap di Serdang Bedagai, Terancam 20 Tahun Penjara

Seorang Pengedar Sabu dan Ekstasi Ditangkap di Serdang Bedagai, Terancam 20 Tahun Penjara

Regional
Kasus Suap Nurdin Abdullah, Mantan Sekretaris Dinas PUTR Sulsel Divonis 4 Tahun Penjara

Kasus Suap Nurdin Abdullah, Mantan Sekretaris Dinas PUTR Sulsel Divonis 4 Tahun Penjara

Regional
Keponakan yang Bunuh Pamannya Pakai Air Panas dan Martil Terancam 15 Tahun Penjara

Keponakan yang Bunuh Pamannya Pakai Air Panas dan Martil Terancam 15 Tahun Penjara

Regional
Kronologi Keponakan Bunuh Pamannya Pakai Air Panas dan Martil, Berawal Sakit Hati

Kronologi Keponakan Bunuh Pamannya Pakai Air Panas dan Martil, Berawal Sakit Hati

Regional
Banyak Residivis Kembali Curi Motor di Sumut, Tertangkap Saat Operasi Kancil Toba 2021

Banyak Residivis Kembali Curi Motor di Sumut, Tertangkap Saat Operasi Kancil Toba 2021

Regional
Beredar Foto Selebgram Ambon yang Terlibat Video Porno Menikah dengan Kekasih, Ini Kata Polisi

Beredar Foto Selebgram Ambon yang Terlibat Video Porno Menikah dengan Kekasih, Ini Kata Polisi

Regional
Limbah Sawit di Riau Diolah Jadi Biogas, Upaya Menekan Gas Rumah Kaca

Limbah Sawit di Riau Diolah Jadi Biogas, Upaya Menekan Gas Rumah Kaca

Regional
Jelang UMK 2022 Diputuskan, Ini Masukan Serikat Buruh untuk Ganjar

Jelang UMK 2022 Diputuskan, Ini Masukan Serikat Buruh untuk Ganjar

Regional
Diduga Cemburu, Pengungsi Afghanistan di Kupang Tikam Temannya Pakai Kunci Motor

Diduga Cemburu, Pengungsi Afghanistan di Kupang Tikam Temannya Pakai Kunci Motor

Regional
Jadi Calo CPNS, Pria Ini Tipu Warga Madiun hingga Rp 1 Miliar, Uangnya Dipakai untuk Nikah Lagi

Jadi Calo CPNS, Pria Ini Tipu Warga Madiun hingga Rp 1 Miliar, Uangnya Dipakai untuk Nikah Lagi

Regional
Sidang Kasus Investasi Bodong Rp 84,9 Miliar di Pekanbaru, 5 Terdakwa Minta Bebas, Ditolak Hakim

Sidang Kasus Investasi Bodong Rp 84,9 Miliar di Pekanbaru, 5 Terdakwa Minta Bebas, Ditolak Hakim

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.