Yuk ke Kampung Patin di Kampar, Berwisata Sambil Melihat Proses Produksi Ikan Salai

Kompas.com - 22/03/2021, 12:50 WIB
Seorang pekerja sedang melakukan proses pengasapan ikan patin di sentra pengolahan ikan patin di Kampung Patin, Desa Koto Masjid, Kecamatan XIII Koto Kampar, Kabupaten Kampar, Riau, Kamis (7/1/2021). KOMPAS.COM/IDONSeorang pekerja sedang melakukan proses pengasapan ikan patin di sentra pengolahan ikan patin di Kampung Patin, Desa Koto Masjid, Kecamatan XIII Koto Kampar, Kabupaten Kampar, Riau, Kamis (7/1/2021).

 

Sentra sepi saat pandemi

Sementara itu, Agussalim selaku Kaur Umum Desa Koto Masjid saat berbincang dengan Kompas.com mengatakan bahwa Objek Wisata Kampung Patin sudah banyak dikunjungi wisatawan.

"Alhamdulillah, sudah banyak wisatawan yang berkunjung ke sini. Tapi, sekarang kunjungan agak kurang karena pandemi Covid-19," ucap Agus.

Agus bercerita, wisata Kampung Patin berdiri tahun 2002 silam. Hanya saja, waktu itu warga masih mengasapi ikan di rumahnya masing-masing.

Belum ada sentra atau tempat khusus pengasapan ikan patin.

"Dulu warga menyalai ikan di rumah masing-masing. Makanya kampung kami ini hampir semua rumah ada kolam ikan patin," tutur Agus.

Menurut dia, sekitar 75 persen warga Koto Masjid memproduksi ikan patin sebagai salah satu pendorong ekonomi masyarakat. Selebihnya, warga menggantung hidup dari kebun karet dan ada sebagian kebun sawit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapat bantuan pemerintah

Namun, kata lanjut Agus, pada tahun 2011 lalu, pengolahan ikan patin asap mendapat perhatian dari Kementerian Perikanan dan Kelautan Republik Indonesia.

Termasuk mendapat dukungan dari Pemerintah Provinsi Riau dan Kabupaten Kampar.

Pemerintah membuatkan sentra pengolahan ikan patin. Para pekerja semuanya warga setempat.

Agus mengatakan, saat ini ada 36 unit tungku pengasapan ikan yang dikelola warga. Pekerjanya ada sekitar 50 orang.

"Saat ini sudah terisi 36 unit tungku. Masih ada yang kosong. Kalau ada masyarakat yang mau menyalai ikan sudah tersedia tempatnya," ujar Agus.

Tembus pasar luar negeri

Agus menyebutkan, dalam satu hari pekerja mampu mengasapi ikan patin sebanyak 12 ton.

Pengasapan ikan patin hampir dilakukan setiap hari. Kata Agus, bagi kaum perempuan bekerja selama empat hari dalam sepekan. Sedangkan bagi laki-laki hanya libur satu hari, yaitu hari selasa.

Dengan adanya sentra pengolahan ikan patin ini, Agus mengaku ekonomi warga desa sangat terbantu.

Apalagi, selain ikan salai, warga juga mengolah ikan patin segar menjadi nugget, bakso, kerupuk dan aneka makanan lainnya.

"Ikan patin yang diolah ini dijual ke berbagai daerah. Ada juga yang dijual sampai ke Malaysia. Alhamdulillah, untuk hasil penjualannya sangat membantu ekonomi masyarakat Desa Koto Masjid," pungkas Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anak Punk Ditangkap Polisi Pakai Ikat Pinggang dari Rangkain Peluru, Ngaku Beli dari Penjual Barang Bekas Rp 400.000

Anak Punk Ditangkap Polisi Pakai Ikat Pinggang dari Rangkain Peluru, Ngaku Beli dari Penjual Barang Bekas Rp 400.000

Regional
Hari ke-13 Uji Coba PPKM Level 1 di Blitar, Satgas Covid-19 Gelar Operasi Yustisi

Hari ke-13 Uji Coba PPKM Level 1 di Blitar, Satgas Covid-19 Gelar Operasi Yustisi

Regional
Detik-detik Truk Kontainer Terbalik di Tol Cipularang yang Tewaskan Bos Indomaret

Detik-detik Truk Kontainer Terbalik di Tol Cipularang yang Tewaskan Bos Indomaret

Regional
NTB Masuk 10 Besar PON XX, Kedatangan Atlet Diarak Keliling Kota

NTB Masuk 10 Besar PON XX, Kedatangan Atlet Diarak Keliling Kota

Regional
Wapres Ma'ruf Amin Minta Gubernur NTT dan 5 Bupati Kerja Keras Tanggulangi Kemiskinan Ekstrem

Wapres Ma'ruf Amin Minta Gubernur NTT dan 5 Bupati Kerja Keras Tanggulangi Kemiskinan Ekstrem

Regional
Kronologi Kecelakaan yang Tewaskan Direktur Indomaret Yan Bastian di Tol Cipularang

Kronologi Kecelakaan yang Tewaskan Direktur Indomaret Yan Bastian di Tol Cipularang

Regional
Mendes PDTT: Dampak Pandemi Lebih Terasa di Kota, tapi Kemiskinan Lebih Banyak di Desa

Mendes PDTT: Dampak Pandemi Lebih Terasa di Kota, tapi Kemiskinan Lebih Banyak di Desa

Regional
Angin Kencang Timbulkan Kepanikan di Cibinong City Mal, Ini Kata BPBD

Angin Kencang Timbulkan Kepanikan di Cibinong City Mal, Ini Kata BPBD

Regional
Bak Penampungan SPBU di Makassar Bocor, Cemari Drainase

Bak Penampungan SPBU di Makassar Bocor, Cemari Drainase

Regional
Cegah Penularan Covid-19, Siswa di Pekanbaru Tak Boleh Makan Bersama Saat Jam Istirahat

Cegah Penularan Covid-19, Siswa di Pekanbaru Tak Boleh Makan Bersama Saat Jam Istirahat

Regional
Bencana Angin Kencang Landa Madiun Minggu Sore, Jumlah Rumah Rusak Terus Bertambah

Bencana Angin Kencang Landa Madiun Minggu Sore, Jumlah Rumah Rusak Terus Bertambah

Regional
Sopir Truk yang Kontainernya Timpa Mobil Bos Indomaret Melarikan Diri

Sopir Truk yang Kontainernya Timpa Mobil Bos Indomaret Melarikan Diri

Regional
Kenakan Ikat Pinggang Terbuat dari Rangkaian Peluru, Seorang Anak Jalanan Ditangkap

Kenakan Ikat Pinggang Terbuat dari Rangkaian Peluru, Seorang Anak Jalanan Ditangkap

Regional
Cerita Ibu Korban Susur Sungai, Sebelum Kejadian Anaknya Sempat 'Video Call' tapi Tak Bicara, Hanya Senyum

Cerita Ibu Korban Susur Sungai, Sebelum Kejadian Anaknya Sempat "Video Call" tapi Tak Bicara, Hanya Senyum

Regional
Seekor Harimau Sumatera Mati Setelah Terkena Jerat di Riau

Seekor Harimau Sumatera Mati Setelah Terkena Jerat di Riau

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.