Kompas.com - 24/09/2020, 06:54 WIB
Ilustrasi KTP elektronik. Tribunnews.comIlustrasi KTP elektronik.

GARUT, KOMPAS.com - Seorang perempuan mengamuk di Kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Garut, Jawa Barat.

Perempuan tersebut kesal, gara-gara pembuatan e-KTP melalui jasa calo tak kunjung selesai.

Aksi seroang ibu tersebut terungkap setelah seorang saksi mata merekam video kejadian itu dan membagikannya di grup WhatsApp.

Budi Rahadian, salah seorang saksi mata yang sempat merekam aksi tersebut menceritakan, kejadian ibu-ibu mengamuk sambil membawa pisau di Kantor Disdukcapil tersebut terjadi pada Rabu (16/9/2020) siang.

Baca juga: Garut Darurat Covid-19, Ini Langkah yang Diambil Pemda

"Saya sempat merekam kejadiannya, hanya tidak sampai tuntas karena memori HP habis," kata Budi saat dihubungi, Rabu (23/9/2020) malam.

Budi yang sehari-hari bekerja sebagai pengacara di salah satu kantor pengacara di Garut itu mengatakan, dirinya sempat mengajak ibu tersebut berdialog dan menanyakan penyebab ibu tersebut marah.

"Informasi yang saya terima dari ibu A, warga Kecamatan Wanaraja, dia membuat KTP dan KK meminta bantuan kepada seseorang berinisial W, tapi sudah lama tidak kunjung selesai," kata Budi.

Baca juga: UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 23 September 2020

Orang yang dimintai bantuan oleh sang ibu tersebut telah diberi uang untuk keperluan mengurus KTP dan KK.

Namun, setelah itu orang yang diduga calo tersebut sulit dihubungi lagi oleh sang ibu.

"Dari keterangan yang saya gali, orang berinisial W ini bukan pegawai Disdukcapil, bukan ASN, kemungkinan calo," kata Budi.

Menurut Budi, perempuan tersebut datang ke kantor Disdukcapil dengan membawa seorang anak kecil.

Dari dalam kantong yang dibawanya, ada tiga buah pisau dapur, tiga pisau cutter, satu gunting dan beberapa potong pakaian.

Dalam video berdurasi 24 detik yang direkam Budi, tampak seorang ibu yang mengenakan baju lengan panjang berwarna hijau dengan celana panjang warna senada, duduk di trotoar depan halaman Kantor Disdukcapil.

Di samping sang ibu, duduk seorang anak kecil.

Sambil duduk, si ibu tampak memainkan sebuah pisau dapur yang dibawanya dengan mengayunkan pisau tersebut menggunakan tangan kanannya.

Saat si ibu marah-marah, menurut Budi, tidak ada satupun petugas Disdukcapil yang mau mendekati, karena mungkin takut.

Budi pun menyarankan agar ibu tersebut meminta bantuan aparat desa untuk membuat KK dan KTP di kantor Kecamatan.

"Jadi si ibu saat datang bawa formulir isian untuk pembuatan KK dan KTP, saya sarankan ibu itu minta bantuan aparat desa saja dan memproses pembuatannya di kantor kecamatan," kata Budi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X