Dedi Mulyadi: Petani Harus Diberi Insentif untuk Cegah Krisis Pangan

Kompas.com - 08/09/2020, 06:00 WIB
Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi saat menyerahkan bantuan alat pertanian dari Kementerian Pertanian di halaman depan Tajug Cilodong, Purwakarta, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). handoutWakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi saat menyerahkan bantuan alat pertanian dari Kementerian Pertanian di halaman depan Tajug Cilodong, Purwakarta, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020).

KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi meminta pemerintah untuk terus mendorong agar petani meningkatkan produksi padinya dengan diberi insentif. Hal itu untuk mencegah krisis pangan di era pandemik ini.

Dedi mengatakan ia sebelumnya sudah memprediksi bahwa di era pandemik ini, negara-negara lain akan mempertahankan produksi pertanian untuk kepentingan mayarakatnya.

Dengan demikian, tidak menutup kemungkinan, mereka juga akan mengerem eskpor kebutuhan pokok agar di negaranya tercukupi.

Untuk itu, Dedi mengatakan, Indonesia juga harus meningkatkan produksi kebutuhan pokok, terutama beras, agar stok ke depan tetap aman.

Baca juga: Petani Karawang Terpaksa Beli Pupuk Non-subsidi, Biaya Produksi Naik 3 Kali Lipat

Agar tingkat produksi meningkat, Dedi meminta pemerintah untuk memberi insentif produksi kepada petani.

"Sekarang rata-rata petani tanam 3 kali nih walau dipaksakan, sehingga mereka perlu didorong ketersediaan pupuk, obat-obatan dan subsidi pupuk ditambah karena ini kebutuhan pokok," kata Dedi kepada Kompas.com via sambungan telepon, Senin (7/9/2020).

Selanjutnya, pemerintah harus mendorong agar petani yang memiliki lahan produksi di bawah 1 hektare dan juga buruh tani, agar diberi insentif setiap bulan untuk meningkatkan upah kerja.

Kemudian program dan proyek padat karya diarahkan untuk sektor produksi. Program dimaksud misalnya perbaikan irigasi tersier dan membuka lahan baru.

Contohnya, lahan tidur milik PTPN maupun Perhutani bisa dimanfaatkan untuk menanam padi dan tanaman kebutuhan pokok lainnya. Termasuk juga lahan untuk properti yang belum dipakai bisa dimanfaatkan untuk menanam.

"Sehingga saya ingin pada November ini ada tambahan 100.000 hektare areal baru," ujar Dedi.

Dedi juga mengimbau pelajar yang menganggur agar menanam padi dan tanaman yang lainnya dengan memanfaatkan media ember, bekas botol air mineral dan pipa.

"Kini semua difokuskan untuk menanam, jadi tidak melulu sawah. Kalau ini digerakkan, saya yakin (stok kebutuhan pokok) kita akan aman," tandas anggota DPR dari Fraksi Golkar itu.

Baca juga: Rizal Ramli: Negara-negara Produsen Beras Mulai Mengerem Ekspor

Sebelumnya, mantan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Rizal Ramli mengingatkan bahwa Indonesia harus bisa mandiri untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Sebab, impor beras kemungkinan akan sedikit karena negara-negra produsen beras mulai mengerem ekspor. Hal itu dilakukan agar kebutuhan pokok rakyatnya tercukupi. Negara-negara produsen beras dimaksud adalah Thailand dan Vietanam.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat'

"Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat"

Regional
Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Regional
Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Regional
Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Regional
Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Regional
Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Regional
Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah 'Siap, Pak'

Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah "Siap, Pak"

Regional
Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Regional
Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Regional
Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Regional
Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Regional
Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Regional
Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Wali Kota Semarang Minta Jembatan Besi Sampangan Segera Difungsikan

Regional
Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Polsek Pekalongan Selatan, Sering Dikira Kafe karena Ada Minibar dan Penuh Lampu Hias

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X