Polisi Kembali Tangkap 2 Orang Terkait Penyerangan Acara Midodareni di Solo

Kompas.com - 01/10/2020, 14:17 WIB
Kapolresta Solo Kombes Ade Safri Simanjuntak memberikan keterangan resmi kasus penyerangan acara adat midodareni atau doa jelang pernikahan di Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Kamis (1/10/2020). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIKapolresta Solo Kombes Ade Safri Simanjuntak memberikan keterangan resmi kasus penyerangan acara adat midodareni atau doa jelang pernikahan di Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Kamis (1/10/2020).

SOLO, KOMPAS.com - Polisi masih terus mengusut kasus dugaan penyerangan acara adat midodareni atau doa jelang pernikahan di Solo, Jawa Tengah pada Agustus 2020.

Selain telah menetapkan 10 tersangka, polisi kembali mengamankan dua tersangka baru. Mereka adalah T alias T dan S alias R.

Kapolresta Solo, Kombes Ade Safri Simanjuntak mengatakan, satu dari dua tersangka yang diamankan tersebut merupakan otak dari penyerangan adat midodareni, yakni R.

R diduga berperan memerintahkan dan mengajak pelaku lainnya melalui grup WhatsApp untuk membubarkan acara midodareni serta orang pertama kali survei lokasi.

Baca juga: Polisi Masih Buru 5 Otak Penyerangan Acara Midodareni di Solo

Sedangkan tersangka T adalah orang yang diduga melempar batu sebanyak dua kali ke mobil korban.

"Total sampai dengan siang ini tim Satreskrim Polresta Solo telah berhasil menangkap 12 tersangka dan sekaligus menetapkan lima orang DPO (daftar pencarian orang) S, D, B, W dan H," kata Ade dalam konferensi pers di Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Kamis (1/10/2020).

Ade menerangkan tersangka T ditangkap di rumahnya pada Senin (28/9/2020) 20.00 WIB.

Sedangkan untuk tersangka R ditangkap di tempat pelariannya, Kabupaten Jepara, pada Rabu (30/9/2020) dini hari.

"Kedua tersangka sudah dilakukan penahanan di Rutan Polresta Solo dan tahap pemberkasan," terang dia.

Baca juga: Polisi Gelar Rekonstruksi Penyerangan Acara Midodareni di Solo, 77 Adegan Diperagakan

Menurut Ade tersangka kasus dugaan penyerangan acara adat midodareni masih akan terus bertambah.

Dari hasil pemeriksaaan tersangka T dan R, mengarah kepada tersangka lain yang masih dalam pengejaran petugas.

"Tidak menutup kemungkinan nantinya akan mengembang ke pelaku lainnya. Dan ini terbukti dari penangkapan mereka mengembang kepada tersangka lainnya yaitu inisial H dan dimasukkan DPO," kata Ade.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Regional
Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Regional
Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Regional
Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Regional
Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kisah 4 Bocah Tak Terurus, Ibu ODGJ | Tarik-menarik dengan Buaya, Titus Selamatkan Adik

[POPULER NUSANTARA] Kisah 4 Bocah Tak Terurus, Ibu ODGJ | Tarik-menarik dengan Buaya, Titus Selamatkan Adik

Regional
Cemburu Berujung Maut, Perempuan Hamil 7 Bulan Tewas di Tangan Suami Siri

Cemburu Berujung Maut, Perempuan Hamil 7 Bulan Tewas di Tangan Suami Siri

Regional
Fakta Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Ditembak Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Fakta Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Ditembak Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Regional
Hendak Lerai Keributan, Anggota DPRD Ini Malah Dibacok Warga

Hendak Lerai Keributan, Anggota DPRD Ini Malah Dibacok Warga

Regional
Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Regional
Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Regional
Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Regional
Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Regional
Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Regional
Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X