Kompas.com - 26/10/2020, 16:39 WIB
Lokasi perempuan usai lanjut dipukul oleh perempuan muda yang bersamanya saat berteduh dari hujan di Pasar Mergan Kota Malang, Jumat (23/10/2020). KOMPAS.COM/ANDI HARTIKLokasi perempuan usai lanjut dipukul oleh perempuan muda yang bersamanya saat berteduh dari hujan di Pasar Mergan Kota Malang, Jumat (23/10/2020).

MALANG, KOMPAS.com - Jajaran Polresta Malang Kota mengungkap video viral yang menunjukkan perempuan muda memukul perempuan yang sudah usia lanjut saat berteduh dari hujan di sekitar Pasar Mergan, Kota Malang.

Kasatreskrim Polresta Malang Kota, AKP Azi Pratas Guspitu mengatakan, keduanya adalah ibu dan anak. Sang anak berinisial FA (26) dan sang ibu berinisial N (60).

"Kami cari informasi maupun saksi-saksi di sekitar TKP ternyata ibu yang sudah tua maupun ibu yang masih muda ini ternyata masih satu keluarga. Ibunya ini ibu kandung dari mbaknya ini," kata Azi, dalam rilis, di Mapolresta Malang Kota, Senin (26/10/2020).

Azi mengatakan, FA merasa jengkel kepada sang ibu sehingga tega melakukan pemukulan.

Baca juga: BCA Digugat Nasabah di Surabaya, Deposito Rp 5,4 Miliar Diklaim Tak Dapat Dicairkan

Rasa jengkel FA itu karena ibunya tidak menolong saat dirinya dipukul oleh anggota keluarganya yang lain.

"Jadi, pelaku ini merasa jengkel dengan ibunya karena ibunya tidak membela anaknya pada saat dipukul oleh saudaranya. Ibunya hanya diam saja terus anaknya merasa kesal akhirnya melakukan kekerasan kepada ibunya sendiri yang terjadi di Pasar Mergan sesuai dengan video yang terlihat," kata dia.

Saat kejadian pemukulan itu berlangsung, ibu dan anak itu hendak berjualan buah.

"Awalnya mau menjual buah di sekitar Pasar Mergan. Cuma dari pelaku meluapkan kesalnya. Kenapa saya tidak dibela," kata dia.

FA saat ini sudah diamankan. Meski begitu, kasus hukum atas kejadian itu berpotensi tidak berlanjut karena korban yang merupakan ibu kandung pelaku sendiri tidak ingin anaknya diproses hukum.

"Dari ibunya sendiri tidak mau menuntut karena selama ini yang merawat atau yang menjaga ibunya, pelaku ini," kata dia.

Keduanya yang merupakan warga Desa Lawang, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang, kini diketahui tinggal di Yayasan Pondok Yatim Piatu dan Duafa Al Muqorroban di Jalan Sumpil gang 2 A Kota Malang.

Sementara itu, FA tidak menyangkal terkait kekesalannya kepada ibunya itu.

 "Saya tidak dibelain saat saya dihajar oleh kakak ipar saya sendiri di rumah saya (Lawang)," kata dia.

Kasus kekerasan yang dialami FA sudah dilaporkan ke kepolisian setempat.

Diketahui, video yang menunjukkan perempuan usia lanjut dipukul oleh perempuan muda yang sedang bersamanya viral di media sosial pada Jumat (25/10/2020).

Meski dipukul berulang kali, perempuan itu tetap tak mengindahkan.

Video itu diunggah pertama kali oleh akun Instagram ir_kartika belum lama ini.

Gambar dalam video menunjukkan suasana sedang hujan. Perempuan lanjut usia itu terlihat sedang berteduh bersama perempuan muda di salah satu bangunan semi permanen di sekitar Pasar Mergan, Kota Malang.

Perempuan lansia itu berbalut kain. Dari balutan kain itu terlihat ia sedang menggendong sesuatu.

Baca juga: Menara Pengusung Mayat Setinggi 11 Meter Roboh Timpa Rumah Warga

Sedangkan tangan kirinya menenteng sesuatu dalam wadah plastik warna merah.

Tatapan perempuan tua itu fokus ke jalan yang ada di depannya. Sedangkan perempuan muda dengan buff di wajahnya dan topi di kepalangnya terlihat sedang mengusik perempuan tua itu dari belakang.

Karena tidak mendapatkan respons, perempuan muda itu memukul kepala dan wajah perempuan tua itu.

Sampai akhirnya perempuan tua itu mundur ke belakang dan meletakkan barang yang ditentengnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X