Perjuangan Siswa SD di Pedalaman Pulau Seram Ikuti Upacara HUT RI, Bertaruh Nyawa Seberangi 4 Sungai hingga Basah Kuyup Saat Tiba

Kompas.com - 17/08/2021, 16:56 WIB
Siswa SD Negeri 11 Seram bagian Timur di Pedalaman Pulau Seram Maluku berjalan menyusuri pantai untuk mengikuti upacara HUT Kemerdekaan RI di Desa Loko, Selasa (17/8/2021) ASTATI WOKASSiswa SD Negeri 11 Seram bagian Timur di Pedalaman Pulau Seram Maluku berjalan menyusuri pantai untuk mengikuti upacara HUT Kemerdekaan RI di Desa Loko, Selasa (17/8/2021)

AMBON,KOMPAS.com- Perjuangan tanpa mengenal lelah harus dilalui ratusan siswa SD Negeri 11 Seram Timur di Desa Urung, Kabupaten Seram Bagian Timur, Maluku.

Ratusan siswa SD ini harus rela berjalan kaki sejak pagi buta dari desanya untuk bisa mengikuti upacara peringatan HUT kemerdekaaan RI.

Adapun jarak dari Desa Urung ke lokasi upacara yang dipusatkan di Desa Loko, Kecamatan Seram Timur, mencapai tiga kilometer.

Para siswa ini harus berangkat sebelum matahari menyingsing agar tidak terlambat mengikuti upacara pengibaran Sang Merah Putih, Selasa (17/8/2021).

Baca juga: Cara Unik Warga Gresik Peringati HUT RI, Upacara di Laut hingga Bentangkan Bendera Raksasa

Susuri pantai

Perjalanan para siswa SD ini mencapai lokasi bukanlah perkara yang mudah.

Sebab saat berjalan kaki menuju lokasi upacara, para siswa yang masih anak-anak ini harus menyusuri pesisir pantai yang sedang diterpa gelombang.

Mereka juga harus bertaruh nyawa, berenang menyeberangi empat sungai yang ada di wilayah itu agar bisa sampai ke lokasi upacara.

Tiga dari empat sungai yang harus dilalui merupakan sungai besar yang arusnya sangat deras.

Astati Rumfot, salah seorang warga mengatakan, para siswa di desa tersebut harus rela berjalan kaki menyusuri pantai menuju ke Desa Loko demi bisa mengikuti upacara pengibaran bendera karena tidak ada akses jalan darat,

Satu-satunya jalan yang harus dilalui para siswa dari desa Urung yakni menempuh jalur pantai dengan menyeberangi empat muara sungai di wilayah itu.

“Ada empat sungai yang harus dilewati, tidak ada jembatan jadi harus berenang,” kata Astati kepada Kompas.com saat dihubungi dari Ambon, Selasa.

Baca juga: Viral, Video Soleman Nekat Panjat Tiang Licin akibat Pengait Bendera Terlepas, padahal Takut Ketinggian

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Keracunan Makanan di Lebak Bertambah Jadi 172 Orang, 3 di Antaranya Dirujuk ke RS

Korban Keracunan Makanan di Lebak Bertambah Jadi 172 Orang, 3 di Antaranya Dirujuk ke RS

Regional
Biografi Singkat Raden Saleh dan Makna Lukisan Penangkapan Pangeran Diponegoro

Biografi Singkat Raden Saleh dan Makna Lukisan Penangkapan Pangeran Diponegoro

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 23 Januari 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 23 Januari 2022

Regional
Sejumlah Warga di Bogor Deklarasi Dukung Ridwan Kamil Maju di Pilpres 2024

Sejumlah Warga di Bogor Deklarasi Dukung Ridwan Kamil Maju di Pilpres 2024

Regional
Sejarah Vaksin di Indonesia, dari Pandemi Cacar hingga Covid-19

Sejarah Vaksin di Indonesia, dari Pandemi Cacar hingga Covid-19

Regional
5 Fakta E-KTP Digital, dari Syarat dan Cara Pembuatan hingga Dilengkapi QR Code

5 Fakta E-KTP Digital, dari Syarat dan Cara Pembuatan hingga Dilengkapi QR Code

Regional
Detik-detik Ambulans Polisi di NTT Terbalik Saat Antar Pelayat, Seorang Bocah Tewas di Lokasi

Detik-detik Ambulans Polisi di NTT Terbalik Saat Antar Pelayat, Seorang Bocah Tewas di Lokasi

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 23 Januari 2022

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 23 Januari 2022

Regional
Truk Bermuatan Kertas Terguling di Jalan Kota Malang, Sopir Terancam Pidana

Truk Bermuatan Kertas Terguling di Jalan Kota Malang, Sopir Terancam Pidana

Regional
2 Hari Kabur dari Lapas Bengkulu Utara, Narapidana Ini Ditangkap di Mukomuko

2 Hari Kabur dari Lapas Bengkulu Utara, Narapidana Ini Ditangkap di Mukomuko

Regional
Karyawan BRI Link Tewas Saat Kejar Perampok, Polisi: Pelaku Menembakkan Senjata ke Kepala Korban

Karyawan BRI Link Tewas Saat Kejar Perampok, Polisi: Pelaku Menembakkan Senjata ke Kepala Korban

Regional
Dua Warga di NTB Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Dua Warga di NTB Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 23 Januari 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 23 Januari 2022

Regional
Seorang Siswa SD di Garut Diduga Meninggal Dunia Usai Divaksin

Seorang Siswa SD di Garut Diduga Meninggal Dunia Usai Divaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.