Gubernur NRFPB Nabire dan 17 Anggotanya Berikrar Setia ke NKRI, Begini Sepak Terjang Mereka

Kompas.com - 06/05/2021, 20:46 WIB

TIMIKA, KOMPAS.com - Gubernur Negara Republik Federal Papua Barat (NRFPB) Nabire Alex Hamberi dan 17 anggotanya mengikrarkan diri kembali setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) di Kampung Sima, Distrik Yau, Kabupaten Nabire, Papua, Selasa (4/5/2021).

Kapolda Papua, Irjen Mathius D Fakhiri menyambut baik penyerahan diri tersebut. Kapolda Papua berharap mereka bisa ikut membangun daerahnya masing-masing.

"Tentu Alex (Gubernur NRFPB Nabire Alex Hamberi) ini adalah warga negara yang sempat terhasut sehingga mengikuti NRFPB dan kami harap dia mau kembali ke masyarakat sebagai mana warga negara biasa," ujarnya di Timika, Kamis (6/5/2021).

NRFPB, terang Fakhiri, merupakan sayap politik dari gerakan Papua merdeka yang belum terlalu lama terbentuk.

Nama Forkorus Yoboisimbut disebut sebagai pendiri dan mendeklarasikan diri sebagai presidennya.

Baca juga: Lokasi Sekolah dan Puskesmas yang Dibakar KKB Dekat dengan Markas Lekagak Telenggen

"NRFPB ini lahir 2011 di Kabupaten Jayapura dan didirikan oleh Forkorus Yoboisembut, kebetulan saat itu saya Kapolres Jayapura. Sebenarnya ini sayap politik yang agak tidak waras," kata dia.

Sepak terjang NRFPB, kata dia, tidak terlalu mencolok karena hanya melakukan propaganda melalui media tertentu.

Bahkan, Fakhiri menyebut NRFPB cendrung mencari panggung dari berbagai kejadian di Papua.

"Banyak main dengan tulisan, banyak mengangkat diri sendiri, kalau ada hal menonjol nanti dia tampil," kata dia.

Selain NRFPB, masih ada beberapa sayap politik gerakan Papua merdeka lainnya yang lebih aktif melakukan propaganda.

 

Setidaknya ada dua sayap politik yang disebut Fakhiri kerap melakukan aksi propaganda kepada masyarakat.

"Banyak sayap politik cukup banyak, yang bisa tampil itu UMLWP, lalu KNPB, dibawahnya juga ada lagi anak-anak mahasiswa," kata dia.

Fakhiri pun memastikan akan melakukan penindakan kepada organisasi yang dinilai telah melakukan pelanggaran hukum.

Namun ia juga menekankan, aparat keamanan tetap mengedepankan cara persuasif untuk menangani sayap-sayap politik tersebut.

Baca juga: Jelang PON XX Papua, Sejumlah Atlet di Jatim Mengeluh Anggaran Puslatda Dipangkas

"Kita secara soft melakukan komunikasi, selama mereka masih pada koridor yang tidak melanggar hukum, kita masih ingatkan," kata Fakhiri.

Dengan ikrar setia yang dilakukan Alex bersama 17 anggota NRFPB itu, Fakhiri berharap ada banyak bagian organisasi Papua merdeka yang menyerahkan diri. 

"Kita memberikan maaf, yang penting dia mau kembali ke masyarakat dan melakukan aktivitas sebagaimana masyarakat biasa. Kalau yang bergerak dengan senjata api, saya berharap dia mau menyerahkan senjata apinya dan kembali ke kampungnya untuk sama-sama membangun dengan masyarakat lainnya," tutur Fakhiri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nelayan Temukan 3 Kursi Bertuliskan 'Polisi Udara' di Tengah Laut, Diduga Milik Helikopter Polri yang Hilang Kontak di Belitung Timur

Nelayan Temukan 3 Kursi Bertuliskan "Polisi Udara" di Tengah Laut, Diduga Milik Helikopter Polri yang Hilang Kontak di Belitung Timur

Regional
Helikopter Polri yang Hilang Kontak Angkut 4 Anggota Polisi, Ini Daftar Namanya

Helikopter Polri yang Hilang Kontak Angkut 4 Anggota Polisi, Ini Daftar Namanya

Regional
Temui Warga Alor, Kabid Propam Polda NTT Beri Nomor WA supaya Melapor jika Ada Polisi Jadi Calo Penerimaan Casis Polri

Temui Warga Alor, Kabid Propam Polda NTT Beri Nomor WA supaya Melapor jika Ada Polisi Jadi Calo Penerimaan Casis Polri

Regional
Keroyok Seorang Kakek, Pemuda di Kupang Ditangkap Polisi

Keroyok Seorang Kakek, Pemuda di Kupang Ditangkap Polisi

Regional
Kronologi Helikopter Polri Hilang Kontak di Belitung Timur, Awalnya Terbang Beriringan, Tiba-tiba Tak Ada Kabar

Kronologi Helikopter Polri Hilang Kontak di Belitung Timur, Awalnya Terbang Beriringan, Tiba-tiba Tak Ada Kabar

Regional
Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 28 November 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Makassar Hari Ini, 28 November 2022: Pagi Berawan, Siang Hujan Ringan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Acara Pernikahan Kaesang-Erina di Puro Mangkunegaran Tanpa Upacara Adat | Cerita Korban Gempa Cianjur yang Selamat dari Timbunan Longsor

[POPULER NUSANTARA] Acara Pernikahan Kaesang-Erina di Puro Mangkunegaran Tanpa Upacara Adat | Cerita Korban Gempa Cianjur yang Selamat dari Timbunan Longsor

Regional
3 Perampok yang Bacok Korbannya di Riau Ditangkap, Satu Pelaku Dilumpuhkan Polisi

3 Perampok yang Bacok Korbannya di Riau Ditangkap, Satu Pelaku Dilumpuhkan Polisi

Regional
Nelayan Temukan Sandaran Kursi Helikopter Bertuliskan Polisi Udara di Laut Belitung Timur

Nelayan Temukan Sandaran Kursi Helikopter Bertuliskan Polisi Udara di Laut Belitung Timur

Regional
Curhat ke Teman Tidak Ditanggapi, Mahasiswi di Jember Nyaris Bunuh Diri, Psikolog: Depresi, Butuh Didengarkan

Curhat ke Teman Tidak Ditanggapi, Mahasiswi di Jember Nyaris Bunuh Diri, Psikolog: Depresi, Butuh Didengarkan

Regional
Remaja 17 Tahun di Dompu NTB Ditangkap Usai Coba Memerkosa Kekasihnya

Remaja 17 Tahun di Dompu NTB Ditangkap Usai Coba Memerkosa Kekasihnya

Regional
Hadiri Rapimwil PPP Jateng, Ganjar Akui Punya Kedekatan Emosional dengan PPP

Hadiri Rapimwil PPP Jateng, Ganjar Akui Punya Kedekatan Emosional dengan PPP

Regional
Helikopter Milik Polri yang Hilang Kontak Bertolak dari Pangkalan Bun

Helikopter Milik Polri yang Hilang Kontak Bertolak dari Pangkalan Bun

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 27 November 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 27 November 2022

Regional
Warga Korban Gempa Cianjur Tidur di Tenda Pengungsian Mulai Terserang Penyakit ISPA hingga Jantung

Warga Korban Gempa Cianjur Tidur di Tenda Pengungsian Mulai Terserang Penyakit ISPA hingga Jantung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.