Jadi Tersangka, Pria yang Nikahi Anak 12 Tahun Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Tidak Ditahan

Kompas.com - 28/07/2020, 16:00 WIB
Pernikahan terpaut 32 tahun di Pinrang, Sulawesi Selatan, ternyata mempelai perempuan merupakan korban pencabulan ayah tirinya. istimewaPernikahan terpaut 32 tahun di Pinrang, Sulawesi Selatan, ternyata mempelai perempuan merupakan korban pencabulan ayah tirinya.

KOMPAS.com - Meski sudah ditetapkan tersangka, Baharuddin (44), pria yang menikah dengan gadis berusia 12 tahun berinisial SF, korban pemerkosaan ayah tirinya tidak ditahan. Hal itu karena mengingat tersangka adalah penyandang disabilitas tuna netra.

Kasat Reskrim Polres Pinrang, Sulawesi Selatan AKP Dharma Prawira Negara mengatakan, untuk status pernikahannya sudah tak lagi jadi suami istri.

"Baharuddin dan SF tak lagi berstatus sebagai suami istri karena melanggar undang-undang," katanya, Selasa (28/7/2020).

Baca juga: Cabuli Anak Tiri Selama 2 Tahun, Ayah di Pinrang Nikahkan Korban dengan Penyandang Disabilitas, Ini Motifnya

Kata Dharma, penetapan tersangka Baharuddin setelah pihaknya melakukan gelar perkara. Hasilnya, ditemukan unsur kesengajaan di dalamnya.

"Ia dikenakan Pasal 228 KUHP yang bunyinya barang siapa dengan sengaja bersetubuh dengan anak di bawah umur belum waktunya atau di bawah umur. Selanjutnya kami periksa sebagai tersangka," jelasnya.

Sementara itu, Baharuddin mengatakan, tidak tahu tentang ketentuan pelanggaran pernikahan anak.

Baca juga: Nikahi Anak 12 Tahun Korban Perkosaan Ayah Tiri, Suami Jadi Tersangka

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X