Kisah Giawa Selamatkan Diri Saat Banjir Setinggi Hidung, Saksikan Putranya Terjatuh

Kompas.com - 08/12/2020, 14:33 WIB
Akuijiduhu Giawa (37) menunjukkan raport sekolah anaknya yang berhasil diselamatkan saat banjir di perumahan De Flamboyan pada Kamis malam hingga Jumat (4/12/2020) dini hari. Dia kehilangan banyak harta benda dan dokumen penting. KOMPAS.COM/DEWANTOROAkuijiduhu Giawa (37) menunjukkan raport sekolah anaknya yang berhasil diselamatkan saat banjir di perumahan De Flamboyan pada Kamis malam hingga Jumat (4/12/2020) dini hari. Dia kehilangan banyak harta benda dan dokumen penting.

MEDAN, KOMPAS.com - Namanya Akuijiduhu Giawa (37). Sejak pagi tadi, Selasa (8/12/2020) dia dan istrinya sibuk memilah dan memilih pakaian kotor di depan rumahnya di Blok I nomor 2 di perumahan De Flamboyan, Medan.

Pakaian yang menurutnya masih layak, dimasukkannya ke dalam ember besar yang airnya sudah coklat.

Kondisinya rumahnya tampak berserakan, mulai dari televisi, sepeda motor, kasus busa, meja dan kursi kotor oleh lumpur dan basah.

Satu dokumen penting bersampul warna merah marun, berhasil ditemukannya terendam banjir di dekat pagar rumahnya. Dia tak tahu apakah masih bisa digunakan atau tidak.

Dia tak akan pernah melupakan banjir yang menenggelamkan perumahan yang berada di Kelurahan Tanjung Selamat, Kecamatan Medan Tuntungan pada Kamis malam hingga Jumat (4/12/2020) dini hari.

Baca juga: Cerita Korban Banjir Medan, Tak Sangka Bisa Lintasi Banjir Setinggi Dada, Padahal Gendong 2 Anak

Hidup dari nol lagi, tak ada yang tersisa dari banjir...

Sebagian besar harta bendanya di rumah itu kini rusak dan kemungkinan besar tak akan bisa digunakan lagi. Mulai dari 2 sepeda motor, televisi, kulkas, laptop, kamera, hp dan lain sebagainya.

"Hidup dimulai dari nol lagi sekarang, tak ada yang tersisa karena banjir ini," katanya.Akibat banjir itu pun, dia kehilangan banyak dokumen penting. KTP, kartu keluarga, dokumen sekolah anaknya kini tidak lengkap. Dia masih beruntung masih menemukan 1 berkas di map plastik yang berisi rapor sekolah anaknya yang kedua yang masih duduk di sekolah dasar.

"Hanya ini lah dokumen penting yang saya temukan di samping pagar rumah. Basah kuyup, entah masih bisa dipakai atau tidak ini," katanya sembari menunjukkan rapor bersampul merah marun dengan foto anaknya.

Baca juga: Cerita Satpam De Flamboyan, Tak Bisa Selamatkan Keluarga yang Terjebak Banjir 2 Meter

Rumah rusak, butuh bantuan untuk bersihkan lumpur

Dia berharap ada bantuan dari siapa saja. Baik untuk turut membersihkan rumah, membuang puing-puing kerusakan, hingga bagian-bagian rumah yang rusak parah. Lumpur di rumahnya, tebalnya hingga 20 - 30 cm.

Begitupun dalam hal menyambung hidup. Dia mengaku tak memiliki apa-apa lagi. Beberapa balpres pakaian bekas yang sedianya akan dijualnya tak mungkin lagi laku.

"Kerjaan saya jualan pakaian bekas, itu beberapa balpres kena banjir, tak bisa lagi dijual. Hanya bisa dipilih, dipilah mana yang bisa dipakai sendiri, hanya beberapa saja yang bisa. Itu yang di ember besar," ungkapnya.

Baca juga: Tinjau Lokasi Banjir Medan, Menteri PUPR Akan Tinggikan Tebing Sungai, Selesai dalam 3 Pekan

 

 

Bertahan di pengungsian

Rumah yang sudah ditempatinya lebih dari 3 tahun itu pun kini belum bisa ditinggali. Bukan hanya karena belum dibersihkan seluruhnya. Tapi juga karena listrik dan air belum hidup sejak kejadian.

Sementara ini, dia sekeluarga tinggal di posko di Balai Desa Tanjung Selamat yang jaraknya hanya sekitar 300 meter dari perumahan.

"Kondisinya masih begini, tak mungkin tidur di sini. Tunggu sampai bersih semua lah. Semoga banjirnya hanya sekali saja terjadi. Jangan lah terjadi lagi," katanya.

Baca juga: Dua Lembaga Survei Sebut Bobby Lebih Dikenal Warga Medan daripada Akhyar

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X