Awalnya Iseng dan Hanya Belajar Otodidak, Anak-anak Muda Takalar Ini Raih Untung Jutaan Rupiah dari Hidroponik

Kompas.com - 01/06/2021, 05:55 WIB
Usaha bercocok tanam selada hidroponik yang sukses dilakukan oleh kaum milenial di Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan yang terus berkembang sering dengan masa pandemi covid-19. Senin, (31/5/2021). KOMPAS.COM/ABDUL HAQ YAHYA MAULANA T.Usaha bercocok tanam selada hidroponik yang sukses dilakukan oleh kaum milenial di Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan yang terus berkembang sering dengan masa pandemi covid-19. Senin, (31/5/2021).

TAKALAR, KOMPAS.com - Sempat terpuruk akibat ganasnya pandemi Covid-19, sejumlah anak muda di Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan, sukses mendulang rupiah dengan bercocok tanam sayuran secara hidroponik.

Selain mampu meraup keuntungan, para petani milenial ini juga mampu menciptakan lapangan pekerjaan bagi warga sekitar. 

Belajar secara otodidak dengan memanfaatkan layanan internet, generasi milenial yang masih berstatus mahasiswa di Dusun Timporongang, Desa Lengkese, Kecamatan Mangngarabombang, Kabupaten Takalar berhasil menciptakan usaha bercocok tanam sayuran selada dengan cara hidroponik.

"Usaha ini kami mulai pada Februari 2020 lalu dimana saat itu pandemi Covid-19 lagi ganas-ganasnya yang membuat kami tidak bisa apa apa kecuali hanya kuliah secara daring dan dari sini lah muncul ide teman-teman untuk mencoba bertanam selada secara hidroponik yang kami pelajari secara otodidak dan melalui internet," kata salah satu anak muda, Ahmad Munawar (23) kepada Kompas.com.

Baca juga: Kisruh Kampung Miliarder di Takalar, Warga Ditangkap hingga Ganti Rugi Dianggap Tak Adil

Tujuh orang mahasiswa ini pun patungan dan berhasil mengumpulkan Rp 20 juta sebagai modal awal untuk membangun sarana kebun hidroponik.

Kini usaha mereka terus berkembang dan telah memiliki ruang pembibitan seluas 18 x 32 meter dan ruang bercocok tanam seluas 6 × 10 meter.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setiap kali panen, mereka mampu mendapatkan keuntungan bersih Rp 3 juta.

Hasil panen selada ini kemudian mereka kemas dalam plastik dan dijual Rp 13 ribu per kilogram. Pembelinya berasal dari Kota Makassar dan sejumlah wilayah lainnya di Sulawesi Selatan.

"Sejak masa pembibitan hingga panen membutuhkan waktu 40 hari dan setiap panen keuntungan bersih kurang lebih Rp 3 juta," kata Ahmad Munawar.

Selain sukses mendulang rupiah, generasi milenial juga berhasil menciptakan lapangan perkerjaan bagi warga sekitar.

Baca juga: Terima Total Rp 476 M, Warga Kampung di Takalar Kaya Mendadak, BPN: Ratusan Miliar Lagi Berikutnya

 

Pasalnya, selain usaha bercocok tanam selada, mereka juga beternak ikan nila dengan memanfaatkan 6 buah kolam masing masing berdiameter 1 meter.

"Alhamdulillah kami ada tujuh orang bekerja di sini dan mampu mendapat penghasilan untuk menutupi kebutuhan keluarga dan kami dapat Rp 3 juta setiap kali panen," kata Rendy (38) salah seorang warga.

Meski demikian, anak-anak muda ini tetap berharap uluran tangan pemerintah setempat untuk memberikan dorongan dan bimbingan agar usaha mereka dapat terus berkembang dan mampu menciptakan lapangan pekerjaan yang semakin luas.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi di Makassar Jual Motor Antik Kesayangan untuk Bantu Biayai 10 Anak Putus Sekolah

Polisi di Makassar Jual Motor Antik Kesayangan untuk Bantu Biayai 10 Anak Putus Sekolah

Regional
Dilaporkan Gubernur NTT ke Polisi, Alfred Baun :Saya Hanya Mengingatkan

Dilaporkan Gubernur NTT ke Polisi, Alfred Baun :Saya Hanya Mengingatkan

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 5 Agustus 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 5 Agustus 2021

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 5 Agustus 2021

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 5 Agustus 2021

Regional
Polisi Tembak Kawanan Perampok yang Bunuh Nakes Covid-19 di Kalsel

Polisi Tembak Kawanan Perampok yang Bunuh Nakes Covid-19 di Kalsel

Regional
BOR RS Covid-19 Sempat di Atas 90 Persen, Kadinkes Banyumas: Sudah Normal

BOR RS Covid-19 Sempat di Atas 90 Persen, Kadinkes Banyumas: Sudah Normal

Regional
Bantuan Beras PPKM Ditemukan Berjamur dan Berbau Tidak Sedap, Warga: Saya Kecewa

Bantuan Beras PPKM Ditemukan Berjamur dan Berbau Tidak Sedap, Warga: Saya Kecewa

Regional
Belasan Kambing di Gunungkidul Mati Kehabisan Darah

Belasan Kambing di Gunungkidul Mati Kehabisan Darah

Regional
Hadapi Kekeringan, Ini Antisipasi Taman Nasional Matalawa NTT...

Hadapi Kekeringan, Ini Antisipasi Taman Nasional Matalawa NTT...

Regional
Ikuti Vaksinasi Merdeka Candi, 270 PKL di Kota Tegal Dapat Beras 5 Kg

Ikuti Vaksinasi Merdeka Candi, 270 PKL di Kota Tegal Dapat Beras 5 Kg

Regional
Ketua RT/RW di Padang Dihadiahi Voucer Nginap di Hotel Berbintang jika Mampu Ajak Warga Divaksin

Ketua RT/RW di Padang Dihadiahi Voucer Nginap di Hotel Berbintang jika Mampu Ajak Warga Divaksin

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar, dan Kalsel 5 Agustus 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar, dan Kalsel 5 Agustus 2021

Regional
15 Ibu Hamil Meninggal karena Covid-19 di RSUD Ngudi Waluyo, 10 Bayi Terlahir sebagai Anak Yatim

15 Ibu Hamil Meninggal karena Covid-19 di RSUD Ngudi Waluyo, 10 Bayi Terlahir sebagai Anak Yatim

Regional
Luhut Minta Target Vaksinasi Covid-19 di Daerah 10.000-20.000 Dosis Per Hari

Luhut Minta Target Vaksinasi Covid-19 di Daerah 10.000-20.000 Dosis Per Hari

Regional
Vaksin Booster untuk Nakes, Dinkes Banyumas: Belum Ada Petunjuk

Vaksin Booster untuk Nakes, Dinkes Banyumas: Belum Ada Petunjuk

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X