Anak 5 Tahun Ditinggalkan di Warung, Kondisinya Lebam dan Patah Tulang, Pelaku Ibunya Sendiri

Kompas.com - 26/08/2020, 08:16 WIB
Ilustrasi anak ShutterstockIlustrasi anak

KOMPAS.com- Seorang ibu di Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah tega menganiaya anak kandungnya yang masih berusia lima tahun.

Ibu berinisial Hy itu diyakini terpengaruh narkoba jenis sabu-sabu hingga tega melukai anak perempuan berinisial L tersebut.

Sempat kabur meninggalkan anaknya dalam kondisi mengenaskan sebuah di warung, Hy akhirnya ditangkap bersama kekasihnya, St.

Baca juga: Ibu Pencandu Sabu Siksa Anak Kandung, Terungkap Setelah Korban Ditinggal di Warung

Tinggalkan anak di warung

Ilustrasi kekerasan anak.SHUTTERSTOCK Ilustrasi kekerasan anak.
Kasus bermula ketika L ditinggal ibunya di sebuah warung di bilangan Sampit, Kotawaringin Timur pada Minggu (23/8/2020).

Melihat kondisi anak yang lebam hingga mengalami patah tulang pada tangan, pemilik warung segera melapor kepada kepolisian.

L langsung dilarikan ke RSUD dr Murjani Sampit untuk mendapatkan perawatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terkait trauma psikis, Polres Kotawaringin Timur akan bekerja sama dengan Dinas Sosial dan Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kotawaringin Timur.

Sementara, kisah kejadian penemuan bocah itu telah viral di media sosial.

Ternyata pelaku penganiayaan adalah ibunya sendiri, Hy dan kekasihnya, St.

Baca juga: Jadi Pencandu Sabu, Ibu Muda di Sampit Tega Siksa Anak Kandung

IlustrasiPIXABAY.com Ilustrasi
Dipukuli karena muntah dan tak tidur

Setidaknya, Hy dan sang kekasih, St melakukan tiga kali penganiayaan terhadap L (5).

Pertama, pada Senin, 17 Agustus 2020 malam, penganiayaan dilakukan lantaran korban tak kunjung tidur.

L dicubit dan dipukul di bagian paha hingga menangis.

Penganiayaan berulang pada 19 Agustus 2020. Lagi-lagi korban menolak disuruh tidur siang. Oleh St, wajah L dipukul sebanyak dua kali.

Bukannya menghalangi, sang ibu justru ikut mencubit dada L dan menendang perut anak kandungnya.

Kemudian pada 21 Agustus 2020, korban muntah ketika diberi makan.

Ketika itu, St memukul dengan HP hingga pelipis korban berdarah. Kemudian sang ibu malah memelintir tangan kiri hingga tulang lengan korban patah.

"Melihat korban yang sudah lusuh dan sakit para tersangka mencoba menelantarkan korban di sekitar rumah warga di Kecamatan Baamang," kata Kapolres Kotawaringin Timur AKBP Abdoel Haris Jakkin.

Baca juga: Mengeluh Penghasilan Suami Hanya Rp 50.000, Ibu Muda Dianiaya Sampai Memar

Tertangkap karena spion dan knalpot

Ilustrasi borgol.SHUTTERSTOCK Ilustrasi borgol.
Hy dan St lalu melarikan diri menggunakan sepeda motor menuju ke Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Namun baru sampai Bundaran Besar Palangkaraya, Kalimantan Tengah, keduanya dihentikan oleh polisi karena masalah spion dan knalpot yang tidak standar.

Saat itulah polisi mengenali wajah mereka seperti dalam informasi viral di media sosial.

Keduanya pun diserahkan kepada Polres Kotawaringin Timur.

Baca juga: Pilu, Bocah 5 Tahun Disiksa Sang Ibu Pecandu Sabu

Akui konsumsi narkoba

Kapolres Kotawaringin Timur AKBP Abdoel Haris Jakkin mengatakan bahwa pelaku mengakui telah mengonsumsi narkoba.

"Ibu kandung korban saat ditangkap mengaku habis menggunakan sabu. Kami meyakini mereka melakukan penyiksaan terhadap korban saat berada di bawah pengaruh sabu," ungkap Haris Jakkin dalam konferensi pers di Mapolresta Kotawaringin Timur, Selasa.

Kasat Reskrim Polres Kotawaringin Timur AKP Zaldy Kurniawan mengatakan Hy mengaku baru saja menggunakan sabu, sementara St sudah lebih dari sebulan tidak menggunakan.

"Kalau tanpa pengaruh narkoba, tidak mungkin ada orang yang tega menyiksa anaknya sendiri sampai seperti itu," ujar Zaldy saat dihubungi Kompas.com.

Polisi telah menetapkan Hy dan St sebagai tersangka. Mereka dijerat pasal berlapis dengan ancaman pidana hingga 10 tahun.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Pangkalan Bun, Dewantara | Editor: Teuku Muhammad Valdy Arief)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.