Anggotanya Intimidasi Personel Band, Dansat Brimob Polda DIY Minta Maaf

Kompas.com - 28/10/2020, 14:48 WIB
Ilustrasi Brimob. KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTYIlustrasi Brimob.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Tim Hukum Aliansi Masyarakat Sipil untuk Demokrasi mendatangi Mapolda Daerah Istimewa Yogyakarta ( DIY) untuk mengonfirmasi terkait peristiwa dugaan intimidasi oknum anggota Brimob terhadap tiga orang pemuda.

Permasalahan ini akhirnya diselesaikan secara mediasi.

"Maksud kedatangan kami Tim Hukum Aliansi Masyarakat Sipil ke Polda DIY ini untuk sekadar meluruskan, karena ada aduan dari tiga masyarakat. Mereka tanpa tahu alasan yang jelas ditangkap oleh oknum Brimob," ujar Anggota tim Hukum Aliansi Masyarakat Sipil Untuk Demokrasi, Atqo Darmawan, saat ditemui Kompas.com usai dari Polda DIY, Selasa (27/10/2020).

Baca juga: Oknum Brimob yang Diduga Jual Senjata ke KKB Akan Dijerat Pidana Umum

Atqo Darmawan menceritakan kejadian intimidasi itu terjadi pada Sabtu 24 Oktober 2020. Ada salah satu pemuda berinisial D yang diajak bertemu oleh oknum anggota Brimob Polda DIY.

"Ketemunya itu tidak di Mako Brimob, tetapi di Burjo sekitar timur Mako Brimob," ungkapnya.

D merupakan admin akun Twitter band Sidekick. Pemuda ini diajak bertemu terkait dengan postingan logo salah satu follower akun Twitter Sidekick.

"Terkait postingan follower yang ada logo mirip logo Brimob yang itu dikasih nama Sidekick," tuturnya

D juga diminta untuk menunjukkan admin Twitter Sidekick lainnya yakni J dan R.

Mereka sempat diintimidasi. Selain itu juga diminta push up hingga merangkak.

"Yang kita sesalkan kan itu. Kenapa kita mengadu ke Polda karena kita mencari kepastiannya dan berlindungnya ke Polda, akhirnya sudah bertemu dan dijanjikan mediasi ke Brimob nanti malam (Selasa 27 Oktober 2020 malam)," urainya.

"Kita kan juga enggak tahu yang menangkap mereka itu oknum anggota Brimob atau bukan," imbuhnya.

Baca juga: Usai Demo, Mahasiswa di Purwokerto Mengaku Dapat Pesan Gelap Berisi Intimidasi

Setelah mendapat pendampingan dari salah satu anggota Tim Hukum Aliansi Masyarakat Sipil untuk Demokrasi, ketiganya dilepaskan.

Sedangkan D mengatakan, personel band Sidekick tidak tahu tentang desain logo yang di-reply oleh follower tersebut.

Personel Sidekick juga tidak pernah meminta untuk dibuatkan desain logo.

"Itu jelas merugikan band, Kita sampai di sini (Polda DIY) kan gara-gara postingan itu," imbuhnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapal Nelayan Ditabrak Tanker, 14 ABK Buat Rakit untuk Selamatkan Diri, Hanya 2 Orang yang Selamat

Kapal Nelayan Ditabrak Tanker, 14 ABK Buat Rakit untuk Selamatkan Diri, Hanya 2 Orang yang Selamat

Regional
Dedi Mulyadi Tantang Gubernur Anies Anggarkan Rp 1 Triliun Reboisasi Kawasan Bogor dan Sekitarnya

Dedi Mulyadi Tantang Gubernur Anies Anggarkan Rp 1 Triliun Reboisasi Kawasan Bogor dan Sekitarnya

Regional
PPKM di Solo, 150 Pelaku Usaha Dapat SP2 dan 2 Warung Makan Ditutup Sementara

PPKM di Solo, 150 Pelaku Usaha Dapat SP2 dan 2 Warung Makan Ditutup Sementara

Regional
[POPULER NUSANTARA] Jadi Kuasa Hukum dan Gugat Ayahnya Rp 3 Miliar, Masitoh Meninggal | Puting Beliung di Waduk Gajah Mungkur

[POPULER NUSANTARA] Jadi Kuasa Hukum dan Gugat Ayahnya Rp 3 Miliar, Masitoh Meninggal | Puting Beliung di Waduk Gajah Mungkur

Regional
PAN NTB Akan Pecat Kadernya yang Jadi Pelaku Pelecehan Anak Kandung

PAN NTB Akan Pecat Kadernya yang Jadi Pelaku Pelecehan Anak Kandung

Regional
Cerita Arina Pangku Kotak Biru Berisi Vaksin Covid-19, Naik Kapal Penumpang Selama 4 Jam Menuju Pulau Aceh

Cerita Arina Pangku Kotak Biru Berisi Vaksin Covid-19, Naik Kapal Penumpang Selama 4 Jam Menuju Pulau Aceh

Regional
Kisah Pilu Pengantin Baru yang Jadi Korban Longsor Malang, Menikah Sebulan Lalu, Tewas dan Ditemukan Pemulung

Kisah Pilu Pengantin Baru yang Jadi Korban Longsor Malang, Menikah Sebulan Lalu, Tewas dan Ditemukan Pemulung

Regional
Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya SJ 182 yang Ditemukan Anak-anak Saat Bermain di Pantai Kis Hanya Menyisakan Rambut

Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya SJ 182 yang Ditemukan Anak-anak Saat Bermain di Pantai Kis Hanya Menyisakan Rambut

Regional
Fenomena Angin Puting Beliung Berpusar di Waduk Gajah Mungkur Wonogiri, Terjadi 15 Menit, Ini Penjelasan Ahli

Fenomena Angin Puting Beliung Berpusar di Waduk Gajah Mungkur Wonogiri, Terjadi 15 Menit, Ini Penjelasan Ahli

Regional
Saat Istri Terkena Covid-19, Eks Anggota DPRD NTB Ini Lecehkan Anak Kandung

Saat Istri Terkena Covid-19, Eks Anggota DPRD NTB Ini Lecehkan Anak Kandung

Regional
5 Fakta Sosok TS, Penyebar Hoaks Mayor Sugeng Meninggal Usai Divaksin, Ternyata Napi yang Tak Percaya Vaksinasi

5 Fakta Sosok TS, Penyebar Hoaks Mayor Sugeng Meninggal Usai Divaksin, Ternyata Napi yang Tak Percaya Vaksinasi

Regional
Darurat RS Pasien Covid-19, Bangsal ODGJ Jadi Ruang Isolasi, Gerbong Kereta Terpaksa Dipinjam

Darurat RS Pasien Covid-19, Bangsal ODGJ Jadi Ruang Isolasi, Gerbong Kereta Terpaksa Dipinjam

Regional
Gubernur Babel Kaget Perawat di Instalasi Karantina Covid-19 Didominasi Perempuan

Gubernur Babel Kaget Perawat di Instalasi Karantina Covid-19 Didominasi Perempuan

Regional
Anak Kandung Minta Uang Les Rp 1 Juta, Mantan Anggota DPRD NTB Ini Malah Melecehkannya

Anak Kandung Minta Uang Les Rp 1 Juta, Mantan Anggota DPRD NTB Ini Malah Melecehkannya

Regional
Pernyataan Terakhir Kristen Gray Sebelum Tinggalkan Indonesia: Maaf kalau Memang Bersalah

Pernyataan Terakhir Kristen Gray Sebelum Tinggalkan Indonesia: Maaf kalau Memang Bersalah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X