KILAS DAERAH

Kilas Daerah Jawa Tengah

Tak Hanya Gowes, Tour de Borobudur 12 Hadirkan Pengalaman Naik Kereta Uap

Kompas.com - 26/09/2020, 13:03 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bersama sang istri, Siti Atikoh, menikmati wisata kereta uap dalam gelaran Tour de Borobudur ke-12, Sabtu (26/9/2020) Dok. Humas Pemprov Jawa TengahGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bersama sang istri, Siti Atikoh, menikmati wisata kereta uap dalam gelaran Tour de Borobudur ke-12, Sabtu (26/9/2020)
|

KOMPAS.com - Ada yang berbeda dalam gelaran Tour de Borobudur edisi ke-12 yang berlangsung Sabtu (26/9/2020). Tak hanya bersepeda dan menikmati keindahan Candi Borobudur, peserta diajak berwisata dengan kereta uap peninggalan Belanda dari Stasiun Tuntang ke Stasiun Ambarawa.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan, inisiatif tersebut bertujuan untuk memberikan suasana berbeda pada ajang tahunan tersebut.

“Saya sengaja ajak peserta naik kereta uap ini, agar mereka yang (banyak) dari luar Jawa Tengah tahu ada destinasi wisata menarik ini,” imbuhnya alam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Sabtu (26/9/2020).

Ganjar bersama sang istri, Siti Atikoh, tampak menikmati perjalanan dengan kereta uap yang berusia lebih dari satu abad tersebut. Selama 30 menit, penumpang bisa melihat pemandangan dengan bebas karena jendela di gerbong kereta itu terbuka.

“Ini keren. Kata pemandunya, wisata kereta api uap ini hanya ada tiga di dunia, yakni di India, Swiss, dan Indonesia. Ini potensi luar biasa yang bisa terus dikembangkan,” terang Ganjar.

Baca juga: Menikmati Keindahan Jawa Tengah dengan Kereta Uap

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemandangan yang ditawarkan wisata kereta uap ini pun sangat memesona. Penumpang bisa melihat pemandangan sawah yang membentang luas, serta gunung Merbabu dan Telomoyo yang berdiri kokoh di atas tanah Jawa.

“Suasananya begitu eksotis. Dengan perbaikan dan penataan, (kereta uap) bisa kita jadikan destinasi unggulan dan paket wisata. Kalau nanti pandemi sudah selesai, silakan ramai-ramai wisata ke sini,” kata Ganjar.

Sementara itu, Direktur Operasional PT Kereta Api Indonesia (KAI) Raden Agus Dwinanto Budiadji mengatakan, kondisi lokomotif kereta uap masih asli sampai saat ini. Lokomotif ini masih menggunakan kayu bakar sebagai penggerak utama mesin.

“Minat masyarakat untuk menaiki kereta api uap ini sangat tinggi. Selain sensasi sejarah, kami juga menawarkan sensasi pemandangan alam yang sangat eksotis selama perjalanan,” terangnya.

Untuk menaiki kereta uap, lanjut Agus, masyarakat harus reservasi secara online atau datang langsung ke kantor KAI di Lawang Sewu, Semarang. Harga sewa kereta ini mulai dari Rp 10 juta hingga Rp 15 juta.

Baca juga: Berlari Mengejar Kereta Uap di Ambarawa

“Selain kereta uap, masyarakat juga bisa naik kereta diesel. Masyarakat bisa mendatangi stasiun Ambarawa dan membayar tiket Rp 50.000. Akan tetapi, wisata itu masih kami tutup untuk sementara karena pandemi,” jelasnya.

Salah satu peserta acara asal Malang, Maydanil (22), mengapresiasi inisiatif Pemerintah Provinsi Jawa Tengah (Pemprov Jateng) yang menggelar acara tersebut.

“Seru sekali, saya baru kali ini naik kereta uap. Selain menyenangkan, (saya) juga bisa tahu tentang sejarah kereta api di Indonesia,” katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Sabtu (26/9/2020).

Maydanil menambahkan, kereta uap ini berpotensi untuk dikembangkan menjadi wisata unggulan Jawa Tengah.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
komentar di artikel lainnya